BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Hubble telah menemukan gugus bintang langit, sebuah “untaian mutiara” dalam tabrakan galaksi

Hubble telah menemukan gugus bintang langit, sebuah “untaian mutiara” dalam tabrakan galaksi

Artikel ini telah ditinjau menurut Sains Proses pengeditan
Dan Kebijakan.
Editor Fitur-fitur berikut disorot sambil memastikan kredibilitas konten:

Periksa fakta

Publikasi yang ditinjau oleh rekan sejawat

sumber terpercaya

Mengoreksi

Galaksi AM 1054-325 telah terdistorsi menjadi bentuk S dari spiral biasa yang menyerupai pancake karena tarikan gravitasi galaksi di dekatnya, seperti terlihat pada gambar yang diambil oleh Teleskop Luar Angkasa Hubble. Akibatnya, gugusan bintang yang baru lahir terbentuk di sepanjang ekor pasang surut yang membentang ribuan tahun cahaya, menyerupai untaian mutiara. Mereka terbentuk ketika gugusan gas runtuh karena gravitasi dan membentuk sekitar satu juta bintang baru di setiap gugus. Sumber gambar: NASA, ESA, STScI, Jayanne English (Universitas Manitoba)

× Menutup

Galaksi AM 1054-325 telah terdistorsi menjadi bentuk S dari spiral biasa yang menyerupai pancake karena tarikan gravitasi galaksi di dekatnya, seperti terlihat pada gambar yang diambil oleh Teleskop Luar Angkasa Hubble. Akibatnya, gugusan bintang yang baru lahir terbentuk di sepanjang ekor pasang surut yang membentang ribuan tahun cahaya, menyerupai untaian mutiara. Mereka terbentuk ketika gugusan gas runtuh karena gravitasi dan membentuk sekitar satu juta bintang baru di setiap gugus. Sumber gambar: NASA, ESA, STScI, Jayanne English (Universitas Manitoba)

Ketika peristiwa kosmik menakjubkan seperti tabrakan galaksi terjadi, hal itu memicu interaksi untuk membentuk bintang-bintang baru dan mungkin planet-planet baru yang tidak akan terbentuk jika tidak terjadi. Gaya gravitasi yang mendorong tabrakan antara galaksi-galaksi ini menciptakan tidal tail (ekor pasang surut) – wilayah bintang dan gas antarbintang yang panjang dan tipis.

Penglihatan Teleskop Luar Angkasa Hubble sangat tajam sehingga dapat melihat gugusan bintang baru lahir yang melayang di sepanjang pasang surut. Mereka terbentuk ketika gugusan gas runtuh karena gravitasi dan membentuk sekitar satu juta bintang baru di setiap gugus.

Secara khusus, Teleskop Luar Angkasa Hubble NASA berfokus pada 12 galaksi yang saling berinteraksi yang memiliki ekor pasang surut panjang seperti kecebong yang terdiri dari gas, debu, dan populasi bintang yang besar. Resolusi luar biasa dan sensitivitas ultraviolet Hubble telah mengungkap 425 gugus bintang baru di sepanjang ekor ini, yang terlihat seperti rangkaian lampu liburan.

Setiap cluster berisi hingga satu juta bintang biru yang baru lahir.

Populasi di kelompok pasang surut telah diketahui selama beberapa dekade. Ketika galaksi berinteraksi, gaya pasang surut gravitasi menarik aliran gas dan debu yang panjang. Dua contoh umum adalah antena dan tikus dengan tonjolannya yang panjang, sempit, dan mirip jari.

Dalam sebuah penelitian yang baru-baru ini diterbitkan di Pemberitahuan Bulanan Royal Astronomical Society Para astronom menggunakan kemampuan inframerah-dekat dari Teleskop Luar Angkasa Hubble milik NASA untuk mempelajari gugus ekor pasang surut dan menentukan usia dan massanya, serta sifat-sifat penggabungan galaksi.

