BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Gelombang panas mematikan membanjiri Portland: “Kami pikir tidak akan setinggi ini selama 10 tahun”

Kota Portland AS tidak siap menghadapi rangkaian gelombang panas yang telah menyebabkan puluhan kematian. Suhu yang sangat tinggi diperkirakan terjadi lagi mulai Rabu. “Kami tidak terbiasa dengan panas ini. Akan seperti apa musim panas ketika putra kami dewasa?

Dua gadis berlari berteriak di Perpustakaan Midland di Portland. Mereka membuka dan menutup laci mesin fotokopi, membuang DVD ke tempat sampah dan menyeretnya melalui deretan rak buku. Seorang wanita yang memperbarui resumenya di belakang komputer menggelengkan kepalanya dengan putus asa. Siapa pun yang datang ke perpustakaan hari ini untuk bekerja atau membaca kurang beruntung.

Sejak Portland dilanda dua gelombang panas, perpustakaan telah didedikasikan untuk apa yang disebut “pusat pendinginan”, tempat di mana penduduk dapat berlindung dari panas. Gedung-gedung publik dengan AC berdengung dan air minum dalam kemasan menjadi mata pencaharian. Kebutuhan pahit: Sekitar 70 orang telah meninggal di sini musim panas ini.

Portland bukan satu-satunya kota di Amerika yang hancur akibat cuaca buruk musim panas ini. Di selatan, suhu rekor baru telah tercapai. Di Death Valley, California, suhu naik hingga 54 derajat. Kebakaran hutan melanda Amerika Serikat bagian barat. Kebakaran Dixie di California telah mengurangi hampir 200.000 hektar menjadi abu. Lima ribu petugas pemadam kebakaran dikerahkan untuk memadamkan api, yang bisa berlangsung selama berminggu-minggu.

Sebuah pusat pendingin di Portland Convention Hall, tempat penghuni dapat berlindung dari panas.Gambar Getty

Gelombang panas akan menjadi lebih sering. Itulah salah satu kesimpulan yang dicapai oleh Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim (IPCC) dalam sebuah laporan yang diterbitkan pada hari Senin. Dunia menghadapi dua tantangan besar: di satu sisi, kewajiban untuk mencegah perubahan iklim lebih lanjut, dan di sisi lain, negara dan kota seperti Portland harus sudah mempersenjatai diri menghadapi konsekuensinya.

Keputusasaan perubahan iklim terlihat jelas di Perpustakaan Midland. “Kami bersembunyi di sini selama tujuh hari karena kami tidak memiliki AC di rumah,” kata Sarah Moonves, 39, yang menganggur, yang berjalan di luar dengan suaminya David dengan beberapa botol air. Hari ini 34 derajat. Dengan satu tangan, Monfils melindungi kepala mereka dari sinar matahari. “Tumbuh di Portland, Anda tidak terbiasa dengan panas seperti itu,” katanya. “Kami khawatir dengan anak-anak kami. Anak bungsu kami berusia 4 tahun. Akan seperti apa musim panas di sini saat dia bertambah tua?

READ  Rob, 18, disetrum di pabrik coklat Orang tua dihancurkan: "Bukan anakku tersayang" | di luar negeri

Pemanas, Nevada

Portland, Oregon, yang terletak di pantai barat Amerika Serikat, memiliki iklim yang mirip dengan Belanda. Tidak terlalu dingin di musim dingin, tidak terlalu panas di musim panas. Namun tahun ini, pada akhir Juni, suhu 47 derajat Celcius lebih tinggi daripada di gurun Nevada. Lebih dari 100 orang tewas dalam panas di Oregon. Gelombang panas kedua datang pada akhir Juli mendatang, dan suhu merkuri diperkirakan akan naik lagi Rabu depan menjadi sekitar 38 derajat.

