BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mantan Presiden Korea Selatan Chun Doo-hwan Meninggal | Luar negeri

Sebelum menjadi presiden, Chun adalah seorang jenderal. Dia berkuasa setelah kudeta tahun 1979. Kudeta itu menyebabkan protes massal di negara itu saat itu.

Pembantaian Gwangju

Setelah masa kepresidenannya, beberapa komite parlemen menyelidiki penyalahgunaan kekuasaan dan korupsi selama masa jabatan Chun. Perannya dalam penindasan berdarah pemberontakan tahun 1980 di Gwangju telah didiskusikan. Ribuan siswa diyakini telah tewas selama pemberontakan ini. Menurut oposisi Korea Selatan, pemberontakan ini diprovokasi oleh Chun untuk menjadi presiden.

Chun digantikan pada tahun 1988 oleh Roh Tae-woo, yang akan menjadi presiden militer terakhir Korea Selatan. Dalam persidangan besar pada tahun 1995, yang dijuluki “gugatan abad ini” oleh media lokal, Chun dan Roh dinyatakan bersalah atas pemberontakan, pengkhianatan, dan penyuapan.

Hukuman mati

Chun dijatuhi hukuman mati. Namun, Pengadilan Tinggi Seoul mengubah hukuman ini menjadi penjara karena kemajuan ekonomi Korea Selatan di bawah pemerintahan Chun dan untuk pemindahan kekuasaan secara damai kepada Roh. Pada tahun 1997, pengganti mereka Kim Young-sam mengampuni dua mantan presiden dalam upaya untuk menciptakan “persatuan nasional”.

READ  Kecelakaan mobil pada parade Natal di Amerika Serikat: lima tewas dan lebih dari empat puluh terluka di luar negeri