BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Genosida Jan Pieterszoon Coen

Pada tahun 2021, empat ratus tahun berlalu sebelum Perusahaan Hindia Timur Belanda (VOC), yang dipimpin oleh Jan Peterson Cowen, melakukan genosida di Kepulauan Banda, yang merupakan bagian dari Maluku di tempat yang sekarang menjadi Indonesia. Dalam bukunya yang baru diterbitkan, “Panda”, dia mengungkapkan cadar Marjolyn van Biggie Pembunuhan massal orang Pandan, pembunuh massal Quinn, dan terutama pemujaan skandal berabad-abad dari “pembantaian Panda” di Belanda.

(Dia mengambil alih dari Situs web Doorbraak)

Dengan melakukan itu, dia pada dasarnya mengkritik kemunafikan banyak orang kulit putih Belanda, yang di satu sisi menganggap rezim Quinn sangat kejam, tetapi di sisi lain itu hanya berkontribusi pada penghormatannya sebagai pendiri kerajaan kolonial dan selalu menolak. memasuki. Penjajahan Belanda. Kecaman Jawhar.

Sebelum kedatangan orang Eropa, Panda adalah pusat jaringan perdagangan pala dan bunga pala yang berfungsi dengan baik. Ini tiba-tiba berakhir ketika kapal-kapal Belanda tiba di kepulauan kecil itu pada tahun 1599. Belanda memaksa orang Banda untuk menghentikan perdagangan dengan orang lain dan memasok VOC secara eksklusif. Belanda mencoba dengan segala cara yang mungkin untuk mendapatkan posisi monopoli, dan dengan demikian mengungguli pesaing kolonial Eropa, terutama Portugal, dalam pencarian mereka untuk hegemoni dalam kapitalisme yang sedang berkembang. Tentu saja, penduduk pulau menentang permintaan yang tidak masuk akal untuk hak eksklusif ini, setelah itu pemerintah VOC memutuskan untuk secara paksa mengusir mereka dari tanah mereka dan mendirikan koloni pertanian di sana. Tindakan brutal Quinn pada tahun 1621 merupakan puncak dari serangkaian kekerasan di mana orang-orang Pandan terusir, dibunuh, dan diperbudak. Van Page menunjukkan dalam bukunya bahwa tindak kekerasan tersebut bukan tentang kecelakaan dan slip, melainkan tentang komponen struktural dalam kebijakan dan praktik VOC sebagai penguasa pendudukan. Hal ini menyebabkan penindasan rezim kolonial yang baru berakhir pada tahun 1949, setelah upaya pemerintah Belanda untuk mendapatkan kemerdekaan di Indonesia gagal. Melalui perang Untuk kolonisasi.

Tukang daging memeriksa dagingnya

Van Beiji adalah seorang sejarawan, fotografer, dan penulis untuk Jakarta Post, antara lain. Dia adalah pendiri yayasan Berbagi sejarah Dan salah satu Para kritikus Selama empat tahun, pemerintah terus menerus dan bergerak dalam perang kolonial melawan Indonesia, antara lain, Francesca Batebelohi, Siapa yang menulis pengantar untuk “Panda.” Pattipilohy ikut serta Geoffrey Bondage Inisiatif untuk membuat pertama Di Kedua Surat terbuka dengan sejumlah besar keberatan atas penyelidikan ini. Pondaag melanjutkan bersamanya Yayasan Komisi Hutang Kehormatan Belanda (KUKB) selama lebih dari sepuluh tahun Tuntutan hukum Melawan negara Belanda dalam kaitannya dengan perang kolonial. Ia juga mengadvokasi kepentingan kerabat orang Indonesia yang dibunuh oleh tentara Belanda. Dalam bukunya, Van Bijie mengutip pertanyaan Bundag yang krusial dan perseptif yang belum dijawab oleh pemerintah Belanda: “Siapa yang memberi Belanda hak untuk mempertimbangkan wilayah yang berjarak 18.000 kilometer sebagai milik kolonial?” Pertanyaan seperti itu juga dapat ditemukan di burung Yang memberi terobosan selama prof Pertemuan Tentang studi empat tahun. Beri komentar tentang desain investigasi ini Perbudakan Di: “Tukang Daging Memeriksa Dagingnya Sendiri”.

READ  'Saya mengetahui sisi Belanda yang mengecewakan saya'

Dalam pengantar bukunya, Batebelohi menulis: “Dalam sejarah kapitalisme Barat, VOC masih diakui sebagai perusahaan terbesar yang pernah ada.” Pada 1637, nilai VOC adalah 78 juta gulden. Berubah menjadi uang hari ini, itu berarti 7,5 triliun euro (satu triliun, bukan satu miliar!). “Realitas”, Kata Paul Le Clerc dari RTLDalam hal nilai pasar saham semua VOC pada tahun 1637, Anda sekarang dapat membeli dua puluh perusahaan terdaftar terbesar di dunia. Mereka adalah: Apple, Google mother Alphabet, Microsoft, Amazon, Facebook, Berkshire Hathaway (alat investasi Warren Buffett, salah satu Tiga Orang terkaya di Dunia) Dan untuk itu Anda juga mendapatkan Tencent, Alibaba, Wells Fargo, Johnson & Johnson, Samsung, ExxonMobil, Bank of America, Walmart, Visa, Chevron, AT&T, McDonalds, Netflix, dan Tesla. ”

