BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Gereja Belanda menganggap masa lalu perbudakan sebagai ‘pengolahan dan penyembuhan’

Gereja Belanda menganggap masa lalu perbudakan sebagai ‘pengolahan dan penyembuhan’

Pada simposium internasional tentang gereja dan perbudakan, denominasi Belanda merefleksikan peran mereka dalam perbudakan di masa lalu. Para agamawan juga mendukung simposium tersebut: “Tema seperti perdagangan manusia dan perbudakan modern masih penting bagi agama.”

Dari 1 Juli 2023 hingga 1 Juli 2024, Belanda akan merayakan peringatan sejarah perbudakan. Perdagangan budak transatlantik secara resmi dihapuskan 160 tahun yang lalu dan secara efektif berakhir sepuluh tahun kemudian, tetapi efek masa lalu perbudakan masih terasa beberapa generasi kemudian.

Menggemakan masa lalu

Simposium Gerejawi Internasional akan diadakan di Domkerk di Utrecht pada tanggal 1 Juni. Perwakilan dari gereja-gereja Belanda, bersama dengan perwakilan dari bekas jajahan Belanda, merenungkan keterlibatan gereja dalam perbudakan dan bagaimana masa lalu bergema dalam komunitas agama saat ini.

“Selama proses persiapan, konsultasi dengan perwakilan dari berbagai gereja dari Suriname, Curaçao dan St. Eustatius merupakan hal yang sangat penting,” kata Geert van Dortel, presiden Dewan Gereja di Belanda.

‘percakapan’

“Program simposium dikembangkan dengan berkonsultasi dengan mereka. Penting bagi kami di Belanda untuk mendengarkan suara gereja-gereja di Suriname dan Karibia, Indonesia dan Maluku.

“Melalui simposium ini, kami mengikuti pernyataan Dewan Gereja tahun 2013 tentang tanggung jawab kolektif gereja atas perbudakan,” lanjutnya. Dalam pernyataan itu, Dewan Gereja mengakui bahwa denominasi Belanda berperan dalam perbudakan di masa lalu dan bahwa “teologi Kristen disalahgunakan untuk membenarkan perbudakan.”

Dukungan agama

Konferensi Agama Belanda (KNR) telah memilih untuk mendukung simposium tersebut dengan kontribusi keuangan melalui dana KNR-PIN. Juru bicara Erika Op de Hoek menjelaskan bahwa melalui KNR-PIN, umat beragama memberikan dukungan finansial untuk proyek-proyek yang “berkontribusi pada masyarakat yang lebih baik.” Secara umum, prioritas diberikan pada proyek jangka panjang, tetapi pengecualian dibuat untuk simposium.

READ  Letusan gunung berapi Tonga mengeluarkan gumpalan tertinggi yang pernah tercatat

“Simposium ini bukanlah acara yang terisolasi, tetapi bagian dari rangkaian pertemuan untuk memperingati penghapusan perbudakan,” kata Op’t Hoog. “Simposium ini berasal dari proyek yang telah berjalan selama beberapa waktu di Dewan Gereja, yang berfokus pada pemrosesan dan penyembuhan masa lalu perbudakan.”

https://www.us12.list-manage.com/subscribe/post?u=d22144bf286104d517b638301&id=b3f10e4ed1

Tema itu penting bagi agama, kata Op’t Hoog. “Ini menyentuh keadilan, rekonsiliasi dan dialog. Berbagai ordo dan kongregasi memiliki sejarah di bekas jajahan Belanda dan komitmen yang besar terhadap wilayah tersebut. Tema-tema seperti perdagangan manusia dan perbudakan modern masih penting bagi agama.

Melihat Situs web Organisasi untuk informasi lebih lanjut tentang simposium.