Michael Rudrak dari Randolph-Macon College adalah penulis utama studi ini bersama rekan penulis termasuk ilmuwan ASU Sanchaita Borthakur dan Karen Knerman dari School of Earth and Space Exploration.

Sebuah tim astronom menggunakan kombinasi observasi baru dan data arsip untuk memperoleh usia dan massa gugus bintang pasang surut. Mereka menemukan bahwa cluster-cluster ini berusia sangat muda, hanya 10 juta tahun. Mereka tampaknya terbentuk dengan kecepatan yang sama sepanjang ekor yang membentang ribuan tahun cahaya.

“Pengamatan ini memberi tahu kita bagaimana bintang terbentuk dan apa yang mengatur proses tersebut. Pengetahuan ini penting untuk memahami bagaimana bintang terbentuk di galaksi kita,” kata Asisten Profesor Sanchaita Borthakur, astronom observasional yang berspesialisasi dalam astronomi ekstragalaksi di Earth College Arizona State University. dan eksplorasi ruang angkasa.

Ekornya tampak mengambil lengan spiral galaksi dan memanjangkannya ke luar angkasa. Bagian luar lengan ditarik seperti permen akibat tarik menarik gravitasi antara sepasang galaksi yang berinteraksi.

Sebelum penggabungan, galaksi kaya akan awan debu molekul hidrogen, yang mungkin masih lembam. Namun awan berkumpul dan bertabrakan satu sama lain selama pertemuan tersebut. Hal ini memampatkan hidrogen hingga memicu badai kelahiran bintang.

Nasib gugus bintang yang ditangguhkan ini masih belum pasti. Mereka mungkin tetap utuh secara gravitasi dan berevolusi menjadi gugus bintang berbentuk bola, seperti gugus bintang yang mengorbit di luar bidang Galaksi Bima Sakti kita. Atau mereka mungkin berpencar membentuk lingkaran cahaya bintang di sekitar galaksi induknya, atau dibuang menjadi bintang pengembara antargalaksi.

“Sangat menarik untuk menyajikan puncak dari pekerjaan lebih dari dua dekade pada gugus bintang secara pasang surut menggunakan data dari berbagai era Hubble yang dikombinasikan dengan data dari teleskop lain,” kata Asisten Profesor Karen Knirman. “Saya mulai mengerjakan proyek ini ketika saya masih menjadi sarjana di Penn State pada tahun 1999, dan beberapa data serta hasil yang sama digunakan di sini. Kami memperoleh data tambahan dari program Hubble di mana saya menjadi (penyelidik utama) ketika saya datang. ke ASU pada tahun 2007.” “.

Pembentukan bintang untaian mutiara mungkin lebih umum terjadi di alam semesta awal ketika galaksi-galaksi sering bertabrakan satu sama lain. Galaksi-galaksi terdekat yang diamati oleh Hubble merupakan indikator dari apa yang terjadi di masa lalu, dan dengan demikian memungkinkan kita untuk melihat ke masa lalu.

“Sungguh mengejutkan melihat begitu banyak benda kecil di bagian ekor,” kata Rudrak. “Ini memberi tahu kita banyak hal tentang efisiensi pembentukan massa.” “Dengan menggunakan ekor pasang surut, Anda akan membangun bintang-bintang generasi baru yang mungkin tidak ada sebelumnya.”

informasi lebih lanjut:
Michael Rudrak dkk., Gugus bintang di puing-puing pasang surut, Pemberitahuan Bulanan Royal Astronomical Society (2023). doi: 10.1093/manras/stad2886 , academy.oup.com/mnras/article/526/2/2341/7286662

Informasi majalah:
Pemberitahuan Bulanan Royal Astronomical Society


READ  Tidak ada obatnya, tidak ada obatnya: Pasien menunggu jawaban tentang penyakit melemahkan yang terkait dengan Covid yang berkepanjangan