BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

G20 semakin menyerupai KTT iklim paralel

G20 semakin menyerupai KTT iklim paralel

Konsistensi15 Nov ’22 pukul 12:22Penulis buku: Jorn Lucas

Menjelang berakhirnya KTT COP27 di Mesir, para pemimpin dunia berkumpul di Bali untuk KTT G20. KTT iklim paralel tampaknya sedang berlangsung di Indonesia, sekarang setelah Presiden AS Biden dan Presiden China Xi Jinping telah memutuskan untuk menyepakati kebijakan iklim bersama.

Mark Beguis, koresponden energi dan iklim BNR, mengatakan fakta bahwa kedua KTT akan diadakan hampir bersamaan sudah menjadi perhatian. Sementara di Mesir orang-orang kebanyakan berbicara tentang iklim, tema sentral di Indonesia adalah tekanan geopolitik yang dialami dunia. Hubungan antara AS dan China tegang saat ini, tetapi kedua pemimpin telah berbicara selama berjam-jam. Itu menyebabkan iman di Mesir. “Tetapi presiden KTT COP27 sekarang yakin bahwa kesepakatan yang baik akan tercapai,” kata Peguis.

Baca Juga | Para peserta KTT iklim terus mencermati G20

Pemanasan maksimum

Pembicaraan antara AS dan China telah terhenti sejak Agustus. Hubungan kedua negara tegang ketika politisi AS Nancy Pelosi mengunjungi Taiwan.

Seperti AS, Cina adalah salah satu pencemar terbesar di dunia. Diukur bukan sebagai individu, tetapi sebagai negara. Presiden Xi Jinping sekarang telah mengindikasikan bahwa tujuan membatasi pemanasan global hingga 1,5 derajat akan dimasukkan dalam laporan akhir. Namun, utusan iklim AS John Kerry sebelumnya mengatakan bahwa beberapa negara tidak menginginkan tujuan ini dalam laporan akhir. Tanpa menyebut negara, diperkirakan termasuk China.

Baca Juga | Kerry: Jumlah negara yang tidak menginginkan 1,5 derajat dalam laporan akhir COP27

Tujuan ini selalu disebutkan secara khusus dalam pertemuan-pertemuan sebelumnya. ‘UN Menurut Presiden Antonio Guterres, 1,5 derajat masih dapat dicapai, tetapi hanya jika seluruh dunia melakukan yang terbaik,’ kata Peguis. ‘Jika kita tidak melakukan apa-apa, kita akan mencapai 2,8 derajat, yang lebih baik dari 3,5 derajat yang kita miliki dua tahun lalu. Lebih dari tiga sebenarnya jauh lebih buruk daripada lebih dari dua derajat.’

READ  Bukan kolonialisme - NRC

Dalam pengertian itu, dunia bergerak ke arah yang benar, pikir Beguis, tetapi tidak pada kecepatan yang diperlukan. India telah mengindikasikan bahwa mereka tidak ingin menjadi netral iklim sampai tahun 2070, sementara Eropa menargetkan tahun 2050. Jika negara besar berpenduduk lebih dari satu miliar orang menunjukkan bahwa ia akan terus membangun pembangkit listrik tenaga batu bara, maka 1,5 derajat akan sulit.

Baca Juga | “Masih banyak yang harus dilakukan di COP27 antara sekarang dan Sabtu”

Menutup teks

Teks akhir untuk KTT COP27 di Sharm el-Sheikh saat ini sedang dipersiapkan. Edisi pertama ada di tangan Beguis, dan edisi terakhir diharapkan akhir minggu ini. Menurut Beekhuis, masih banyak pilihan aktivitas yang berbeda. Di satu sisi, kompensasi untuk kerusakan iklim, tema utama KTT, sedang dibahas, dana di mana negara-negara kaya menyimpan uang untuk membantu negara-negara miskin. Pilihan lainnya adalah mosaik proyek, tetapi tidak tahu apa itu. Jadi dibahas, muncul di teks akhir, tetapi dalam bentuk apa belum jelas.

Timmermans: UE siap menyesuaikan janji iklim

Uni Eropa kini telah mengisyaratkan siap untuk membuat janji iklim baru. Franz Timmermans, ahli iklim Komisi Eropa, mengatakan. Uni Eropa ingin mengurangi emisi lebih jauh, katanya di KTT iklim.

Komisaris Eropa menyatakan kegembiraannya bahwa dampak iklim sekarang menjadi agenda di KTT. Dia mengatakan UE siap untuk menangani kerusakan, tetapi mengakui tidak semua pertanyaan tentang bagaimana melakukannya dapat dijawab pada tahap ini. Timmermans mengatakan negara-negara perlu saling percaya untuk bergerak maju.

Menteri Perubahan Iklim dan Energi Christopher Bowen berbicara pada KTT iklim COP27 di Sharm el-Sheikh, Mesir. (ANP / Associated Press)