BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Hari peringatan pertama secara eksplisit terkait dengan korban Indonesia | Saat ini

Selama Hari Peringatan Nasional di Dam Square pada hari Rabu, untuk pertama kalinya perhatian eksplisit diberikan pada perang kolonial, atau perang kemerdekaan Indonesia. Seorang juru bicara organisasi mengkonfirmasi hal ini kepada NU.nl. Sebuah karangan bunga diletakkan di atas orang-orang Indonesia yang meninggal karena kekerasan, penelantaran, penangkapan dan kelaparan.

disebut catatan, teks resmi yang menyebutkan siapa yang dihidupkan kembali, diperluas tahun ini. Organisasi ini tidak lagi hanya menyebut korban Perang Dunia II dan situasi perang dan misi perdamaian sesudahnya, tetapi sekarang secara eksplisit menyebutkan perang kolonial di Indonesia:

“Dalam perayaan nasional, kami memberikan penghormatan kepada semua – warga sipil dan tentara – yang terbunuh atau terbunuh di Kerajaan Belanda atau di mana pun di dunia; selama Perang Dunia II dan perang kolonial di Indonesia dan dalam situasi perang dan dalam proses perdamaian setelahnya.”

Dua hari setelah Jepang menyerah pada 15 Agustus 1945, Hindia Belanda mendeklarasikan kemerdekaannya.

“Setelah itu, Belanda melancarkan perang dalam upaya untuk mendapatkan kembali kendali atas bekas jajahan itu. Kami memberikan penghormatan kepada semua korban Belanda dan Indonesia yang jatuh di sini,” kata organisasi itu.

‘Kekerasan struktural yang parah’ di Indonesia

Seorang juru bicara Komite Nasional mengatakan kepada NU.nl pada 4-5 Mei. Permintaan maaf ini mengikuti laporan dari NIOD Expert Center, yang sedang menyelidiki Perang Kemerdekaan Indonesia. Ini mengungkapkan, antara lain, bahwa Belanda menggunakan “kekerasan struktural yang ekstrem”.

Teksnya juga ada di Mahkota Tentang korban sipil di Asia. Akibatnya, kita sekarang juga memperhatikan lebih dari dua juta orang Indonesia yang meninggal karena kekurangan makanan antara tahun 1942 dan 1945. Dan kepada lebih dari tiga ratus ribu pria dan anak laki-laki Jawa yang sebagian besar meninggal pada tahun-tahun itu sebagai hasilnya,” kata juru bicara itu. “Sekarang kami mengumumkannya kepada publik. Kata-kata itu penting.”

READ  Royal IHC membangun kapal yang unik dan berkelanjutan di Indonesia untuk mendukung ladang angin lepas pantai | Dordrecht

Perubahan tugu tersebut seiring dengan meningkatnya permintaan dari masyarakat. Seringkali, orang-orang dengan latar belakang budaya ganda meminta tugu peringatan yang lebih luas daripada sekadar tugu peringatan bagi para korban Belanda. Sebuah perayaan di mana leluhur asing yang terkadang mati di tangan Belanda diperingati.

Perubahan terakhir juga ‘lebih internasional’.

Perubahan sebelumnya pada catatan adalah pada tahun 2019. Organisasi kemudian memutuskan untuk kembali ke teks 2011 dan menghapus kata “Belanda”. Karena kata ini, kelompok korban secara tidak sengaja tersingkir, seperti pengungsi Yahudi dari Nazi Jerman yang menjadi stateless, termasuk Anne Frank.

Hindia Belanda saat itu juga secara resmi dikeluarkan dari perayaan ulang tahun 2011 hingga 2019. Mereka telah kembali ke sana sejak 2019, dan sejak tahun ini telah disebutkan secara eksplisit.