BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Fotografer Vincent Knievel berusaha keras untuk menunjukkan betapa pentingnya lautan

Fotografer Vincent Knievel berusaha keras untuk menunjukkan betapa pentingnya lautan

Menggunakan sembilan makhluk laut yang mengesankan, fotografer bawah air Vincent Knievel menceritakan kisah tentang lautan yang berada di bawah tekanan akibat penangkapan ikan berlebihan, pemanasan global, dan polusi plastik. Edisi pertama bukunya akan dirilis pada hari Kamis, Hari Laut Sedunia.

Onno Havermans

Seperti sekelompok pria kekar, empat hiu macan bergelantungan di air hanya beberapa meter dari kamera Vincent Knievel. Menunggu, rasa ingin tahu dan kewaspadaan. berbahaya? “Saya tidak pernah merasa begitu terancam di lautan,” kata Kneefel. “Tidak satu pun dari hewan itu memakan manusia. Mereka hanya menyerang dengan santai, ketika merasa terancam atau bersalah.”

Fotografer bawah air Kneefel merasa sulit untuk menggambarkan apa yang terjadi dengan pertemuan dengan makhluk laut besar terhadapnya. “Sesuatu benar-benar berubah saat Anda bersentuhan dengan mereka. Mereka semua adalah hewan yang sangat cerdas. Pari manta melihat Anda saat Anda berenang bersama mereka, lumba-lumba sering suka bermain dan orca yang saya foto sangat santai, seperti mereka melihat saya. ”

Hiu harimau di Maladewa.Patung oleh Vincent Knievel

Kneefel telah memotret sembilan spesies yang mengesankan untuk proyeknya selama dua tahun terakhir cerita samudra: manta ray, pilot whale, coral, tiger shark, sperm whale, whale shark, killer whale, black killer whale (atau false killer whale) dan beluga (atau beluga whale). Dia berenang di sekitar mereka dan membawa mereka ke fokus yang tajam menggunakan lensa fisheye.

Buku tersebut akan dirilis dalam edisi pertama dan edisi terbatas pada hari Kamis, Hari Laut Sedunia, meskipun belum dirilis. Tidak setiap ikon dapat dilihat dengan cara ini, tiga dari sembilan spesies – orca, paus pembunuh hitam, dan beluga – harus puas hanya dengan satu gambar. Dan beberapa misinya, seperti Paus Biru, tidak berhasil.

Setelah menunjukkan bukunya, yang sebagian terbuat dari plastik yang diambil dari laut, Kneefel terus mengerjakan proyeknya, yang juga ingin dia terbitkan dalam versi umum dengan penerbit internasional, bahkan mungkin dalam bahasa Belanda. Dengan bantuan kode QR di dalam buku, pihak yang berkepentingan dapat mengumpulkan informasi tambahan melalui Open Sustainability Platform.

Fotografer bawah air Vincent Kniell sedang bekerja Gambar Michael Patrick O'Neill

Fotografer bawah air Vincent Knievel sedang bekerjaPatung Michael Patrick O’Neill

ke cerita samudra Kneefel menyoroti tiga ancaman utama terhadap lautan: penangkapan ikan berlebihan, pemanasan global, dan polusi plastik. Proyeknya cocok dengan ‘Dekade Lautan’ yang dideklarasikan oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa pada tahun 2021: Untuk menyelamatkan lautan dunia, 10 tahun ini mungkin yang terpenting dari 10.000 tahun berikutnya, kata Knievel. “Itulah mengapa disepakati pada bulan Desember selama KTT Keanekaragaman Hayati di Montreal bahwa setidaknya 30 persen lautan harus dilindungi pada tahun 2030.”

READ  Asia dan Transisi Energi: Juru Selamat atau Bersalah?

Penangkapan ikan berlebihan mengganggu keseimbangan nutrisi: tidak ada cukup makanan yang tersisa untuk raksasa laut dan spesies yang terancam punah terjerat dalam jaring sepanjang satu mil. Kenaikan suhu air laut juga mengganggu rantai makanan: jumlah plankton, krill, dan rumput laut berkurang karena lebih sedikit nutrisi yang muncul ke permukaan dari lapisan yang lebih dalam. Akibatnya, lautan juga dapat menghasilkan lebih sedikit oksigen dan menyerap lebih sedikit karbon dioksida.

