BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Huib van Mook terjebak antara Belanda dan Indonesia

Sebagai penguasa tertinggi di Indonesia, ia telah kehilangan kepercayaan politisi Belanda. Kemudian dia berpikir bahwa putranya melupakan ayahnya. Bagian kedua dari seri yang berkisah tentang anak-anak para pahlawan Perang Kemerdekaan Indonesia yang dimulai 75 tahun yang lalu.

Dia adalah penguasa kolonial yang merusak barang-barang di Belanda dengan berbicara pada tahun 1945 dengan pemimpin Republik Indonesia Merdeka yang baru diproklamasikan, Sukarno: untuk Belanda orang yang bekerja sama dengan penjajah Jepang selama tahun-tahun perang. Pembicaraan itu akan membuat Letnan Gubernur Jenderal Heep van Mock kehilangan pekerjaannya jika Ratu Wilhelmina tidak menolak untuk memecatnya.

Musim semi berikutnya, Van Mok menyarankan untuk mengakui Republik Indonesia; Dia kemudian menjadi arsitek utama Perjanjian Linggadjati, di mana hubungan kekuasaan baru terstruktur secara berlebihan bagi banyak orang Belanda. Selanjutnya, Van Mock juga mendukung operasi produk (“langkah kebijakan” pertama), yang ditujukan untuk mengendalikan pejuang kemerdekaan dan melindungi kepentingan ekonomi Belanda.

Singkatnya, Huib van Mook tidak dapat dengan mudah dikategorikan dalam historiografi.

Dia akhirnya mengundurkan diri pada tahun 1948, setelah itu karir sosial yang panjang diikuti. Dia bekerja untuk Perserikatan Bangsa-Bangsa di New York ketika putranya Wouter lahir pada tahun 1954, seorang putra yang tidak memiliki nama belakang ibunya: Jane van der Star, pada awalnya menjadi sekretaris dan kemudian menjadi teman ayahnya. Van Mok selalu menikah dengan istri pertamanya. Ayahnya belum pernah mengenali Van der Star sebelumnya, dan ibunya tidak menginginkannya karena suatu alasan. “Ibu saya sudah berumur 40 tahun ketika melahirkan saya, perbedaan usia sekitar dua puluh tahun. Saat itu, tahun 1950-an, tidak banyak wanita yang memiliki anak setelah usia empat puluhan. Itu kecelakaan, harus dikatakan.”

Putra Hep Van Mook

Wouter van der Star (1954), putra Huib van Mook dan Gien van der Star, belajar bahasa Belanda di Groningen dan menjadi pembuat film, penjual buku, dan penerjemah sebagian besar karya filosofis.

Ayah yang mengenalnya di masa kecilnya berbeda dengan pria yang dibacanya nanti. “Dia benar-benar memanjakan saya, saya mendapatkan semua yang saya inginkan. Dia memastikan bahwa saya banyak membaca dan bahwa saya baik di sekolah. Dia sangat mementingkan hal itu, karena seperti itulah dia. Saya juga tertarik pada buku. , dan kemudian mengumpulkan buku. Dia membaca saya. Setiap malam, terutama buku anak-anak, tetapi juga buku-buku dewasa untuk anak-anak, seperti “Moby Dick”.

Suasana India kuno sangat menindas

Percakapan berlangsung di Hotel Des Indes di Den Haag, atas permintaan Van der Stars, karena ayahnya sangat suka datang ke sana. Di galeri potret para tamu terkenal di pendaratan yang indah, disebutkan bahwa Van Mok hilang. Bukankah mereka cukup menonjol? Setelah kedatangannya, Wouter mengatakan dia salah; Itu pasti hotel sebelumnya dengan nama yang sama di Jakarta.

Atas permintaan, ia membawa foto masa kecilnya dan beberapa foto keluarga orang tuanya. “Sayangnya, paman saya meletakkan semua buku bergambar yang berisi ayam persegi ini, demikian ayah saya menyebutnya, yang terbuat dari kotak Kodak. Ini satu-satunya gambar masa kecil yang masih saya miliki.” Kami melihat Van Mok sebagai seorang pelajar berkumis dan berkacamata terjepit, Van Mok dan istrinya di Rokin, tali di halaman belakang rumah di Amerika, foto keluarga di Prancis dan foto liburan dengan mobil baru di Vaucluse.

