BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kolom – Kata Kunci “Ritel” – Dan Berapa Biayanya: Mike Dolan

Kolom – Kata Kunci “Ritel” – Dan Berapa Biayanya: Mike Dolan

Ketika “fragmentasi” politik dan ekonomi menjadi kata kunci baru untuk dunia yang tampaknya akan dilanggar, biaya yang terkait dengan sistem baru sekarang meningkat.

Ketegangan perbankan pada bulan Maret membayangi ketegangan lebih lanjut dalam hubungan kekuatan besar tahun ini karena investor global bergulat dengan krisis demi krisis dan berjuang untuk memprioritaskan narasi geopolitik yang bersaing dan bahkan “geoekonomi”.

Isolasi diri Rusia dari ekonomi utama G7 dan Uni Eropa sejak invasinya ke Ukraina lebih dari setahun yang lalu telah memberi jalan bagi ketegangan yang lebih signifikan secara ekonomi antara Barat dan China atas dukungan nyata Beijing untuk Moskow dan subversi di kedua sisi atas Taiwan. .

Pertemuan yang dijadwalkan Rabu antara Ketua Dewan Perwakilan AS Kevin McCarthy dan Presiden Taiwan Tsai Ing-wen di California adalah episode lain dalam suasana bilateral yang membeku dengan cepat.

Tetapi Dana Moneter Internasional agak campur aduk pada hari Rabu antara biaya politik dan ekonomi minggu ini, memodelkan dampak pada pembiayaan lintas batas dan investasi negara-negara besar yang berselisih dan pembentukan blok politik.

Dana Moneter Internasional mengukur ketegangan geopolitik berdasarkan perilaku pemungutan suara negara-negara di Majelis Umum PBB, dan memperkirakan bahwa perbedaan seperti yang terlihat dalam hubungan AS-Tiongkok sejak 2016 dapat meningkatkan arus investasi lintas batas dan pinjaman bank turun sebesar 15%.

Selain ancaman pembalikan arus masuk investor asing secara tiba-tiba, IMF mengatakan ketegangan semacam itu membawa “risiko stabilitas keuangan makro” seperti biaya pinjaman yang lebih tinggi tajam untuk bank yang lebih lemah, kerusakan terkait kredit dan volatilitas jangka panjang karena penurunan internasional. diversifikasi.

Memikirkan kembali investasi langsung asing (FDI) – proyek konstruksi lepas pantai serta merger dan akuisisi – akan menambah pukulan. Dan Dana Moneter Internasional mengutip data yang menunjukkan bahwa investasi langsung asing telah turun lebih dari setengahnya, dari 3,3% output global pada dekade pertama abad ini menjadi hanya 1,3% dalam empat tahun sejak 2018, sebagai pratinjau dari masalah.

READ  Penjualan Unilever di Indonesia menurun akibat boikot anti-Israel

“Ekonomi global yang terfragmentasi cenderung menjadi ekonomi yang lebih buruk,” kata laporan itu, karena aliran FDI sudah semakin terkonsentrasi di antara negara-negara yang selaras secara politik – yang disebut konsolidasi bersahabat.

“Ketika ketegangan geopolitik meningkat dan negara-negara menyimpang di sepanjang garis patahan geopolitik, FDI kemungkinan akan menjadi lebih terkonsentrasi di dalam blok negara-negara sekutu.

Dan jika fragmentasi investasi asing langsung ditandai dengan peningkatan permanen hambatan lintas sumber daya investasi impor, perkembangan tersebut dapat menyebabkan penurunan 2% dalam output global dalam jangka panjang, menurut Dana Moneter Internasional.

Fakta tentang renovasi

Dalam sebuah studi berjudul “Pandemic, War, and the Future of Trade,” Boston Consulting Group memperkirakan awal tahun ini bahwa efek bersih dari geopolitik yang terfragmentasi adalah pertumbuhan perdagangan global akan lebih rendah daripada pertumbuhan output global selama sembilan tahun ke depan. Pada tingkat tahunan sebesar 2,3% terhadap pertumbuhan yang diharapkan sebesar 2,5% dari PDB global.

Perdagangan akan terus meningkat, kata laporan itu, jadi ini tidak berarti penurunan globalisasi.

Terutama karena pemutusan hubungan energi, perdagangan UE dengan Rusia akan menyusut sebesar 262 miliar dolar AS pada tahun 2031, sementara perdagangan Eropa dengan Amerika Serikat akan meningkat sebesar 338 miliar dolar AS selama periode yang sama. Perdagangan antara AS dan China akan turun sebesar $63 miliar selama jangka waktu ini, sementara perdagangan Rusia dengan China dan India akan meningkat sebesar $110 miliar.

Direktur Boston Consulting Group Mark Gilbert lebih optimis tentang bagaimana berbagai blok akan direformasi dan berapa banyak “negara ketiga” kelas menengah di negara berkembang yang dapat diuntungkan — seperti Indonesia atau Brasil. Dikatakannya, globalisasi dalam bentuknya saat ini telah menjadi sangat “rapuh”.

READ  Latexco mengakuisisi Interieurjournaal.com

“Salah satu efek dari perlambatan perdagangan Barat dengan Rusia dan China akan menjadi peningkatan yang sesuai dalam perdagangan utara-selatan karena negara-negara menemukan mitra dagang baru di Afrika, Amerika Selatan, dan Asia Tenggara,” kata Gilbert, yang mengepalai negara-negara ASEAN. Para “pemenang yang jelas”, dengan perdagangan baru dengan China, Jepang, Amerika Serikat, dan Uni Eropa diperkirakan akan melebihi $1 triliun selama periode tersebut.

Gilbert mengatakan perusahaan di seluruh dunia sekarang harus memasukkan skenario geopolitik ke dalam alokasi modal dan perencanaan strategis mereka. “Perencanaan geopolitik telah menjadi renungan untuk departemen hubungan pemerintah selama bertahun-tahun – sekarang berada di C-wing.”

Dan untuk pasar keuangan, fragmentasi juga menjadi prioritas utama kami.

Saxo Bank menyebut prospek triwulanannya minggu ini sebagai “permainan fragmentasi”, mengutip inflasi global yang lebih tinggi secara struktural, akses ke energi dan komoditas, dan nilai aset berwujud yang lebih besar sebagai tema utama.

“Ini pada dasarnya berkaitan dengan dinamika geopolitik strategis dari akses kuat ke energi, teknologi, dan pertahanan di antara negara-negara pesaing utama,” kata Peter Garnery, ahli strategi ekuitas di Saxo. “Fragmentasi ekonomi global kemungkinan akan mendorong inflasi ke tingkat struktural yang lebih tinggi, dan biaya modal kemungkinan akan meningkat, menyingkirkan perusahaan-perusahaan dengan leverage berkualitas rendah.”

Pendapat yang diungkapkan di sini adalah dari penulis, kolumnis Reuters.