BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Freiberg, sebuah kota yang indah di Saxony, telah menarik protes sayap kanan terhadap tindakan Corona

Saxony adalah pusat perlawanan Jerman yang berkembang pesat terhadap tindakan Corona. Layanan keamanan memperhitungkan kekerasan. Di kota Freiberg Saxon ada departemen. “Ada suasana ancaman di atas orang-orang ini.”

Mereka pergi dan tidak menyesalinya, kata pasangan pensiunan Kohler dengan tenang, sambil mengantre ke pusat vaksinasi. Meskipun mereka menjalani sebagian besar hidup mereka di Freiberg. Dia adalah seorang pekerja konstruksi, dia adalah seorang sekretaris. Koehler, 66, mengatakan Freiberg selalu menjadi tempat yang menyenangkan. Kota Saxon yang indah di tepi Pegunungan Ur, memiliki sekolah yang bagus, peluang kerja yang sangat baik, jalan-jalan batu yang indah, dan gereja-gereja besar.

Pak Koehler mendapat suntikan booster. Dia dan istrinya meninggalkan Freiberg setelah tinggal di sana selama bertahun-tahun. “Demonstrasi ini memberi nama buruk bagi kota kami.”Patung Daniel Rosenthal / de Volkskrant

“Ini kota perguruan tinggi,” kata Kohler (68) dari balik masker mulutnya. Situasinya sangat berbeda di sini sebelum krisis. Tapi sekarang Freiberg hanya pasif saat TV dinyalakan. Demonstrasi-demonstrasi itu memberi nama buruk bagi kota kami.

Freiberg telah membangun reputasi yang baik dalam beberapa bulan terakhir sebagai Magnet bagi upaya sayap kanan untuk membajak protes Jerman terhadap tindakan Corona. Di Jerman, protes berkembang pesat, terutama di negara bagian timur. Ribuan orang turun ke jalan setiap minggu, meskipun pertemuan dilarang karena pandemi. Dari dulu Kanselir baru Jerman, Olaf Schulz, telah berbicara mendukung komitmen vaksinasi, yang Parlemen harus putuskan pada bulan Februari, kemarahan meningkat ke titik didih.

kekerasan di udara

Beberapa skeptis terhadap Corona diradikalisasi Ancaman kekerasan ada di udara. Fokusnya adalah pada Saxony, yang memiliki tingkat vaksinasi terendah di Jerman. Pekan lalu, tim penangkapan di ibukota regional Dresden menggerebek enam gedung Setelah berita tentang kemungkinan upaya pembunuhan terhadap Perdana Menteri Saxony. Pada awal Desember, tiga puluh demonstran dengan obor menyala muncul di depan Menteri Kesehatan Saxony.

“Pengingat akan babak tergelap dalam sejarah kita,” adalah apa yang disebut oleh Menteri Dalam Negeri saat itu, Horst Seehofer, sebagai simbolisme.

suasana mengancam

Dinas keamanan dalam negeri Jerman — untuk masing-masing dari enam belas negara bagian — tersandung satu sama lain dengan peringatan yang semakin keras. “Gagasan perlawanan dengan kekerasan terhadap aturan demokrasi adalah hal biasa di kalangan penyangkal Corona,” kata Dirk Martin Christian, kepala dinas keamanan Saxony. Bulan lalu. Dia dan rekan-rekannya mengatakan kelompok sayap kanan mendapatkan pengaruh atas gerakan tersebut.

Jelas di Freiberg bagaimana ini dilakukan. Hingga musim panas lalu, demonstrasi berlangsung cukup ramah, kata warga. Para pengunjuk rasa adalah campuran warga yang khawatir tentang pembatasan kebebasan, dan pengusaha yang tidak mempercayai vaksin baru. Mereka semua berpikir bahwa prosedurnya terlalu dibesar-besarkan, dan pengobatannya lebih buruk daripada penyakitnya. Suara radikal kanan jelas hadir: AfD telah menganut skeptisisme tentang Corona. Tokoh-tokoh sayap kanan sedang dalam ayunan penuh, tetapi mereka tidak memimpin.

Di bawah tekanan gelombang keempat dan tindakan terhadap variabel omikron, atmosfer telah mengeras dengan cepat sejak jatuh. Usulan vaksinasi wajib, lampu hijau untuk memvaksinasi anak-anak di bawah 12 tahun, dan larangan demonstrasi lebih dari selusin orang: dengan setiap langkah baru, gerakan protes melihat dirinya lebih tegas dalam dirinya sendiri. Hampir setiap hari ada demonstrasi menentang tindakan Corona, dan vaksinasi yang dimaksudkan, melawan negara, melawan apa yang disebut pemerintah diktator.