Setelah Van Mock pensiun, ketika Wouter berusia lima tahun, keluarganya pindah ke L’Isle-sur-la-Sorgue di Prancis selatan. “Ayahku tidak ingin tinggal di Amerika dan menginginkan tempat dengan iklim yang bagus dan minuman yang enak.” Dia tertawa: “Saya juga minum segelas anggur setiap hari.” Van Mock adalah seorang perokok yang keras kepala, kata Van der Star, meskipun dia mengalami emfisema. Setelah kematiannya pada tahun 1965, Gene Wouter pindah ke Oythorne, dan ketika ibunya meninggal dua tahun kemudian, Wouter yang berusia tiga belas tahun tinggal dengan saudara ibunya, pertama dengan satu saudara laki-laki, kemudian dengan yang lain. “Saya baru mulai mempelajari siapa ayah saya setelah wali kedua dan terakhir benar-benar menendang saya keluar dari pintu. Saya harus lupa bahwa ayah saya pernah ada. Itulah nada yang memerintah di rumah-rumah itu: suasana yang sangat represif, suasana suasana India kuno. ”

Dalam cerita tentang ayahnya, van der Star muda mencari cara untuk menjadi pemberontak. “Jadi saya bisa mengatakan sesuatu seperti ‘kolonial tua yang kotor’, misalnya. Saya benar-benar tersisih. Masalahnya adalah saya menemukan suasana di sekitar segala sesuatu yang berhubungan dengan Hindia Belanda sangat konservatif.”

“Aku juga tidak suka Sukarno, tapi aku akan bicara dengannya.”

Van Mok lahir di Jawa, tetapi belajar di Belanda. Kemudian dia kembali ke Indonesia. Di sana dia telah memiliki karir administrasi lebih dari dua puluh tahun di belakangnya, ketika dia menjadi Menteri pemerintahan di pengasingan Belanda di London pada tahun 1941. Selama invasi Jepang ke Jawa, pada awal Maret 1942, dia beremigrasi ke Australia dan kemudian ke London.

“Ayah saya selalu dikucilkan sebagai pengkhianat dan pengecut,” kata Van der Star. Tetapi fakta bahwa dia adalah salah satu orang terakhir yang naik pesawat, boleh dikatakan, dari taman Istana Batavia, membuktikan sebaliknya. Dia tidak pergi sampai dia menerima perintah tertulis untuk pergi dari Gubernur Jenderal Tijda van Starkenburg Stachwer. Kalau tidak, dia akan tetap tinggal. Dan jika dia tetap tinggal, dia akan dieksekusi oleh Jepang. ”

jadwal

17 Agustus 1945 Sukarno dan Hatta memproklamasikan Republik Indonesia di bawah tekanan pemuda nasionalis. Mohamed Hatta menjadi Wakil Presiden.

Oktober 1945 – awal 1946 Periode persiaap, dengan meluasnya kekerasan oleh kelompok pejuang Indonesia melawan otoritas asing manapun. Ini mungkin termasuk lebih dari 35.000 kematian, termasuk banyak orang Belanda (India).

Maret 1946 Pejabat kolonial Hoep Van Mook mengusulkan untuk mengakui Republik Indonesia. Pasukan Belanda diizinkan untuk mengontrol posisi Inggris di Indonesia.

15 November 1946 Penandatanganan Perjanjian Linggadjati. Tujuannya adalah untuk membentuk Republik Indonesia Serikat yang bersama Belanda membentuk Belanda-Indonesia. Ini terlalu berlebihan bagi banyak orang Belanda.

25 Maret 1947 Dewan Perwakilan Rakyat Belanda meratifikasi Perjanjian Linggadjati, yang telah banyak diamandemen. Di Indonesia sekarang terjadi perang permanen.

Dari 21 Juli hingga 5 Agustus 1947 Operasi produk (aksi polisi pertama) di Jawa dan Sumatera oleh angkatan bersenjata Belanda.

19 Desember 1948 – 5 Januari 1949 Operation Crow (aksi polisi kedua). Dengan ini Panglima TNI Spur ingin mengakhiri Republik Indonesia di Soekarno. Reaksi internasional marah dan Dewan Keamanan PBB mengancam akan menjatuhkan sanksi internasional.