Siapakah Vincent Knievel?

Vincent Knievel (1984) memiliki hasrat terhadap lautan. Pada usia 18 tahun dia sudah menjadi master dan instruktur selam. Dia memutuskan untuk menjadi fotografer bawah air setelah pertemuan pertamanya dengan kehidupan menakjubkan di bawah permukaan laut. Dia belajar administrasi bisnis, tetapi fokus pada perlindungan laut di PBB dan World Wildlife Fund, antara lain. Bukunya diterbitkan pada tahun 2016 Raksasa Karibia.

Pemanasan juga menyebabkan terumbu karang, sumber seperempat kehidupan laut, memudar dan mati. Akhirnya, plastik menembus semua kehidupan laut dalam partikel yang lebih halus, sementara potongan yang lebih besar berbahaya bagi ikan dan mamalia laut yang mencekik atau merusaknya.

“Laut menutupi 70 persen permukaan Bumi, dan kehidupan kita bergantung padanya,” jelas Kneefel. Itu sebabnya kami menyebut Bumi planet biru. Semua perairan ini terhubung. Meskipun kami memberinya nama yang berbeda, sebenarnya ini adalah satu samudra besar. Tidak ada batasan untuk hewan yang hidup di dalamnya.

Namun ancaman tersebut terjadi di luar bidang pandang kita dan akibatnya, mendapat sedikit perhatian. Makhluk laut besar terancam punah, itulah sebabnya saya ingin memotretnya sekarang. Jika suhu lautan naik 2 derajat, 99% karang juga akan mati. Dan sudah ada 150 juta ton plastik yang mengapung di lautan, yang akan meningkat tiga kali lipat pada tahun 2040. Ada pembicaraan tentang perjanjian global, tetapi masalah terbesarnya adalah kurangnya pengelolaan limbah di negara berkembang, dan kita hanya memproduksi lebih banyak plastik. ”

Tidak mudah untuk menghubungi setiap hewan. “Paus sperma menghindari manusia karena sudah lama diburu. Karena paus sperma bisa hidup sampai 100 tahun, masih cukup banyak yang mencobanya dan menganggap manusia berbahaya.”

Hiu macan juga diburu, tetapi di seluruh Maladewa, tempat Kneefel bertemu dengan kuartet di fotonya, mereka menikmati perlindungan untuk mempromosikan ekowisata. “Semua orang ingin melihat hiu-hiu itu. Dengan begitu, mereka mendapat lebih banyak uang daripada jika Anda memotong siripnya untuk dijadikan sup.”

Sekolah Manta Ray di Maladewa.  Patung oleh Vincent Knievel

Sekolah Manta Ray di Maladewa.Patung oleh Vincent Knievel

Saat ini, ekowisata juga merupakan penyelamatan hiu paus yang merupakan pesaing langsung nelayan udang Oslob di pulau Cebu Filipina. Sejak 2010, memancing ikan terbesar (hingga 15 meter) di dunia telah dilarang di sana. “Itu salah satu tempat paling populer di Filipina, dan sebenarnya sangat populer,” kata Kneefel.

“Tapi tanpa ekowisata tidak akan ada lagi hiu paus. Nilai hewan hanya dihitung jika dikaitkan dengan kegiatan ekonomi. Selama ekspedisi foto saya melihat setidaknya 25 ekor. Saya berhasil memotret satu saat makan, karena hewan ini menyaring hingga 200 liter air per menit, mendaur ulang banyak nutrisi. Itu tidak memperhatikan saya sama sekali.”

Ada kontak dengan Hvaldimir, seekor beluga yang berenang di laut Norwegia dan secara mengejutkan muncul di sepanjang pantai Swedia minggu lalu. Paus beluga ini masih memakai dayung saat pertama kali terlihat di lepas pantai Norwegia empat tahun lalu, yang mungkin digunakannya untuk memegang kamera. Diduga dia dilatih oleh Rusia. “Kami sedang mencari paus pembunuh yang tidak kami temukan, tetapi suatu pagi dia berada tepat di sebelah perahu kami,” kata Kneefel. “Aku bermain dengannya selama berjam-jam, berpelukan seperti anjing, tapi dia sangat besar.”

