BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Noel (42): ‘Saya dan suami selalu jalan-jalan terpisah karena takut’

Noel (42): ‘Saya dan suami selalu jalan-jalan terpisah karena takut’

“Suami saya, Rowan, dan saya memiliki perusahaan besar yang mengharuskan kami sering bepergian ke Asia. Setidaknya sebulan sekali kami pergi selama seminggu. Ketika kedua anak kami masih kecil, kami memilih suami saya pergi sendiri dan untuk saya untuk tinggal di rumah bersama anak-anak. Perusahaan kami telah berkembang pesat dalam beberapa tahun terakhir sehingga saya harus mengikutinya. Di satu sisi itu sangat bagus, tetapi di sisi lain saya merasa sulit untuk tidak bersama anak-anak saya .

pendaratan paksa

Tiga tahun lalu, Rawan dan saya melakukan perjalanan ke Indonesia untuk kesekian kalinya. Kami terbang ke Jakarta, di mana kami dipindahkan ke penerbangan domestik. Selama penerbangan itu, setengah jam kemudian, banyak asap keluar dari salah satu mesin. Saya sangat terkejut. Dalam beberapa menit kami turun untuk pendaratan darurat dan tepat setelah mendarat, mesin terbakar. Yang bisa saya pikirkan hanyalah anak-anak kita. Bagaimana jika mesin terbakar saat kita masih di udara?

Penerbangan terpisah

Sejak kejadian itu, saya mengalami serangan panik dan jet lag. Berkat percakapan dengan psikolog dan kursus untuk orang yang takut terbang, saya sedikit tenang, tetapi saya tidak duduk dengan nyaman saat terbang. Satu hal telah berubah total: Rowan dan saya tidak akan pernah terbang bersama lagi. Rowan selalu naik pesawat sehari sebelum atau lebih lambat dari saya dan kami melakukan hal yang sama dalam perjalanan pulang.

Resolusinya tetap

Rowan tidak melihat masalahnya seperti itu dan mengatakan kita lebih mungkin mengalami kecelakaan mobil. Saya melihatnya secara berbeda. Untungnya, dia menghormati keputusan saya. Saya berulang kali memberi tahu dia bagaimana perasaan saya selama itu, bagi saya, peristiwa traumatis itu. Dia tahu aku tidak tahan membayangkan anak-anak kami ditinggalkan tanpa kami. Pikiran itu saja membuatku mual.

READ  De Heus bertanggung jawab atas Coppens Diervoeding

Bepergian sebagai sebuah keluarga

Saat kami bepergian sebagai keluarga, kami berempat naik pesawat yang sama. Hanya ketika kami selesai saya “santai” dan tidak terus-menerus melihat ponsel saya atau menatap ke luar jendela ke mesin. adalah dan masih merupakan suatu hal. Saya berharap rasa takut terbang dan ketakutan di sekitar anak-anak saya akan hilang suatu hari nanti, karena itu tidak lucu.”

penuh Nama oleh Noel dan Rowan V Editornya dikenal .

Artikel ini sebelumnya diterbitkan oleh rekan kami di orang tua JM