BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

HG de Brujne (1894-1937) | Berita Dunia dari daerah Anda

Zierikzeear Henri de Bruijne menyebabkan kegemparan di angkatan laut Belanda. Namun, itu bukan di laut, tetapi di udara. Dia adalah pria yang berbakat, tetapi terkadang menghindari tantangan dengan sedikit motivasi.

Henry Quilm de Bruyjne John a. Putra bungsu kedua dari de Bruyne dan Bertha van Heal. Pastor de Bruijne, yang selalu menulis namanya dengan y alih-alih ij resmi, adalah guru dan kemudian direktur Hogere Burgerschool di Zierikzee. Henry juga pergi ke sekolah itu. Pada usia tujuh belas tahun, dia telah memilih Angkatan Laut. Di Den Helter ia menjadi taruna untuk berlatih sebagai perwira di Royal Naval Institute.

Henry baik-baik saja. Pada tahun 1916 ia dipromosikan menjadi taruna kelas dua dan setahun kemudian menjadi komandan letnan kelas tiga. Dalam foto tahun 1918 dia berseragam lengkap. Henry mulai fokus pada area baru Angkatan Laut. Sebelum itu, ia ditugaskan ke Bandara De Mole di Texas pada tahun 1919. Setelah gangguan singkat pada kapal instruksi Schutten, Henry kembali ke Den Helder pada tahun yang sama, dengan layanan udara angkatan laut didirikan pada tahun 1917, di Bandara De Cui. Itu adalah tujuan barunya.

Pada Januari 1920, Henry de Bruyne menerima letter of credit dari mantan Menteri Perang dan kemudian Perdana Menteri H.W. Tidak ada yang menandatangani kecuali Colion. Colij melakukan ini sebagai presiden Asosiasi Penerbangan Belanda. Henry, sementara itu, dipromosikan ke pangkat dua sebagai komandan letnan. Pada tahun 1920, keterampilan terbang Henry diperkenalkan kepadanya oleh keluarganya di Gerix. Pada bulan November dia memberikan penerbangan singkat dan mendarat. Namun, ketika dia pindah ke Kos pada 3 Agustus 1921 dan ingin menyapa orang tuanya, keadaan menjadi tidak beres. Dia kehilangan kendali atas pesawat dan jatuh ke tanah di Suithowk. Henry pulih dengan sangat cepat, tetapi tulang hidungnya yang patah adalah pengingat abadi dari kecelakaan itu. Itu tidak membahayakan karirnya.

READ  Melihat ke telepon di Havencardier: 'Saya akan sangat merindukan taman warna-warni kita!'

Pada tahun 1922 Henry pindah ke tempat yang sekarang menjadi Indonesia dan Hindia Belanda pada tahun 1918. Ditemani oleh dua rekannya dan seorang jurnalis, mereka menjadi berita utama saat mereka berlayar dengan aman dari Jantjong-Briok ke Surabaya dengan penerbangan angkatan laut mereka. Kembali ke Belanda pada tahun 1926, Henry menikah dengan Anna Cornelia Pau, sepuluh tahun lebih muda. Dia pergi bersama Henry ke Hindia tempat putri sulung mereka lahir. Kembali ke Belanda pada tahun 1932, ia diangkat sebagai petugas radio di Sosterberg untuk membantu mengembangkan layanan radio maskapai. Untuk beberapa waktu ia menjabat sebagai kepala peralatan penerbangan angkatan laut di Kementerian Pertahanan di Den Haag. Anak kedua mereka, seorang putra, lahir di sana.

Berbekal segudang ilmu dan keterampilan, ia kembali ke India, di mana pada tahun 1937 ia diangkat menjadi panglima pertama Angkatan Udara Belanda di Hindia Belanda. Tahun sebelumnya, De Bruyne dipromosikan menjadi kapten-letnan komandan kelas satu. Pada 12 Oktober 1937, hidupnya berakhir tragis. Setelah berlatih dengan Angkatan Laut, bom angkatan lautnya jatuh di pantai utara Jawa. Sembilan warga tewas. Empat hari kemudian mayat itu ditemukan dan dikuburkan. De Bruzne adalah seorang pedang di garis Oranye-NASA dan seorang ksatria di garis kerajaan Kamboja. Dia berhutang budi kepada yang terakhir atas kunjungannya yang diawasi dengan baik oleh Gubernur Jenderal Prancis Basquiat di Indochina. Henry de Brujne dianggap sangat berbakat dan salah satu tokoh terpenting di Angkatan Laut.

Burung hantu simpai