Kota biasa dapat menangani beberapa suhu, tetapi Portland tidak dirancang untuk memanas. Ini membuat Vivek Chandas, seorang peneliti iklim di Universitas Negeri Portland, secara signifikan frustrasi. Selama dua puluh tahun, dia telah menyaksikan kotanya menjadi lebih hangat dan telah mencoba membujuk pembuat kebijakan untuk menangani masalah iklim ini dengan serius. Ketika dia biasa mengatakan bahwa di sini bisa sepanas di Arizona, mereka berkata, Tidak, tidak mungkin!

Bersantailah di perairan Sungai Clackamas, di selatan kota.  Gambar Getty
Bersantailah di perairan Sungai Clackamas, di selatan kota.Gambar Getty

Sekarang saatnya telah tiba, dia menyerukan tindakan drastis: undang-undang untuk bangunan hijau, rumah terisolasi, dan infrastruktur yang dapat menahan suhu tinggi. Tetapi pembuat kebijakan lebih suka menempelkan plester: “Jika kabel listrik meleleh, mereka lebih suka menggantung kabel baru,” katanya.

Tiga hari sebelum gelombang panas pertama, warga Portland diberitahu oleh rilis berita dari Multnomah County di Portland, meminta mereka untuk membuat rencana. Tapi gelombang panas datang lebih awal dari yang diharapkan yang menyebabkan banyak kekacauan. Orang tanpa transportasi tidak tahu bagaimana menuju ke pusat pendingin. Saluran nomor darurat (211) yang bisa dihubungi warga untuk transportasi gratis dengan cepat menjadi ramai.

Ketika Shandas berbicara dengan pihak berwenang dan bertanya mengapa mereka tidak menangani masalah iklim dengan cara yang lebih struktural, dia mendengar ada kekhawatiran yang lebih akut: kemiskinan, corona, kurangnya perumahan yang terjangkau. Masalah yang diyakini Shandas tidak dapat diatasi tanpa memikirkan perubahan iklim. “Mereka ingin membangun perumahan baru yang terjangkau di Portland dengan sangat cepat, tetapi jika mereka tidak memikirkan isolasi yang baik, naungan yang cukup, dan ruang hijau yang cukup, masalah kemiskinan akan meningkat,” katanya melalui telepon.

aspal cair

Mixer beton beroperasi di seluruh Portland untuk memulihkan aspal panas yang meleleh. Hewan peliharaan mengalami kesulitan dan harus tinggal di dalam rumah karena cuaca. Kolam renang harus ditutup untuk memastikan keselamatan staf. Di aplikasi seperti TikTok, Anda dapat menonton video orang menggoreng telur dan daging di trotoar dengan wajan, di bawah terik matahari.

Banyak orang Portland yang kaya pergi ke pantai untuk bersantai, atau memesan hotel ber-AC. Tunawisma dan orang-orang dengan uang lebih sedikit, seperti Monfilsen, menemukan keselamatan di pusat pendingin yang terkadang tetap buka sepanjang malam karena mereka tidak cukup dingin di malam hari.

Sarah (39) dan David Moonves (44).  Patung Maral Noshad Sharif
Sarra (39) dalam David Monfils (44).Bild Maral Noushad Sharifi

Mereka yang ditinggalkan sendirian di rumah tanpa pendinginan yang memadai berisiko meninggal dalam beberapa jam. Serangan panas dimulai dengan keringat berlebih, kram otot, dan sakit kepala. Panasnya membuat orang bingung, mereka tidak bisa lagi menilai beratnya situasi. Jika suhu tubuh meningkat bahkan lebih, organ-organ berhenti bekerja setelah beberapa saat.

Menurut Chandas dan ahli lainnya, kematian terkait panas tidak diperlukan jika ada rencana darurat yang baik, tetapi tidak ada di Portland. Jika ada komunikasi yang baik tentang risiko dari pihak berwenang, itu tidak terjadi. Panasnya mematikan bagi puluhan orang lanjut usia yang tinggal sendiri. Beberapa hari setelah gelombang panas, mereka ditemukan tewas di rumah mereka.

