BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Laporan perjuangan kemerdekaan di Indonesia ‘sepihak’ | 1 Limburg

Laporan tentang penempatan Belanda selama perjuangan kemerdekaan di Indonesia (1945-1949) “tidak objektif dan faktual. Ini membuatnya menjadi laporan yang mengecewakan.”

Inilah yang dikatakan Jo Kneepkens, presiden Monumen Nasional Hindia Belanda di Roermond, di acara TV L1mburg Centraal.

Kekerasan perang struktural dan ekstremisme
Laporan setebal 4.000 halaman itu diserahkan pada Kamis. Kesimpulannya, tentara Belanda bersalah atas kekerasan struktural dan ekstrem, seperti penyiksaan dan penganiayaan selama interogasi, penembakan tentara dan warga sipil yang dipenjara tanpa proses hukum, dan pembakaran kampung.

Penerangan satu sisi
Knepkins merasa kecewa karena hanya kekerasan dari pihak Belanda yang dibahas, dan bukan kekerasan dari pihak Republik. “Laporan itu adalah presentasi sepihak dari situasi yang kompleks pada saat itu. Ini berbicara hampir secara eksklusif tentang kekerasan Belanda. Laporan itu sangat menghakimi. Sejarawan harus mengungkapkan fakta, bukan menilai. Laporan ini tidak berhasil. Peluang.”

Veteran dirugikan
Para veteran sangat kecewa. Kneepkens: “Mereka dianiaya. Saat itu mereka tidak memiliki sarana, mereka tidak dilatih, mereka bekerja di lingkungan yang tidak dikenal dan harus berurusan dengan musuh yang bersembunyi di antara penduduk setempat. Itu benar-benar garam di luka mereka.” Kneepkens juga mengatakan bahwa apa yang dimaksud oleh para pejuang kuno Bagi penduduk setempat pada waktu itu, itu dilupakan. “Lalu saya berpikir tentang berkontribusi pada pasokan makanan, perawatan medis, infrastruktur, perdamaian dan ketertiban. Terlalu menyakitkan untuk tidak menyebutkan itu.”

permintaan maaf
Saat itu, tentara dikirim ke Indonesia atas perintah pemerintah. Perdana Menteri Rutte meminta maaf kepada Indonesia pada hari Kamis. Dia juga menawarkan permintaan maaf, dalam klausa minor, kepada veteran “yang berperilaku seperti prajurit yang baik pada saat itu.” “Tapi itu tidak cukup,” kata Knipkins.

READ  Frits Tampong, 74, overleden | Zeewold Nieuws

Pesan dari Ulungren
Para pejuang India menerima pesan dari Menteri Pertahanan Kajsa Olungren kemarin. Di dalamnya, Menteri menyatakan penghargaannya atas upaya para veteran dan penuntutan publik yang sulit di mana mereka menemukan diri mereka sendiri.

Akibat trauma
Perjuangan kemerdekaan Indonesia dimulai tepat setelah Perang Dunia II. Banyak veteran yang masih hidup masih menghadapi konsekuensi yang menyakitkan.