BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Hongaria menghapus undang-undang diskriminatif di bawah tekanan hukum Eropa

Parlemen Hongaria telah membatalkan undang-undang yang memberlakukan aturan ketat pada LSM dan donor mereka. Undang-undang 2017 sesuai dengan Pengadilan Eropa Diskriminasi terhadap LSM dan memberlakukan “pembatasan yang tidak adil” pada mereka.

Organisasi yang menerima donasi luar negeri melebihi jumlah tertentu diwajibkan untuk menginformasikan pihak berwenang, mengungkapkan nama-nama donatur dan melaporkan di situs web mereka bahwa organisasi mereka “didukung oleh negara asing”. Pemerintah nasionalis sayap kanan Perdana Menteri Orban berpendapat bahwa undang-undang diperlukan untuk meningkatkan transparansi.

Cara lain

Kritikus melihat hukum sebagai cara untuk membuat frustrasi miliarder Hungaria-Amerika George Soros, antara lain. Melalui Yayasan Masyarakat Terbuka, dia mendukung organisasi yang membela hak-hak sipil, kebebasan pers, dan pengungsi. Orban menuduh Soros mendanai kegiatan subversif di Hongaria.

Karena kritik internasional terhadap hukum dan tindakan hukum yang akan diambil dari Komisi Eropa, pemerintah memutuskan untuk mencabut undang-undang tersebut. Parlemen menyetujui proposal ini.

19 LSM, termasuk Amnesty International, Greenpeace dan Komite Hak Asasi Manusia Helsinki, mengatakan pemerintah Hongaria melanjutkan pelecehan dengan cara yang berbeda. Parlemen juga menyetujui undang-undang yang memberikan hak lebih kepada Pengadilan Akun Hongaria untuk mengaudit keuangan LSM.

READ  Masuknya pengungsi akibat pemboman Israel di Gaza, gencatan senjata masih jauh