Seorang penduduk Freiberg membaca koran regional.  Patung Daniel Rosenthal / de Volkskrant

Seorang penduduk Freiberg membaca koran regional.Patung Daniel Rosenthal / de Volkskrant

“Mereka menentang apa saja dan segalanya,” kata Ms. Koehler. “Ini bukan lagi hanya tentang tindakan Corona.” Dan pasangan Kohler harus tahu: Mereka hidup di sepanjang jalan yang dilalui ratusan orang yang skeptis terhadap Corona setiap hari Senin. Kemunculan polisi anti huru hara yang lebar hampir menyentuh jendela mereka dan di sisi lain para demonstran berteriak bahwa mereka melawan kediktatoran. Keluarga Kohler meninggalkan Freiberg terutama untuk tinggal di dekat putri mereka, tetapi mereka senang karenanya. “Ada suasana ancaman bagi orang-orang ini,” kata Ms. Koehler.

kabel

Kelompok sayap kanan mengeksploitasi kemarahan yang meningkat. Ekstremisme telah lama berdampak di negara-negara bagian timur, didorong oleh frustrasi dengan kemajuan ekonomi yang lambat dan pengaruh politik yang berkurang sejak penyatuan Jerman. Ada keraguan besar tentang “Berlin”. Pemerintah Saxony telah lama menyangkal adanya masalah serius, yang telah membantu sayap kanan di negara bagian ini untuk tumbuh dan berorganisasi. Tingkat organisasi ini sekarang dalam jangkauan.

Karena larangan berkumpul, paling kanan memiliki lebih banyak angin di layarnya. Sekarang demonstrasi yang direkam secara publik tidak lagi diizinkan, organisasi tersebut beroperasi di bawah tanah. Di Telegram, platform perpesanan terenkripsi, ada banyak saluran untuk dipesan Dia berjalanJalan-jalan di Senin malam. Idenya adalah bahwa polisi tidak dapat menghentikan jalan, bahkan jika ada banyak peserta – varian Jerman dari “minum kopi”. Tapi ini tidak berhasil: di beberapa kota “pejalan kaki” bentrok dengan polisi dalam beberapa pekan terakhir.

Saxony Gratis

Mesin utama dari Dia berjalan Di Saxony sebuah grup bernama Free Saxony. Kelompok yang didirikan pada 26 Februari itu menggambarkan dirinya sebagai sekelompok orang yang berpikiran sama dan mencintai kebebasan. Karena krisis Corona, kebebasan ini sekarang “terancam tidak seperti sebelumnya.” Menurut situs web mereka, untuk memajukan solusi pada saat yang sama: Saxony harus menjadi sebagian besar independen dari Berlin dan bahkan memisahkan diri jika perlu.

Kelompok itu mengatakan itu “bukan kiri atau kanan”, tetapi penggagasnya dikenal sebagai ekstremis sayap kanan. Didirikan oleh Martin Coleman Mewakili pesta lokal di Chemnitz, di mana dia berada Kampanye menentang imigrasi dan “penduduk”, teori bahwa ada rencana untuk mengganti atau mengurangi populasi kulit putih Eropa. Nomor dua adalah anggota terkemuka NPD sayap kanan, dan Partai Demokrat Nasional Jerman.

Free Saxon telah dikendalikan sejak Juni Monitor Layanan Keamanan, yang membuat seluruh grup memenuhi syarat sebagai “paling kanan”. (Coleman, dihubungi melalui email, tidak menanggapi pertanyaan dari de Volkskrant.)

Ini mencegah beberapa orang untuk berpartisipasi dalam demonstrasi yang sudah diselenggarakan oleh Free Saxon. Saluran Telegram grup memiliki lebih dari 115 ribu pengikut dan terhubung hampir setiap hari Dia berjalan di tempat yang berbeda. Demonstrasi terbesar dijadwalkan untuk Senin. Freiberg, di mana polisi tidak ikut campur dalam demonstrasi sampai baru-baru ini, telah dicap sebagai “pusat perlawanan” di saluran Telegramnya.

Kakek-nenek dan cucu telah berjalan bergandengan tangan dengan ekstremis sayap kanan dalam beberapa pekan terakhir.

Konspirasi

Banyak pengunjuk rasa tampaknya tidak menyadari gagasan yang dianut oleh Free Saxon. Ambil contoh Nancy Lorenz, 36, dua anak kecil, seorang karyawan sebuah perusahaan besar, antropologi. Ada resistensi terhadap tindakan korona di mana-mana di Jerman, seperti yang dia tahu dari rekan-rekannya dan media. Mannheim, Karlsruhe, Hamburg: Ribuan orang turun ke jalan di seluruh dunia dalam beberapa hari terakhir. Hanya mereka yang ada di sana sebelumnya di Saxony, negara bagian yang secara tradisional federal yang tidak ada hubungannya dengan kekuatan Berlin.

