BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

FrieslandCampina menghasilkan keuntungan besar karena tingginya harga produk susu

FrieslandCampina menghasilkan keuntungan besar karena tingginya harga produk susu

Ekonomi21 Februari ’23 14:05pengarang: Ishak Davids

2022 adalah tahun pertama bagi raksasa susu FrieslandCampina. Penjualan bersih tumbuh sebesar 22,4 persen menjadi 14,1 miliar euro. Hal yang sama berlaku untuk laba bersih yang naik 69,8 persen menjadi 292 juta euro. Menurut CEO Hein Schumacher, ini sebagian karena “harga susu yang tinggi secara historis”.

Selain kenaikan harga susu, menurut CEO, faktor lain juga berperan besar. “Misalnya di bagian ingredients ada peningkatan volume yang signifikan, begitu juga dengan kegiatan pemberian makan bayi.

“Harga susu yang tinggi secara historis” memastikan tahun yang luar biasa bagi raksasa susu FrieslandCampina. (hapus percikan )

Harga historis tinggi

Menurut Schumacher, kegiatan konsumen mengalami tekanan akibat inflasi yang tinggi. Namun, kami telah memilih untuk tidak menyampaikan ini sepenuhnya. Ini juga sulit ketika berurusan dengan kontrak. Jika biaya tiba-tiba naik dengan cepat, Anda tidak bisa tiba-tiba meneruskannya. Selain itu, menurut Schumacher, penting untuk mencari yang lebih baik: “Pada titik tertentu, pelanggan berhenti begitu saja.”

Karena inflasi, peternak sapi perah harus menanggung harga tinggi secara historis tahun ini. Harga susu sudah meroket, dari 37 menjadi 58 sen. Harga pupuk dan biaya pakan juga berperan penting dalam hal ini. Biaya seluruh rantai naik.

“Tiba-tiba Anda melihat harga produk susu turun drastis sehingga nilai pasar sekarang lebih rendah dari harga yang kami bayarkan kepada petani kami.”

Hein Schumacher, CEO, FrieslandCampina

Baca juga | Sektor pertanian mungkin akan bermasalah tahun depan

mengubah kondisi pasar

Namun, kondisi pasar di FrieslandCampina juga berubah, terutama pada kuartal terakhir tahun 2022. Hal ini sebagian disebabkan oleh tren global, jelas Schumacher. “Tiba-tiba Anda melihat harga produk susu turun drastis sehingga nilai pasar sekarang lebih rendah dari harga yang kami bayarkan kepada petani kami.”

Lalu apa harapan untuk tahun depan? “Perkembangan ini kemungkinan akan berdampak negatif pada hasil tahun 2023.” Namun, Schumacher optimis: “Tidak ada keraguan tentang deflasi, tingkat harga absolut masih lebih menguntungkan dibandingkan tahun lalu.”

Baca juga | Emisi nitrogen dari peternak sapi di bawah atap pupuk kandang di Brussel

tidak dapat diterima

Menurut perusahaan susu tersebut, penurunan jumlah peternak sapi perah di Belanda secara signifikan pasti akan menyebabkan hilangnya pekerjaan. Sebagian karena alasan ini, koperasi susu melihat manfaat yang lebih besar dengan cara lain untuk mengurangi pengendapan nitrogen di cagar alam, kata CEO Heine Schumacher dalam penjelasan tentang angka tahunan.

Jika memang terjadi penurunan ternak yang signifikan, maka tentu jawabannya menyesuaikan jumlah tempat produksi, tenaga kerja berkurang dan investasi berkurang. Tapi itu satu skenario, kata Schumacher. Permintaan global untuk susu dan produk susu harus dipenuhi oleh peternak sapi perah di tempat lain, misalnya di lokasi FrieslandCampina di Pakistan dan Indonesia.

READ  Tahun yang baik untuk Zalando, pekerja garmen berpenghasilan jauh lebih rendah daripada upah hidup, Rains dan Copenhagen Studios buka