BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Perawat Jerman ‘menyabotase’ vaksinasi: Hampir 9.000 orang terpaksa mendapatkan vaksin corona lagi di luar negeri

Seorang karyawan di pusat vaksinasi di Jerman utara mungkin telah memberi lebih banyak orang bukan suntikan korona tetapi garam dapur daripada enam kasus yang dia akui pada bulan April. Akibatnya, ribuan penduduk wilayah Friesland mungkin tidak terlindungi secara memadai dari virus Corna, pihak berwenang di Jeffer mengumumkan selama konferensi pers.




Secara total, 8,7 persen dari populasi sekitar 99.000 harus divaksinasi ulang. Ini setara dengan sekitar 9.000 orang. Ini terutama menyangkut orang-orang dari kelompok 2 yang berisiko: orang-orang di atas 70 tahun, orang-orang dengan sindrom Down, orang-orang dengan demensia dan pasien transplantasi.

Karyawan pusat vaksinasi, seorang perawat berlisensi, mengakui pada bulan April bahwa dia mengisi enam jarum suntik dengan garam, bukan vaksin BionTech. Selama kebingungan, botol berisi vaksin bisa jatuh ke lantai, yang katanya ingin dia tutupi dengan mengisi jarum suntik dengan sesuatu yang lain. Wanita itu dibebaskan setelah insiden itu menjadi publik. Sejak itu, jaksa penuntut umum dan polisi menyelidiki kemungkinan cedera tubuh.

Menurut kepala tim krisis Corona di Lower Saxony, penyelidikan menunjukkan bahwa wanita itu mungkin membuat pengakuan palsu pada saat itu. “Ada indikasi yang jelas bahwa tersangka menelan garam dalam skala besar sebagai lawan vaksinasi,” kata Menteri Luar Negeri Heiger Schulz. “Sangat jahat menyelinap ke pusat vaksinasi dengan tujuan melakukan sesuatu seperti ini dan kemudian menipu orang-orang yang berharap mendapatkan vaksin dan melindunginya dengan cara itu.”

pernyataan saksi

Kampanye vaksinasi baru, mungkin kampanye pasca-penusukan terbesar di negara bagian, adalah hasil dari pernyataan saksi, menurut polisi. Indikasi ini baru-baru ini memberikan indikasi bahwa wanita tersebut tidak hanya dengan sengaja memberikan garam dalam insiden 21 April.

READ  Laporan: Foto Trump dengan Alkitab bukan alasan untuk membawa pengunjuk rasa keluar dari taman

Perawat menegaskan itu adalah kecelakaan satu kali. Pengacaranya berkata, “Tidak ada hari lain ketika vaksin tidak diberikan dalam jumlah yang ditentukan oleh klien kami.” Mereka juga menolak adanya “motif politik” bagi perempuan.

kritikus

Kepala Polisi Wilhelmshaven Peter Beer mengkonfirmasi pada hari Selasa laporan dari Der Spiegel bahwa tersangka telah berbagi pesan di jejaring sosial sebelum 21 April mengkritik tindakan pemerintah Jerman terhadap Corona. Selain itu, wanita itu membagikan “informasi penting tentang Corona” melalui obrolan, menurut Beer. “Hanya itu yang kami temukan dalam penyelidikan sejauh ini,” wanita itu diam tentang temuan itu.