BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Gempa bumi berusia 32 tahun: Para ilmuwan ingin tahu bagaimana itu mungkin

Pada bulan Februari 1861, gempa bumi berkekuatan 8,5 skala Richter mengguncang pulau Sumatera, Indonesia. Ini menciptakan dinding air yang membunuh ribuan orang yang tertimpa pantai.

Ternyata sekarang peristiwa tragis itu bukan insiden yang terisolasi: gempa bumi menandai akhir dari gempa terpanjang yang pernah ada – itu berlangsung 32 tahun di bawah tanah. Jenis gempa bumi ini diketahui oleh para ilmuwanAcara ace lambat‘Ini bisa memakan waktu berhari-hari, berbulan-bulan atau terkadang bertahun-tahun. Tetapi gempa yang baru-baru ini dijelaskan berlangsung Panjangnya dua kali lipat Sampai saat itu, para ilmuwan menulis Ilmu Bumi Alam.

“Saya tidak pernah berpikir kami akan menemukan acara slow ace yang tahan lama ini, tetapi inilah dia,” kata salah satu penulis artikel tersebut. Emma Hill, Geologi di Laboratorium Bumi di Singapura Universitas Teknologi Nanyang.

Penemuan gempa yang lambat seperti itu dapat menambah pemahaman kita tentang cara yang sangat berbeda di mana planet kita yang gelisah bergerak – dan bahaya mematikan dari peristiwa yang tidak terdeteksi yang mengarah ke gempa bumi yang lebih kuat.

Gempa yang lebih lambat, seperti rekan-rekan mereka yang lebih cepat, melepaskan energi yang dihasilkan oleh pergerakan lempeng tektonik. Namun, ini tidak terjadi dengan tiba-tiba, letusan hebat, tetapi secara bertahap, seiring waktu. Oleh karena itu, gempa bumi lambat tidak menimbulkan bahaya. Namun, gerakan halus di bawah permukaan bumi dapat menciptakan ketegangan dengan kesalahan di zona terdekat, meningkatkan risiko gempa bumi besar di wilayah tersebut.

Sudah ada tanda-tanda kekhawatiran di daerah lain di Indonesia. Pulau Selatan Di suatu tempat “memperlambat sedikit lebih cepat,” katanya Rishav Mallik, Redaktur Utama Penelitian Doktoral di Nanyang Technological University, Singapura. Dia menunjukkan bahwa data hanya berasal dari satu lokasi, yang menunjukkan bahwa gempa bumi lambat saat ini terjadi di dekat pulau.

READ  Melihat ke telepon di Havencardier: 'Saya akan sangat merindukan taman warna-warni kita!'

“Ini bukan hanya peristiwa yang terisolasi di abad kesembilan belas,” kata Mallick. “Kami masih melihat itu terjadi pada saat ini.”

Petunjuk di karang

Penelitian baru didasarkan pada reporter luar biasa tentang pergerakan tektonik bumi: karang.

Beberapa jenis karang seperti jari borit, Tumbuh ke atas di bawah permukaan air. Jika naik, karang akan tumbuh lebih cepat dengannya. Saat air surut, karang di atasnya mengering. Area yang masih di bawah air tumbuh lebih ke lateral. Karena karang ini tumbuh berlapis-lapis, seperti pohon yang tumbuh di lingkaran padat, para ilmuwan dapat menggunakan strukturnya untuk memetakan perubahan ketinggian air.

“Mereka seperti pengukuran gelombang alami,” kata Hill.

Hal ini dapat menyebabkan perubahan permukaan laut Faktor terkait perubahan iklim seperti mencairnya gletser, Atau dengan perubahan ketinggian di bawah ini. Di pantai barat Sumatera, perubahan-perubahan terakhir ini mengekspos perjuangan bawah tanah antara lempeng tektonik.

Lempeng Australia menukik ke dalam zona ini Di bawah piring sunda, Namun terperangkap dalam zona di bawah rangkaian kepulauan Indonesia yang berbentuk busur. Setelah tumbukan, pelat yang turun menarik tanah di atas. Karena ini Pelat atas melengkung, dengan tepi Jauh ke dalam laut, tetapi bagian lainnya telah naik.

Ketika tegangan naik terlalu tinggi dan gempa bumi melanda wilayah tersebut, terjadi perubahan mendadak di bumi, mengubah efeknya dan mengirimkan beberapa wilayah pesisir ke langit. Perubahan seperti itu terjadi setelah Sumatera menjadi mangsa gempa berkekuatan 8,7.

“Karang terangkat oleh gempa, tetapi seluruh ekosistem tetap di tempatnya,” tulis rekan penulis artikel tersebut. Aaron Meltzner SEBUAH Blog tentang pengalamannya selama penelitian lapangan pada tahun 2005 Untuk penelitian doktoral di California Institute of Technology. Karang bercabang, bulu babi, kerang, kepiting dan bahkan “beberapa ikan malang” mati atau tergeletak mati di tanah yang hampir kering.

READ  Ribuan rumah masih terendam di provinsi Jawa Timur, Indonesia

Meltzner, yang sekarang bekerja sebagai ahli geografi di Nanyang Technological University di Singapura, kemudian kembali setiap tahun untuk meneliti karang di sekitar Sumatera, mencari banyak informasi di dalamnya. Dalam sebuah studi tahun 2015, ia dan rekan-rekannya menjelaskan Perubahan mendadak dalam pergerakan tanah Hal ini menyebabkan Gempa Besar tahun 1861.

Sebelum tahun 1829, terumbu karang tenggelam antara satu dan dua milimeter per tahun di sekitar pulau Simiலேle. Namun kemudian terjadi percepatan mendadak dan tanah tenggelam hingga sepuluh milimeter per tahun hingga gempa 1861 melanda wilayah tersebut. Tim awalnya mengira bahwa percepatan itu disebabkan oleh area di mana gerakan terjadi ketika dua lempeng tektonik bertabrakan, tetapi untuk alasan yang tepat hari menjadi gelap.

Pada 2016, ia meninjau data dari Mallik Coral di Nanyang Technological University. Dengan memodelkan fisika subdivisi dan gerakan fluida di sekitar patahan, para peneliti menemukan bahwa perubahan yang cepat disebabkan oleh pelepasan tekanan bawaan – permulaan gempa yang bergerak lambat.