Batipil, yang sudah sangat tua dan bisa menimba pengalamannya sendiri dengan pemerintahan kolonial. Kepulauan Banda dan pemukiman kolonial Batavia (sekarang: Jakarta) “terkait erat dengan sejarah keluarga saya: orang tua saya lahir dan besar di Panda, Batavia tempat saya menghabiskan masa kecil saya. Keluarga saya di bawah kendali segelintir penguasa feodal yang bekerja sama dengan rezim Belanda. Ini berarti bahwa kami adalah keluarga. Maluku menikmati kemakmuran, tetapi pada saat yang sama menempatkan kami di tingkat terendah dari sistem apartheid tiga tingkat. Tidak peduli seberapa kaya kami, kami tetap “warga negara asli”, tidak bisa disamakan dengan orang Eropa, istilah “asli” umumnya dianggap sebagai istilah yang menghina dan saya terkejut ketika membaca Laporan sekolah saya ternyata menjadi “murid”. Sejauh ayah saya berhasil dalam Karirnya sebagai arsitek, dia harus duduk di kompartemen yang berbeda dari trem atau bus. Ketika saya pernah ingin berenang dengan teman-teman saya di sekolah Indo-Eropa, saya dilarang masuk portal sebagai “warga negara.” Jadi , jika Jan Peterson Coen disebut-sebut sebagai pendiri Kerajaan Belanda di luar negeri, maka apartheid yang ditimbulkan oleh “pemukiman” -nya adalah hasil yang sama. “

READ  Tren pasar peralatan pembersih kolam renang otomatis, aplikasi baru, dan perkiraan hingga 2030

Tidak ada pekerjaan tanpa perang

Battebelohi juga membahas mekanisme kolonial struktural yang lebih diperhatikan Van Page nanti dalam bukunya: “Selain kekerasan fisik yang selalu menyertai kolonialisme, penjajah selalu menggunakan ‘divide and embra’, divide and rule. Saya menganggap taktik ini sebagai satu tentang kejahatan terburuk terhadap kemanusiaan. Ini tentang kelompok etnis yang bermain melawan satu sama lain untuk dapat mengontrol jutaan penduduk sebagai minoritas kecil. Jan Peterson Quinn juga mengambil keuntungan dari ini dengan memainkan Bandan melawan satu sama lain. Hanya ketika itu tidak berhasil apakah dia memutuskan bahwa semua kelompok harus dieliminasi. “

Dalam bukunya, Van Bige mengubah salah satu pernyataan Quinn yang paling terkenal, “Tanpa perdagangan tanpa perang”, menjadi “Tidak ada pekerjaan tanpa perang.” Ia kesal karena di Belanda penjajahan kolonial sering disebut sebagai “perdagangan”, padahal kenyataannya melibatkan perampokan dan penyitaan dengan pisau di tenggorokan. Ini juga mengambil sikap menentang posisi yang sering dinyatakan bahwa pembunuhan massal yang dipimpin Quinn harus dipandang sebagai masalah ekstrim, berjalan “terlalu jauh”. Siapapun yang beranggapan bahwa mengabaikan esensi dari apa itu kolonialisme: “perampasan tanah dan properti orang lain. Karena meskipun Pulau Panda dirampas dengan kekerasan, masih ada tindakan ilegal. Klaim atas wilayah di belahan dunia lain. Tidak dapat dipertahankan. Kecaman terhadap tindakan Quinn tidak dapat dipertahankan. Di satu sisi, membela diri di sisi lain, adalah ritual yang tak lekang oleh waktu dan berulang dalam sejarah Belanda. Ini tidak mengubah fakta bahwa ada perbedaan antara kritik dan gagasan abad kesembilan belas hidup di abad 21. Tidak dapat dipungkiri bahwa visi kolonialisme dapat berubah.

Memprotes ibadah kolonial

Dalam bab terakhir buku, Debat Kolonial Melalui Waktu, budaya peringatan Belanda dibahas. Selain ibadah terbuka atau normalisasi kolonialisme, gagasan keseimbangan terus diulang. Penilaian yang seimbang dibuat atas dasar pro dan kontra. Namun, jika rezim berakar pada pelanggaran berat hak asasi manusia, dan tanpa pelanggaran itu tidak akan memiliki kekuatan apa pun, maka gagasan tentang skala tidak cukup. Maka penting untuk menyebut sistem itu korup dan tidak manusiawi serta memberantas akar dan cabangnya. Pertanyaannya adalah: Apa yang terjadi dengan suara kritis fundamental yang terngiang di hati? Seberapa sering ini diabaikan atau bahkan dibungkam? Dan jika ada pertanyaan tentang pengecualian kritik, seberapa sering mereka bukan kulit putih asal Indonesia, India, atau bangsawan? “

READ  Ukuran Pasar Truk Otomatis, Partisipasi, Penggerak Pertumbuhan, Pemimpin Global Teratas 2021, Strategi Pengembangan, Tren Masa Depan, dan Pandangan 2027

Van Biggy terpaku Daftar Betapa banyak bentuk peribadatan yang telah ada dari waktu ke waktu, dan tentunya sejak akhir abad kesembilan belas, di VOC pada umumnya dan Coen pada khususnya. Itu juga menjelaskannya secara rinci Empat Ratus Tahun VOC Pada tahun 2002, “kepolosan kulit putih” mantan perdana menteri dipindahkan Jan Peter Balkenende, Tentang pihak berwenang di Middelburg yang telah membungkam kritik Molocan, di Museum Westfries miliknya Shiny “Queen!” Dan di atasnya Patung Ratu Di Horn W. Protes Melawan dia, di masa lalu dan Apalagi sejak 2011. Panda adalah buku pendidikan yang mengesankan yang muncul dari gerakan dekolonisasi yang meluas. Suatu keharusan bagi siapa saja yang ingin mengarahkan diri dengan pandangan kritis terhadap sejarah kolonialisme Belanda dan dampaknya di masa sekarang.

Harry Westernerck

Panda. Genosida oleh Jan Pieterszoon Coen “, Marjolyn Van Piguet. Penerbit: Omniboek, € 20,99. ISBN: 9789401917537.