BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Hukuman mati dengan kursi listrik atau peluru Amerika sekarang | di luar negeri

Hukuman mati belum dilakukan selama sepuluh tahun. Media internasional menulis bahwa jarum suntik tidak lagi tersedia. Gubernur Henry McMaster tidak lagi ingin mengandalkan itu. “Keluarga korban dan orang yang mereka cintai berhak mendapatkan keadilan,” katanya. “Mulai sekarang kami bisa menawarkan itu.”

Tiga narapidana saat ini sedang menunggu hukuman mati. Namun, mereka tidak pernah bisa dikutuk. Di bawah undang-undang sebelumnya, diatur bahwa siapa pun yang tidak aktif memilih kursi listrik otomatis memenuhi syarat untuk mendapatkan suntikan. Ini dipandang sebagai cara yang lebih manusiawi.

Namun, suntikan itu sudah dilakukan bertahun-tahun lalu. Perusahaan farmasi telah menolak menyediakan produk untuk hukuman mati selama hampir satu dekade.

Tanah pertanian

Eksekusi terakhir dilakukan di South Carolina pada 2010. Tiga tahun kemudian, suntikan terakhir telah melewati tanggal kedaluwarsanya.

Kursi listrik tua kembali populer di Amerika Serikat. 19 narapidana telah terbunuh dengan cara ini sejak pergantian abad. Penembakan terpidana mati benar-benar ketinggalan zaman, dan hanya terjadi tiga kali sejak 1977. Beberapa negara bagian sedang menyelidiki hal ini. Carolina Selatan sekarang adalah yang pertama mengambil langkah ini, yang membuat marah para kritikus.

14 tahun

Para penentang sering menggunakan contoh George Steny yang berusia 14 tahun, yang dijatuhi hukuman kursi listrik di Carolina Selatan pada tahun 1944 dan tetap menjadi orang Amerika termuda yang pernah dihukum. Pengadilannya berlangsung satu hari. Puluhan tahun kemudian, pada tahun 2014, seorang hakim memutuskan bahwa Steny bukanlah pembunuh kedua gadis yang telah meninggal saat itu.

George Steny dijatuhi hukuman mati secara tidak adil pada tahun 1944.

George Steny dijatuhi hukuman mati secara tidak adil pada tahun 1944.

Frank Knack, direktur American Civil Liberties Union, mengatakan hukuman mati adalah “rasis, sewenang-wenang dan tidak menentu.”

READ  Roma ingin menyelesaikan masalah sampah sebelum Natal, tetapi apakah itu akan berhasil?