BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ghostwire: Tokyo – Ulasan Tweakers

Kawat Hantu: Tokyo

Ghostwire: Tokyo secara positif mengejutkan kami, tetapi mungkin terutama karena kami tidak mempercayainya setelah pratinjau. Berjalan di sekitar Shibuya yang punah itu menyenangkan dan mengasyikkan, dan gameplaynya menawarkan kesenangan dan variasi yang cukup untuk menghibur Anda selama 12 hingga 15 jam yang akan Anda habiskan di dalamnya. Seharusnya tidak bertahan lebih lama, karena perkelahian akan sangat sering terjadi. Kami belum mencapai efek itu dan itu bagus, karena fokusnya tetap pada betapa menyenangkannya mengalahkan Yokai dan merobek inti dari tubuh mereka. Secara teknis, Ghostwire: Tokyo gagal, meskipun level keseluruhannya baik-baik saja. Gim ini mengejutkan di sana-sini dengan efek ray tracing yang hebat, tetapi jika Anda melihatnya sekilas, Anda tidak akan langsung mengatakan bahwa ini adalah gim yang sangat keren. Penghakiman inilah yang paling menjadi perhatian kami. Ada beberapa hal bagus yang bisa ditemukan di game terbaru Mikami, tetapi kemungkinan Ghostwire: Tokyo bergabung dengan game klasik terbesarnya sangat tipis.

Ketika kami membagikan pengalaman pertama kami dengan Ghostwire: Tokyo pada awal Februari, kami tidak terlalu positif tentang hal itu. Permainan gagal mengesankan. Itu tidak mengejutkan: penerbit Bethesda Softworks dan studio pengembangan Tango Gameworks menunjukkan kepada kami permainan dalam presentasi di mana kualitas streaming tidak optimal. Selain itu, kami tidak dapat memainkan game itu sendiri, yang juga tidak membantu. Karena jika Anda tidak memiliki gameplay untuk fokus, hal-hal seperti animasi berulang mulai muncul. Perhatian difokuskan pada betapa kosongnya Tokyo dan betapa membosankannya tempat itu sebenarnya. Saat Anda tidak bermain sendiri, Anda tidak akan merasakan getaran dan ketegangan menyeramkan yang datang dengan Ghostwire: Tokyo. Sekarang hampir dua bulan sekarang, permainan sudah ada di toko dan kami telah memainkannya sendiri secara ekstensif. Faktanya, kami menyelesaikan permainan hampir dalam sekali jalan, yang sangat bagus untuk permainan yang kami harapkan sangat sedikit dari awal Februari.

READ  Meta membuka toko fisik pertamanya dengan demo virtual dan augmented reality di AS - Permainan - Berita

Meskipun game aksi orang pertama Ghostwire: Tokyo bukanlah nama besar dan familiar, game ini tidak datang tanpa ekspektasi. Studio di balik game tersebut, Tango Gameworks, adalah Shinji Mikami Studio. Anda mungkin tahu nama ini dari Resident Evil, Devil May Cry, Phoenix Wright: Ace Attorney, dan The Evil Inside. Banyak game Mikami memiliki “wajah” mereka sendiri; Mereka istimewa dalam banyak hal. The Evil Within 2, game terakhir Mikami sebelum Ghostwire: Tokyo, dimulai pada tahun 2017, jadi inilah saatnya untuk spesial baru dari tangan guru Jepang ini.

Ghostwire: Tokyo adalah tentang karakter utama Akito, yang, sebagai penduduk Tokyo suatu hari, harus menghadapi bencana. Kabut misterius turun di atas area Shibuya dan membunuh semua penduduk. Artinya, mayat terpisah dari jiwa mereka dan menghilang, sementara karakter misterius di balik topeng Hania, yang dikenal sebagai Hania dalam permainan untuk kenyamanan, mencoba untuk memanen jiwa dan menggunakannya untuk tujuannya sendiri. Akito seharusnya menjadi salah satu korban, tapi dia selamat saat penyelidik hantu KK menyita tubuhnya. Pada awalnya, Akito tidak seharusnya tahu tentang penyusup ini, tetapi dia segera menyadari bahwa kehadiran KK dapat membantunya mengetahui apa yang terjadi di Shibuya dan di mana saudara perempuannya yang diculik mungkin berada.

Memiliki hantu KK tidak hanya memberi Akito suara yang kuat dan suka memerintah di kepalanya, tetapi juga memberinya hadiah khusus. Dia bisa mengusir roh jahat dengan gerakan tangan dan menyerang musuh dengan berbagai serangan elemental, sementara juga mendapatkan busur KK dan menggunakan penglihatan spektralnya, yang memungkinkan dia untuk mendeteksi petunjuk di lingkungan dan musuh melalui dinding, antara lain. dapat diperhatikan. KK juga pada awalnya tidak terlalu senang dengan tubuh yang dia tunggangi, tetapi lambat laun KK dan Akito semakin dekat satu sama lain. Ikatan antara KK dan Akito adalah bagian dari cerita, yang juga berkisar membebaskan Shibuya, melacak saudara perempuan Hania dan Akito, dengan ruang di akhir untuk pesan moral tentang cinta dan keluarga. Itu tidak terlalu membuat kami terkesan, meskipun tentu saja tidak menghalangi permainan.

READ  PC Building Simulator 2 tersedia sebagai beta terbuka sepuluh hari - Permainan - Berita