BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Enam ribu orang tewas dalam “Persyab”, menurut peneliti | Saat ini

Enam ribu orang tewas dalam kekerasan terhadap Belanda, Ambon dan lain-lain yang dilakukan oleh nasionalis Indonesia selama apa yang disebut “Persyab” pada tahun 1945 dan 1946. Hal ini dibuktikan dengan penyelidikan kekerasan di Indonesia akan disajikan pada hari Kamis.

Setelah Jepang menyerah pada 17 Agustus 1945, terjadi kekerasan oleh kaum nasionalis Indonesia terhadap Belanda dan Indo-Belanda yang dibebaskan dari kamp interniran Jepang. Periode ini, yang berlangsung hingga kedatangan kelompok Belanda pada Maret 1946, disebut “Bersiap” di Belanda.

Jumlah enam ribu jauh lebih rendah dari perkiraan terakhir dua puluh hingga tiga puluh ribu orang mati, tetapi sekarang bertentangan. Menurut para peneliti, ini melibatkan asumsi yang “tidak berdasar”.

“Tidak ada alasan untuk percaya bahwa jumlah korban tewas jauh lebih tinggi,” kata salah satu peneliti yang berpartisipasi saat mempresentasikan laporan tersebut.

Istilah “Persaib” kontroversial

Para peneliti mendasarkan angka mereka tidak hanya pada data dari War Graves Service, tetapi juga pada laporan dari Mortality Investigation Service dan data lain dari arsip dan surat kabar Belanda.

Pada tahun 1947, perkiraan awal 3.500 kematian dibuat, tetapi ini hanya menyangkut orang Belanda dan Indo-Eropa. Kajian saat ini juga mencakup 226 raja, 48 Tionghoa, 93 Menadona, 15 Timurid, dan 168 Indonesia.

Pada tahun 1949, selain yang tewas, dua ribu hilang juga dihitung. Penyelidik berasumsi bahwa semua yang hilang sudah mati. Selain itu, 125 orang meninggal terdaftar dalam arsip, tetapi mereka tidak memiliki tanggal kematian.

Istilah “Persyb” memang kontroversial. Secara harfiah berarti: berdiri di samping. Kurator tamu Bonnie Triana, berpartisipasi dalam pameran Revolusi! Saat ini dipajang di Rijksmuseum Dewan Pengungsi Norwegia Bahwa kata “tidak sepenuhnya bebas dari kebencian rasial”, karena “istilah ‘Persyab’ selalu menggambarkan orang Indonesia yang primitif dan tidak beradab sebagai pelaku kekerasan.”

READ  Uitzendbureau voor thuiswerk legt een gat in de markt bloot: 'zelfs de reacties uit Indonesië'