7 Mei 1949 Belanda dan Republik Indonesia telah menandatangani perjanjian (Perjanjian Van Ruijin-Rom). Ini sesuai dengan resolusi Dewan Keamanan.

23 Agustus – 2 November 1949 Konferensi meja bundar di Den Haag untuk penyelesaian akhir konflik.

27 Desember 1949 Transfer kedaulatan ke Amerika Serikat dari Indonesia. Sukarno akan mengubahnya menjadi negara bersatu dalam setahun.

Van Mook kembali ke Jakarta pada bulan Oktober 1945 sebagai otoritas Belanda tertinggi di Hindia Belanda. Di sana, 150.000 orang Belanda masih berada di kamp konsentrasi Jepang. Inggris harus mengatur evakuasi mereka dan siap mengirim pasukan tambahan untuk ini. Untuk itu, menurut penulis biografi Van Mok Tom van den Berg, mereka menetapkan syarat agar Belanda berunding dengan Soekarno. Van Mok tidak melihat jalan keluar lain selain melakukan apa yang diminta Inggris. Parlemen Belanda mengutuk hal ini dan meminta Ratu Wilhelmina untuk memecatnya. Dia tidak mau, pada saat yang tidak menguntungkan di tengah pertempuran. Van der Star: “Ayah saya adalah seorang pragmatis dalam hal ini. Dia berkata,” Saya juga tidak suka Sukarno yang itu, tetapi saya akan berbicara dengannya, jika tidak, tidak akan ada yang habis di lapangan. ” keberangkatan terakhirnya pada tahun 1948, ketika dia kehilangan begitu banyak kepercayaan dari para politisi.

‘Dia bukan orang Belanda, dia orang Indonesia’

“Saya pikir ayah saya mungkin meremehkan posisi dia ketika dia diangkat sebagai wakil gubernur jenderal setelah pendudukan Jepang,” kata Van der Star. Itu bukan politik. Dia tidak sabar dengan orang-orang yang menghabiskan waktu berjam-jam berbicara di DPR. Kemudian pikirkan: Kami akan melakukannya secara berbeda. Ya, Anda menghasilkan musuh dengan ini. Tapi jika ada satu orang dengan otoritas di Hindia Belanda yang mengerti bagaimana Indonesia beroperasi, itu dia. ”

“Saya akan menggambarkan ayah saya sebagai seseorang yang mungkin akan lebih dihargai di lain waktu, tetapi sayangnya diambil alih oleh sejarah pasca-Perang Dunia II. Dia terjebak, baik di Belanda dan Indonesia, sebenarnya di negara asalnya. Dia pernah bukan orang Belanda, dia orang Indonesia. Dan jika dia punya kesempatan untuk meluangkan waktunya dan tidak membuat semua jenis keputusan dengan cepat di bawah tekanan keadaan, dia mungkin masih berhasil. Atau setidaknya seseorang yang tidak ada dalam buku sejarah sebagai seorang lampiran sejarah kolonial. Dia memiliki potensi untuk mencapai banyak hal. ”

Dalam perjalanan pulang, tas Wouter dicuri di kereta menuju Amsterdam, yang juga berisi foto masa kecilnya.

Wawancara ini adalah bagian dari proyek Anak-anak perang. Untuk itu, Susan Lim telah memotret dan mewawancarai keturunan para pemain utama selama proses dekolonisasi, di pihak Indonesia dan Belanda. Proyek ini akan diterbitkan tahun depan dalam bentuk buku oleh penerbit WalburgPers. Terima kasih kepada Des Indes Hotel di Den Haag.

Baca juga:

Inilah agitator, pahlawan di negaranya
Bagian pertama dari seri Perang Kemerdekaan Indonesia: Putri Muhammad Hatta, Wakil Presiden Pertama Republik Indonesia dan Juara Nasional.

Bertanggung jawab atas warisan kakek
Gustika Youssef Hatta (1994) adalah cucu dari Muhammad Hatta. Dia belajar Studi Perang di London dan bekerja sebagai penasihat pemuda di United Nations Population Fund.

READ  Pilar Film Tipis Global dalam Pertumbuhan Pasar Kemasan Elektronik, Pangsa, Ukuran, Tren Industri, Analisis Strategis, Pendapatan Operasi, Rencana Masa Depan, Wilayah Utama hingga 2027