Kepulauan Panas

Di Portland, para lansia dan penghuni kawasan kumuh paling terpukul oleh gelombang panas. Kebanyakan dari mereka tinggal di apa yang disebut pulau panas, daerah dengan pohon-pohon kecil dan banyak aspal dan batu; Bahan yang menahan panas lebih lama. Ketika suhu mencapai 46,6 derajat di Portland, menurut angka resmi, Vivek Shandas pergi untuk mengukur suhu di beberapa Kepulauan Panas. Di satu tempat ternyata 51 derajat.

Hazelwood adalah pulau panas, lingkungan dengan banyak batu dan ruang hijau kecil. Di jalan panjang rumah-rumah kecil yang murah, Bever Guerrero memarkir sepeda motor hitamnya yang berkelap-kelip di sisi jalan. Dia berjalan ke halaman depan ibunya, mengambil surat dari kotak surat, memasukkannya ke dalam dan kembali ke sepeda motornya. Karena panas, Guerrero ingin ibunya yang berusia 78 tahun keluar sesedikit mungkin, bahkan untuk mengambil surat pun tidak.

Seorang wanita di pusat pendingin mengenakan pakaian dingin di kepala dan dadanya.  gambar Washington Post
Seorang wanita di pusat pendingin mengenakan pakaian dingin di kepala dan dadanya.Bild Washington Post

“Cuacanya sangat buruk dan ibuku tidak memiliki AC,” kata Guerrero. “Saya memasang satu di rumahnya beberapa hari sebelum gelombang panas,” katanya. ‘tepat waktu. Kalau tidak, dia juga akan mati.

Sekarang ibu Guerrero beruntung, dia memiliki seorang putra yang dapat membeli AC serta mesin yang bagus, tetapi ini tidak begitu jelas. Sebagian besar korban tewas tidak memiliki AC. Beberapa orang yang memilikinya mungkin tidak ingin mengambil risiko tagihan energi yang tinggi.

Solusi Iklim

Kabupaten Multnomah terus menderita trauma dari semua korban tewas. “Kami tahu suhu bisa naik di sini, tapi kami pikir itu akan memakan waktu 10 atau 15 tahun lagi sebelum menjadi terlalu panas,” kata juru bicara utama Julie Sullivan Springette. Dikatakan itu akan membawa keahlian iklim, janji untuk menanam lebih banyak pohon, dan kode bangunan hijau akan diperkenalkan – langkah-langkah yang telah diadvokasi Vivek Chandas selama bertahun-tahun.

Beberapa minggu yang lalu, Chandas diizinkan untuk berbicara dengan beberapa anggota Kongres di Washington tentang apa yang dia yakini harus dilakukan untuk mencegah lebih banyak kematian akibat panas. Dua minggu lalu, Senat menyetujui paket sekitar 844 miliar euro yang akan digunakan untuk infrastruktur. Sebagian akan diinvestasikan dalam energi hijau.

116 derajat Fahrenheit, lebih dari 46 derajat Celcius.  Gambar Getty
116 derajat Fahrenheit, lebih dari 46 derajat Celcius.Gambar Getty

Baiklah, pikir Shandas. Semakin banyak uang yang masuk ke lingkungan, semakin baik. Tapi dia juga berharap uang iklim akan dihabiskan secara berlebihan secara lokal dan mengadvokasi duta panas dan tim tanggap darurat di setiap lingkungan yang tahu apa yang terjadi di balik setiap pintu depan: siapa yang tua atau sakit, dan siapa yang membutuhkan AC. Menurutnya, “dengan cara ini lebih banyak kematian akibat iklim dapat dicegah.”

“Kau tahu apa itu gila,” kata Shandas. “Kita tinggal di kota yang dijalankan oleh Demokrat, yang tidak pernah mempertanyakan perubahan iklim dan tidak melakukan apa-apa selain memadamkan api terlambat. Saya harap gelombang panas ini berfungsi sebagai bel alarm.”

gambar kosong