BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Harga pangan turun selama lebih dari sebulan – Berita Indeks Harga FAO



perjuangan saham


Berita Indeks Harga FAO



5 Agustus 2022

Indeks Harga FAO adalah 8,6% lebih rendah pada bulan Juli dibandingkan pada bulan Juni, tetapi masih 13,1% lebih tinggi dari tahun lalu. Penurunan Juli adalah yang terkuat sejak Oktober 2008 dan disebabkan oleh penurunan tajam harga minyak nabati dan sereal. Harga gula, produk susu, dan daging juga turun, tetapi pada tingkat yang lebih rendah.

Indeks Harga Sereal turun 11,5% di bulan Juli, tetapi masih 16,6% lebih tinggi dari tahun lalu. Penurunan terjadi setelah nilai semua butir yang terwakili dalam indeks, beberapa di antaranya sebesar 14,5%, turun. Ini datang sebagai tanggapan atas kesepakatan antara Rusia dan Ukraina untuk mencabut blokade pelabuhan Ukraina di Laut Hitam. Stok baru juga telah ditambahkan sebagai hasil panen gandum di belahan bumi utara. Namun, harga gandum masih 24,8% lebih tinggi dari tahun lalu.

Harga yang disebut biji-bijian pakan seperti jagung dan jelai turun 11,2% untuk bulan keempat berturut-turut di bulan Juli, tetapi masih 12,1% lebih tinggi dibandingkan tahun lalu. FAO percaya bahwa kesepakatan antara Rusia dan Ukraina ikut bertanggung jawab atas penurunan 10,7% harga jagung. Ini juga membantu tanaman awal di Brasil dan Argentina. Harga jelai dan sorgum masing-masing turun 12,8% dan 12,6%, di bulan Juli. Hingga bulan lalu, harga beras turun pertama kali pada 2022.

Minyak nabati dan produk susu
Indeks harga minyak nabati turun 19,2% pada Juli dari Juni, mencapai level terendah dalam sepuluh bulan. Penurunan tajam tersebut disebabkan oleh turunnya harga minyak sawit, kedelai, rapeseed, dan minyak bunga matahari. Terutama karena prospek stok minyak sawit yang besar dari Indonesia, eksportir terbesar dunia, harga minyak nabati turun selama empat bulan berturut-turut. Harga minyak kedelai dan minyak lobak juga mengalami penurunan karena kurangnya permintaan dan ekspektasi peningkatan persediaan masing-masing.

READ  Indonesia terima bantuan luar negeri akibat parahnya gelombang Corona

Indeks Harga Produk Susu adalah 2,5% lebih rendah dari pada bulan Juni, tetapi masih 25,4% di bawah nilai tahun lalu. Harga susu bubuk skim turun paling banyak, diikuti oleh mentega dan susu bubuk utuh. Penurunan terjadi di tengah bulan pasar yang jinak di Eropa karena liburan musim panas. Banyak pembeli memiliki stok yang cukup untuk memenuhi kebutuhan mendesak, menurut Organisasi Pangan dan Pertanian, dan permintaan di China rendah. Harga keju tetap stabil di seluruh dunia. Penjualan yang lebih tinggi di kawasan wisata di Eropa cukup untuk mengimbangi permintaan yang lemah di seluruh dunia.

Daging dan gula
Harga daging turun 0,5% di bulan Juli. Ini adalah bulan kedua berturut-turut harga turun, sebelum itu ada kenaikan enam bulan. Harga daging kambing turun tajam akibat meningkatnya pasokan dari Australia. Lebih banyak yang disembelih dan diharapkan lebih banyak domba. Harga daging sapi global telah jatuh karena kelebihan pasokan dari produsen utama dibandingkan dengan permintaan global. Harga babi tetap stabil meskipun kekurangan pasokan, karena permintaan juga turun, terutama di Amerika Serikat. Harga unggas global telah mencapai titik tertinggi sepanjang masa. Hal ini disebabkan tingginya permintaan dan rendahnya pasokan akibat berbagai wabah flu burung di belahan bumi utara. Ini terlepas dari pertumbuhan ekspor dari Ukraina.

Terakhir, harga gula. Itu turun 3,8% pada bulan Juli, menandai bulan ketiga berturut-turut bahwa harga telah jatuh. Ada kekhawatiran tentang permintaan karena ekspektasi bahwa ekonomi akan tumbuh pada kecepatan yang lebih lambat. Selain itu, real Brasil juga lebih lemah dari dolar dan etanol lebih murah, sehingga lebih banyak gula yang diproduksi di negara itu lebih awal dari yang diharapkan. Ada juga indikasi bahwa akan ada lebih banyak ekspor dari India dan prospek produksi untuk musim mendatang terlihat bagus. Fakta bahwa harga tidak turun lebih jauh adalah karena kekhawatiran tentang cuaca yang hangat dan kering di Eropa dan pengaruhnya terhadap panen.

READ  Sangat puas, hampir seperti dongeng