BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Hei, pemerintah akhirnya akan meminta maaf atas perbudakan – Job

Hei, pemerintah akhirnya akan meminta maaf atas perbudakan – Job

Greenwich3 November 2022-18: 41

Apakah ini terlalu sulit sekarang? Hanya mengatakan itu tidak pernah diizinkan? Rota tahu itu akan membutuhkan biaya, dan para pendukungnya tidak menyukainya. Ini juga mudah dilakukan tepat sebelum dia mengemasi tasnya. Untungnya, anak-anak di sekolah sekarang akan belajar kebenaran, termasuk meminta maaf jika melakukan kesalahan. Penyangkal yang tidak bersimpati dengan orang-orang yang masih diganggu oleh generasi selanjutnya, dan yang telah diabaikan selama berabad-abad, masih mengamuk. Semua orang tak berdosa jauh di dalam hutan Afrika yang ditangkap, dideportasi, diikat, dikirim, disiksa, dihina, dijual, diperkosa, tidak pernah dikenal kebebasannya, kehilangan budayanya, dicabut budayanya oleh Amerika Serikat, masih di sana tidak siap untuk itu. Apa pun. Mereka terus menderita karena “kehidupan hitam tidak penting” orang lain tidak memiliki kesempatan yang bisa mereka miliki. Mungkin kemiskinan di Afrika jauh lebih sedikit, orang tidak perlu segera mengungsi ke sini karena Eropa kemudian juga mengkonsumsi banyak bahan bakar fosil, semua jenis bahan mentah yang dicuri dari benua itu, dll., akibatnya mengerikan, dan manfaatnya harus dipulihkan, didistribusikan kembali “keuntungan”.

8 komentar

tampilan kritis3 November 2022-19:23

Hijau Haruskah kita berhenti membiakkan komunitas perkembangbiakan korban. Sesuatu yang terjadi 200 tahun yang lalu, dan generasi sekarang masih terlibat di dalamnya, dan bukankah lebih baik untuk melihat ke depan secara konstruktif bersama? Apakah kita akan “melaporkan” segala sesuatu yang telah dilakukan di NL berabad-abad yang lalu kepada orang lain? Catatan: Ini adalah kisah “Deep in the Woods”: apakah Anda pernah menyadari siapa yang memilih orang-orang ini dari hutan? eh…

Propaganda diri yang didanai Jakarta
Sven Stephen

Sven Stephen3 Nov 2022-20: 02

Orang Belanda yang seharusnya meminta maaf adalah semua orang Belanda tanpa membedakan warna kulit, ras (asli atau apapun), keturunan dan latar belakang (termasuk yang berlatar belakang pendatang). Tapi selain dari siapa, yaitu, setiap orang Belanda, kepada siapa permintaan maaf ini ditujukan? Untuk budak di masa lalu, atau untuk keturunan budak (keturunan penuh, setengah atau seperempat?) Uang ini baik untuk meningkatkan kesadaran tentang bagian dari masa lalu Belanda ini, tetapi untuk mendidik semua orang Belanda masa kini dari warna apa pun, suku, atau latar belakang, sekalipun dan tanpa peduli berapa banyak yang ada di sini, dan juga tanpa menyalahkan, apalagi harus dilakukan dengan membedakan orang Belanda.

Jose 2

Jose 23 November 2022-21: 02

budak greendutch menderita jumlah yang luar biasa. Kebetulan, juga oleh nenek moyang Aquasis dunia ini dan penderitaan itu berlaku untuk ratusan juta orang lain yang telah dieksploitasi di suatu tempat dalam sejarah dalam keadaan yang mengerikan. Tetapi Anda juga bisa mengatakan bahwa keturunan budak lebih baik daripada keturunan non-budak.

satya

satya3 November 2022 – 21:41

“Orang Belanda yang seharusnya membuat alasan adalah orang Belanda” adalah omong kosong terbesar yang bisa saya katakan. Negara akan meminta maaf atas masa lalu negara. Seberapa sulit bagi Anda?

Layanan Geografis

Layanan Geografis4 November 2022-5: 06

Maksud Anda penyangkal yang tidak bersimpati dengan fakta bahwa suku-suku Afrika sendiri mengambil orang-orang yang tidak bersalah jauh di dalam hutan Afrika yang tidak siap untuk apa pun dan menjual mereka untuk telur? Belanda tidak dapat meminta maaf atas perbudakan, hanya untuk membeli dan menyalahgunakan budak. Orang Afrika sendiri membuat budak dan menjualnya. Sayangnya, ini adalah fakta yang tidak ingin diketahui oleh siapa pun.

READ  WING Indonesia merayakan Hari Kartini dengan acara etika bisnis
satya

satya4 November 2022-1115

“Sayangnya, ini adalah fakta yang tidak ingin diketahui siapa pun.” Klaim lain yang sama sekali tidak masuk akal. Semua orang menyadari bahwa dia sendiri tidak melihatnya sebagai pembenaran atas perilaku buruk seseorang.