“Dan ketika orang-orang di Saxony turun ke jalan, media segera mengatakan bahwa mereka adalah ekstremis sayap kanan.”

Dia sendiri mengidap virus corona dan pulih dengan cepat, sama seperti suami dan dua anaknya. Sementara: Seorang temannya, yang baru berusia 22 tahun, menerima suntikan booster awal bulan ini dan telah dirawat di rumah sakit selama satu setengah minggu sejak itu. Lorenz mengatakan dia tidak bisa berjalan, hampir tidak bisa bergerak, dan matanya berkaca-kaca. Dokter tidak berpikir itu ada hubungannya dengan suntikan. Ini seperti virus influenza yang tidak aktif. Tampaknya sangat kebetulan.

“Anak-anak saya dan saya memiliki semua vaksinasi rutin kami, tetapi saya menolak ini,” kata Lorenz, pada Kamis sore yang hujan di Freiberg Obermarkt. Jika Anda harus memvaksinasi tiga kali dalam enam bulan, tampak jelas bagi saya bahwa vaksin ini tidak berfungsi. Secara pribadi, saya pikir ini tentang uang. Vaksin ini telah diproduksi dan sekarang harus digunakan. Saya tidak tahu apakah pemerintah tahu sebelumnya bahwa mereka tidak bekerja, atau mengetahuinya nanti. Tapi mereka mendukung industri farmasi. Dan siapa yang tahu apa yang ada di baliknya.

Fakta alternatif

Lebih dari satu dari empat penduduk Saxony percaya bahwa krisis Corona adalah hasil konspirasi, menurut penelitian dari University of Vienna. Pernyataan itu muncul pada April 2020 dan Januari tahun ini: “Media sosial dipenuhi dengan cerita tentang pandemi Corona Menipu Dia dan skala reaksi histeris yang berlebihan. Apakah Anda percaya cerita-cerita itu?

Di Saxony, 28 persen orang menjawab ‘ya’. Di Jerman lainnya 9 persen. Dan tidak hanya itu: di 15 negara bagian Jerman lainnya, proporsi ideolog telah menurun. Plotnya antara 2020 dan 2021. Itu hanya naik di Saxony.

Pertanyaan di jalan menunjukkan bahwa pendapat di kalangan skeptis Corona sedikit lebih akurat. Hampir tidak ada orang yang menyangkal keberadaan virus (umum). Tetapi: jelas bahwa vaksinasi tidak dapat dipercaya. Anda dapat membaca ini secara luas di media sosial dan juga dibuktikan dengan fakta bahwa suntikan ketiga diperlukan dan siapa tahu. Lalu mengapa pemerintah tetap membayarnya? Kesimpulan: di balik itu ada konspirasi. Uang, mungkin rencana untuk mengendalikan populasi, entah apa. Tapi ada yang tidak beres.

“Orang-orang ini berpikir: Semua yang dikatakan pemerintah di Berlin salah,” kata Franziska Gerbeth, penjual bunga berusia 30 tahun yang akan menjadi sosiolog. ‘Menurut definisi. Mereka tidak mempercayai sistem yang ada: media, sains, dan sektor medis. Kemudian Anda harus mencari informasi baru dan ada banyak di Facebook dan Telegram. Anda juga akan menemukan pendukung di sana. Ini menciptakan fakta alternatif. Saya juga punya rekan seperti itu. Mustahil untuk membuatnya kesal, karena sumber informasinya benar dan tidak dapat dipercaya.

Bagaimana seharusnya pemerintah menyikapi hal ini? Tanyakan pada skeptis Corona sendiri, dan jawabannya tegas: Dengarkan kami dan abaikan aturan corona. Tanya ilmuwan politik Spory, dan dia menyebutkan persentase lain dari penelitiannya: 22. Ini adalah persentase responden Saxon yang mengatakan mereka percaya Corona adalah ancaman di tahun 2020 dan 2021. Menipu Aksinya histeris – terlepas dari semua kampanye media selama sembilan bulan terakhir.

Saya takut menjangkau orang-orang ini. Kepercayaan mereka pada institusi sangat rendah dan mereka sering memposisikan diri mereka di paling kanan spektrum politik. Dalam jangka panjang, kita perlu berbicara tentang pendidikan kewarganegaraan dan berurusan dengan media. Tapi untuk saat ini, pemerintah tidak bisa berbuat apa-apa selain mengklarifikasi di mana batas-batasnya dan menegakkannya.

READ  Presiden Macron meminta Prancis untuk tidak panik tentang kekurangan bahan bakar | Ekonomi