BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kasus pembajakan kereta selama setahun di de Bunt: ‘Masalah masih hidup’

Pada tahun 1977 pembajakan kereta terjadi di De Bundle di Trent. Itu dihentikan tiga minggu kemudian oleh Angkatan Laut dan Angkatan Udara, menewaskan enam penculik Maluku dan dua sandera.

Kerabat pembajak kereta api, Max Babilaza dan Hanzina Ukdolsej, telah mengajukan gugatan yang menuduh penggunaan kekerasan ilegal terhadap pemerintah Belanda. Kasus perdata ini telah berlangsung selama bertahun-tahun. Pada tingkat banding, pengadilan memutuskan hari ini bahwa pemerintah Belanda tidak harus membayar kompensasi kepada kerabat. Tapi apakah orang masih ingat apa yang terjadi?

Negara bagian asli

Sejarawan Peter Bootsma mengatakan banyak hal terjadi sebelum pembajakan kereta tahun 1977. “Orang Maluku menginginkan negaranya sendiri di Indonesia dan datang ke Belanda pada 1950-an untuk tinggal sementara di negara kita,” ujarnya kepada ADTNL.

Pemerintah sudah berjanji ke Maluku. Mereka harus diizinkan untuk menemukan negara bagian mereka sendiri. “Tapi itu tidak terjadi karena Indonesia tidak menyetujuinya. Dan itu membuat pemerintah Belanda perlu memenuhi janji mereka.”

Protes yang tenang

Ini diikuti dengan demonstrasi damai di tahun 1960-an untuk menarik perhatian pada masalah Maluku. “Hampir tidak ada yang dilakukan. Pada tahun 1970-an, hal ini menciptakan kebutuhan generasi kedua Maluku untuk memperhatikan cita-cita mereka dan cita-cita orang tua mereka.”

Dengan harapan menarik perhatian ini generasi ini beralih ke aksi kekerasan. “Lalu mereka membajak kereta itu.” Selama penculikan De Bundle, para penculik membuat serangkaian persyaratan dan mengeluarkannya dari kereta. “Melalui gerakan ini mereka ingin memaksa pemerintah mengabdi di republik merdeka di selatan Maluku.” Mereka juga menuntut pembebasan tahanan Maluku Selatan yang ditangkap selama pembajakan kereta tahun 1975 di Wijester.

READ  Surplus perdagangan POLL-Indonesia meningkat di bulan Februari

Akhir penculikan

Penculikan dimulai pada 23 Mei dan berlanjut selama tiga minggu. “Pemerintah Belanda mengira itu sudah cukup setelah tiga minggu. Para sandera tetap berada di kereta dalam kondisi yang memprihatinkan. Misalnya, kereta itu miring dan sangat panas.” Negosiasi tidak menghasilkan solusi.

“Jadi mereka tidak punya pilihan selain mengakhiri penculikan.” Unit bantuan khusus dihentikan untuk ini. Mereka naik kereta dan melempar peluru. Dua sandera dan enam penculik tewas.

Pengakuan

Kerabat terdekat dari kerabat penculik menganggap rute itu ilegal. Penulis dan kolumnis Emerson Dariante mengatakan keputusan hari ini penting bagi komunitas Maluku. “Selama lebih dari empat puluh tahun, kami akhirnya dapat mengakhiri ini, dan ini adalah sedikit pengakuan,” katanya kepada ADTNL.

Dalam percakapan dengan teman dan kerabat dari para pembajak kereta yang terbunuh, dia melihat bahwa masalah tersebut masih hidup di komunitas mereka. “Ini juga tentang mengakui bahwa kekerasan terhadap pembajak kereta api tidak perlu.”

Tapi laporan ini tidak hanya penting bagi komunitas Maluku. “Saya pikir putusan dan kasus penting bagi masyarakat Belanda. Saya perhatikan bahwa banyak anak muda Belanda khususnya tidak tahu latar belakang apa yang terjadi saat itu.”

Belum berkelahi

Kini setelah putusan keluar, Dariante tak mau berhenti menarik perhatian pada persoalan Maluku. “Dalam komunitas kami, kami harus hidup dengan penyangkalan selama beberapa dekade. Kami tenang. Itulah mengapa sangat penting untuk akhirnya fokus pada masalah ini.”

Setelah putusan ini, tindakan lebih lanjut dimungkinkan di Mahkamah Agung atau Pengadilan Hak Asasi Manusia Eropa. Tidak diketahui saat ini apa yang akan dia lakukan setelah meninggalkan pos.