BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Hal yang paling menarik tentang sains adalah ketika kita mengetahui bahwa kita salah

Luar angkasa sangat panas sekarang. Misi Artemis I tanpa awak Dalam perjalanannya ke orbit bulan, ini adalah yang pertama dari serangkaian misi yang berencana mengembalikan manusia ke bulan pada akhir dekade ini. ruang angkasa masuk Stasiun Luar Angkasa Internasional turun minggu ini, dan memang begitu Mereka menayangkan siaran langsung. mereka Sial berayun di asteroid Untuk membuktikan kemampuan kita. Dan teman baru kita, Teleskop Luar Angkasa James Webb, sedang melakukan tugasnya, secara diam-diam merombak seluruh pemahaman kita tentang cara kerja alam semesta.

JWST mengapung satu juta mil dari Bumi dan mengirimkan kembali gambar yang membuat Hubble terlihat seperti sampah sungguhan. Maklum, foto-foto Webb yang menjadi headline adalah Orang-orang yang pikiran bertiup—Gambar yang sangat indah atau cantik yang menginspirasi kekaguman. Web masih membutuhkan banyak dari mereka. Namun gambar-gambar artistik itu, dalam arti tertentu, adalah teleskop PR untuk membenarkan keberadaannya kepada publik yang lebih luas. Ilmu yang sebenarnya terjadi dalam analisis data yang kurang menarik: hal-hal yang bahkan tidak ada dalam spektrum yang terlihat, atau dalam analisis yang cermat terhadap gambar yang relatif tidak spektakuler. Berita besar kemarin datang dari foto-foto aksi ini.

Sains: NASA, Badan Antariksa Eropa, Badan Antariksa Kanada, Tommaso Trio (Universitas California); Pemrosesan gambar: Zolt G. Levay (STScI)

Saya menyadari bahwa saya menjalankan risiko menjual terlalu rendah, jadi: tentu saja Foto-foto ini luar biasa, meskipun sebenarnya tidak pilar penciptaan. Dan apa yang mereka tunjukkan – yaitu, apa yang diledakkan pada Gambar 2 di tengah bawah – adalah formula mutlak yang meleleh ke dalam otak. Itu adalah galaksi GLASS-z12, dan diyakini berusia 13,45 miliar tahun, atau hanya 350 juta tahun setelah alam semesta muncul dalam Big Bang. Ini adalah cahaya bintang terjauh yang pernah kita lihat.

READ  'Lonjakan besar' dalam wabah koronavirus California membawa peringatan baru

Tapi bukan hanya keberadaan galaksi yang membuat para ilmuwan bersemangat – kami sudah tahu akan ada galaksi dari sekitar waktu itu, dan kami tahu pencitraan superior JWST akan mengungkapkannya. Yang tidak terduga adalah betapa mudahnya menemukannya.

“Berdasarkan semua prediksi, kami pikir kami harus mencari area yang jauh lebih luas untuk menemukan galaksi semacam itu,” kata Marco Castellano dari Institut Nasional Astrofisika di Roma, yang memimpin Satu Dari dua Makalah penelitian diterbitkan Kamis di Surat Jurnal Astrofisika. Para ilmuwan memiliki model, berdasarkan pemahaman saat ini, tentang berapa banyak galaksi yang terang dan terbentuk sempurna pada masa-masa awal alam semesta ini akan hadir di sana. Model ini meramalkan bahwa sepotong langit sekitar 10 kali lebih besar dari yang ditangkap Webb diperlukan untuk menemukannya. Sebaliknya, pindai Web dengan cepat dua Galaksi-galaksi ini, ditemukan oleh para ilmuwan dalam beberapa hari setelah publikasi data untuk penelitian.

Apa artinya ini bahwa model kita salah, dan bahwa galaksi-galaksi yang terang dan berpenduduk padat mungkin terbentuk lebih cepat dan lebih sering setelah akhir Zaman Kegelapan bintang—sekitar 100 juta tahun setelah Big Bang, ketika kondisi di awal alam semesta akhirnya memungkinkan gravitasi dimulai membangun bintang–dari yang kita bayangkan.

Kami salah! Itu sangat lucu! Anda tahu kami salah, seperti, inti literal dari sains! Mengetahui bahwa model dan prediksi kami tidak akurat memungkinkan kami membuat model baru untuk menjelaskan pengamatan dengan lebih baik, membawa kami lebih dekat ke kebenaran. Iteratif sains, dan penemuan-penemuan kecil ini, bukan gambar-gambar besar dan gemerlap, adalah bagaimana JWST akan membantu kita menulis dan menulis ulang sejarah awal alam semesta kita.

READ  Starliner berlabuh dengan ISS untuk pertama kalinya

“Catatan ini membuat kepalamu meledak.” kata Paola Santini, rekan penulis Castellano et al. kertas. “Ini adalah babak baru dalam astronomi. Ini seperti penggalian arkeologi, dan tiba-tiba Anda menemukan kota yang hilang atau sesuatu yang tidak Anda ketahui. Sungguh menakjubkan.”

Kedua galaksi baru ini membuat beberapa pengamatan yang menarik. Dan memang begitu Jauh lebih terang dari yang kami harapkan, dan lebih terang dari apa pun yang lebih dekat ke Bumi. “Kecerahannya yang ekstrem adalah teka-teki nyata,” kata Pascal Ochs, rekan penulis makalah kedua yang diterbitkan hari ini. Tapi ada kemungkinan yang menarik. Diasumsikan bahwa pada awal alam semesta, bintang hanya terdiri dari hidrogen dan helium, hanya karena mereka belum sempat menghasilkan unsur yang lebih berat melalui fusi nuklir. Apa yang disebut bintang Populasi 3 itu akan sangat panas dan sangat terang, dan meskipun itu sudah lama menjadi teori, itu tidak pernah diperhatikan. Mungkin belum.

Ini, secara harfiah, omong kosong panas. Terima kasih Web.