BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

HRW: Hamas juga bersalah atas kejahatan perang dalam konflik Gaza

Human Rights Watch mengatakan bahwa Hamas dan kelompok Palestina lainnya melanggar hukum perang dan melakukan kejahatan perang selama pecahnya kekerasan di sekitar Gaza musim semi ini. Organisasi hak asasi manusia sedang menyelidiki serangan roket dan granat oleh Hamas dan kelompok bersenjata lainnya. 12 warga sipil Israel tewas. Di Gaza, tujuh warga Palestina tewas akibat ledakan roket prematur.

“Kelompok-kelompok Palestina secara terang-terangan melanggar hukum perang pada bulan Mei dengan menembakkan ribuan roket terarah ke kota-kota di Israel,” tulis direktur Human Rights Watch Timur Tengah Eric Goldstein. Dia mengatakan bahwa menembakkan rudal yang sangat tidak akurat di daerah berpenduduk adalah kejahatan perang laporan.

Hamas mengatakan serangan terhadap Israel berasal dari “hak yang sah untuk menentang pendudukan” dan tidak akan berkomentar lebih lanjut atas tuduhan tersebut.

Gunung Kuil

Pertempuran Gaza pecah pada 10 Mei. Orang-orang Palestina memprotes bahwa untuk berurusan dengan Polisi pendudukan di Temple Mount. dalam demonstrasi Mereka menembaki Hamas Roket menuju Yerusalem dari Gaza. Israel membalas dengan serangan udara. Pertempuran 11 hari meletus di mana Hamas menembakkan lebih dari 4.000 roket dan mortir ke Israel.

Israel menembak lebih dari seribu sasaran di Gaza. Menurut Kementerian Kesehatan Gaza, ini merenggut nyawa 254 penduduk di daerah ini. Hamas menghitung 80 orang tewas di antara para pejuangnya, tetapi menurut Israel ada lebih banyak lagi. Setelah mediasi Mesir, Hamas dan Israel sepakat pada 20 Mei gencatan senjata cocok.

kejahatan perang israel

Human Rights Watch membawa Bulan lalu Sebuah laporan tentang tindakan pihak Israel. Ini menyatakan bahwa Israel juga bersalah atas kejahatan perang.

READ  Kerusakan akibat air di Jerman akan mencapai miliaran | di luar negeri

Menurut Human Rights Watch, baik Israel maupun Hamas menolak untuk menyelidiki kejahatan perang yang diduga dilakukan oleh rakyat mereka sendiri. Investigasi semacam itu telah berlangsung di Pengadilan Kriminal Internasional di Den Haag selama beberapa waktu, tetapi Israel tidak mengakui pengadilan ini.