BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kasus Drenthe tentang kekurangan petugas kesehatan: ‘Ini film yang buruk’

Masalah besar utama? Masuknya pasien corona dalam jumlah besar, tetapi juga kekurangan staf layanan kesehatan yang kronis. Petugas kesehatan lelah.

Harus ada lebih banyak staf, tetapi orang-orang dalam perawatan juga harus ingin terus bekerja di perawatan. bagaimana kamu melakukannya? Di acara TV De Staat van Drenthe, kami membahas situasi yang mengerikan dengan beberapa organisasi kesehatan di Drenthe, tetapi juga tentang solusi untuk perekrutan dan retensi staf.

maraton

Rumah sakit sekarang mulai meningkatkan sebelum mereka menjadi gelap. Rumah Sakit Wilhelmina di Essen juga terkena dampaknya.

Ketua Paul van der Wijk dari WZA menceritakan di Drenthe tentang situasi tragis di rumah sakit. “Ini adalah film yang buruk yang kami akhiri. Saya memiliki tim yang bagus dengan orang-orang di sekitar saya dan saya sangat bangga dengan staf di Rumah Sakit Wilhelmina Assen yang telah berlari maraton selama satu setengah tahun.”

Tapi maraton ini juga menyebabkan putus sekolah. “Ini masalah kapasitas. Ini tentang pelatihan dan retensi orang. Terutama dalam pekerjaan spesialis dan di IC, kami benar-benar kalah jumlah dengan jumlah pasien yang tidak lagi dirancang untuk perawatan Belanda.”

keluar dari kotak denken

Mariska Roots, direktur Care Collective South-West Drenthe, juga berjuang dengan kekurangan staf di panti jompo, panti jompo, dan perawatan di rumah. Karena ada juga staf yang lari maraton.

Jadi lebih banyak tangan yang dibutuhkan. Salah satu yang mereka lakukan adalah “Cool Track”. “Kami bekerja dengan sekolah. Siswa sekolah datang ke lembaga perawatan dan bergabung dengan mereka selama satu atau dua hari dan mereka hanya bertanya-tanya. Kadang-kadang mereka menemukan cara kerja yang telah menjadi begitu alami bagi kami.”

READ  Kiat Tontonan Akhir Pekan: Bilah Tender, Ibu / Android, Dekat dengan Saya, dan banyak lagi

Anda juga perlu berpikir lebih out of the box. “Kami sangat terbiasa mengatakan bahwa kami memiliki shift 7-11 pagi dan semuanya harus dilakukan di dalam. Saya tidak tahu apakah semua penghuni menunggu untuk itu.”

Reuters menyarankan: “Biarkan staf menangani ini dan lebih berani. Kemudian Anda dapat mengatur perawatan dengan cara yang berbeda.”

Dari luar

Di Zorggroep Drenthe mereka juga bekerja untuk mendapatkan lebih banyak tangan di tempat tidur. Lex Smitters, Ketua Zorggroep Drenthe, pekan lalu membawa empat puluh mahasiswa asal Indonesia ke Drenthe. Mereka akan mengikuti pelatihan perawatan di sini.

“Kami telah melihat kurangnya perawatan dan kemewahan selama beberapa tahun sekarang. Di Drenthe saja Anda dapat dengan mudah menampung sekitar 5.000 orang.” Para mahasiswa sudah mengikuti pelatihan keperawatan di Indonesia yang memudahkan mereka untuk melakukan supervisi.

keahlian

Yoga Hanendra adalah salah satu dari empat puluh mahasiswa keperawatan dari Indonesia. Dia datang ke sini untuk belajar dan kemudian mencari pekerjaan di bidang kesehatan. “Kami mencoba untuk sampai ke level tertentu. Karena ada level yang berbeda di Belanda, terutama untuk perawat.” Melalui program tersebut mereka berusaha menjadi perawat pada jenjang pendidikan profesi yang lebih tinggi.

Hanendra juga sedikit melihat ke depan. “Saya berencana, jika diizinkan, untuk tinggal di sini lebih lama setelah saya mendapatkan pekerjaan.”

Mencari magang

Rebecca dan Finn adalah siswa tingkat pemula di HBO-V Flex. Corona memberinya dorongan untuk memilih profesi perawatan kesehatan dan dengan demikian membuat perubahan karier. “Saya tahu itu dibutuhkan sekarang lebih dari sebelumnya.”

Tangannya memang diperlukan, tetapi tidak semudah itu. Dalam De Staat van Drenthe, Wuffen berbicara tentang hambatan yang dia temui dalam pencariannya untuk magang.

READ  Suster Helena Hutchins "tidak percaya" apa yang terjadi

“Saya peserta sampingan, jadi saya tidak bekerja di bidang kesehatan. Saat ini saya tidak bisa mendapatkan pekerjaan atau magang.” Karena membutuhkan perutean, tetapi perutean itu tidak ada sekarang. “Kemampuan supervisi sangat kecil. Saya diberitahu bahwa jika saya telah menyelesaikan pendidikan menengah kejuruan, saya akan bisa mendapatkan pekerjaan.”

perawatan jantung

Sven Kalter, 17 tahun, seorang mahasiswa pekerjaan sosial, sedang magang sebagai pengawas kegiatan di sekelompok orang lanjut usia dengan demensia di Rwenn.

”Saya selalu menyukai profesi ini. Saya benar-benar memiliki hati yang peduli. “Dia mengerti masalah mencari pelatihan.” Seperti yang Anda lihat dengan rekan-rekan siswa saya, mereka memiliki proses penundaan. Hampir tidak ada magang karena tidak ada pengawasan.”

Di De Staat van Drenthe, presenter Marjolein Lauret membahas topik penting untuk distrik kami saat tamu berubah. Kali ini siaran tentang kekurangan staf di bidang kesehatan. Negara bagian Drenthe dapat disaksikan pada Sabtu malam pukul 19.11 dan 22.11 di Drenthe TV. Program ini diulang pada hari Minggu pukul 10.04, 13.09 dan 16.16. Siarannya tentu juga bisa disaksikan secara online di rtvdrenthe.nl.

‘cabut data=”“>