Pari manta mengais makanan melalui polusi plastik di pulau Nusa Penida di Bali, Indonesia.  Patung oleh Vincent Knievel

Pari manta mengais makanan melalui polusi plastik di pulau Nusa Penida di Bali, Indonesia.Patung oleh Vincent Knievel

Foto-foto Kneefel ada di mana-mana, tapi kebanyakan di daerah yang disebut Coral Triangle, lautan tropis antara Indonesia, Malaysia, Filipina, dan Kepulauan Solomon. di karang cerita samudra Dia pergi ke surga penyelam Raja Ampat dekat Papua Barat. “Di sini, biomassa masih meningkat berkat aliran dingin dari bawah. Terumbu karang terlindungi dengan baik dan tidak terlalu rentan terhadap pemanasan laut dibandingkan Great Barrier Reef Australia.”

Sebagai analogi terumbu karang Raja Ampat yang berwarna-warni, ini menunjukkan gambar dari Maladewa, di mana karang telah memutih oleh arus air hangat El Niño. “Karang adalah organisme hidup, dan kita masih sangat sedikit mengetahuinya. Ia hidup dengan berinteraksi dengan ganggang yang memuntahkannya saat air menghangat. Ia dapat bereproduksi dengan dua cara. Secara seksual, melepaskan jutaan telur yang hanya berhasil sebagian. Dan secara aseksual, dengan memotong dan menanamkan potongan-potongan kecil. Dengan cara ini kami mencoba memulihkan terumbu karang di Karibia.”

Memudarnya terumbu karang di Maladewa.  Patung oleh Vincent Knievel

Memudarnya terumbu karang di Maladewa.Patung oleh Vincent Knievel

Kneefel melakukannya sebagai Direktur Keberlanjutan Mustique, anak perusahaan dari penduduk Pulau Mustique, bagian dari Saint Vincent dan Grenadines. “Ini adalah pulau pribadi untuk kaya dan terkenal, di kawasan lindung laut dengan karang. Ada seratus rumah dan di musim ramai ada seribu penduduk. Peran saya adalah untuk memastikan bahwa pulau ini menjadi lebih berkelanjutan: kami menggunakan 100 persen energi matahari, mengerjakan ekonomi sirkular dan memulihkan terumbu karang.”

Baca juga:

“Paus tanpa batas” dalam Perjanjian Lautan PBB harus diberlakukan di jalan raya paus

Banyak paus terbunuh oleh jaring ikan yang “berdiri” dan bertabrakan dengan kapal. Sekarang rute migrasi utama mereka telah diidentifikasi, World Wildlife Fund berharap dapat melobi PBB untuk perlindungan lebih lanjut. “Mengurangi kecepatan kapal di rute perburuan paus utama dapat mengurangi tingkat kematian secara terukur.”

Pelaut senior menyadarkan anak-anak sekolah tentang sampah: ‘Saya menemukan seluruh kantong sampah di laut’

Sebagai pelaut, Nils Bruckhuizen dan Mirtha Ackermann melihat jumlah sampah plastik di laut meningkat setiap tahunnya. Mereka berbagi pengalaman dengan anak sekolah. “Seluruh Mediterania berantakan.”

Pemulihan yang mengejutkan di sebagian Great Barrier Reef: Karang baru tumbuh

Setelah bertahun-tahun Great Barrier Reef mati, tutupan karang meningkat lagi dalam setahun terakhir. Mengapa penelitian itu dilakukan.

Kotoran lumba-lumba menyuburkan laut dan ini juga membantu kehidupan di darat

Ganggang di Laut Utara tumbuh dengan baik berkat kotoran 400.000 lumba-lumba yang hidup di sana. Kotoran membantu menghasilkan oksigen dan penyerapan karbon dioksida.