BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tempatkan diri Anda pada posisi rakyat, hanya dengan begitu kekejaman perang dapat dipahami

Apa yang akan dipikirkan Hela? Saya tidak terlalu sering bertanya pada diri saya sendiri pertanyaan ini, karena kemudian, sebagai penulis biografi Haas, Anda dapat melanjutkan, tetapi sekarang, setelah menonton film Timur, Mengganggu. Saya rasa dia menyukai film tentang “perilaku polisi” di Indonesia ini. Imajinasi berdasarkan materi sejarah, metode yang dia suka gunakan sendiri. Film yang seimbang yang menunjukkan betapa buruknya cita-cita dan keinginan naif untuk berbuat baik.

Atau proyeksi, ini adalah penilaian yang dapat diatribusikan? Saya pikir itu adalah film yang mengesankan, kecuali akhir yang mengerikan. Jim Taihuttu, cucu seorang prajurit Knil yang tewas dalam perang kolonial ini, menggambarkan kekerasan – terutama di pihak Belanda – dalam bentuk yang mengerikan, tanpa terpeleset di kartun tersebut. Karakternya memiliki perasaan campur aduk, seperti Johan dari Limburg ingin mengoreksi kesalahan ayahnya, anggota NSB. Petugas Westerling dengan darah dingin adalah pahlawan baginya, melindungi penduduk dari teror, sampai dia melihat orang Barat dengan cepat mengeksekusi para pemberontak.

Saya menikmati pemandangan tenang di film itu. Sawah yang dramatis, terasering yang diukir dengan elegan, dan puncak gunung yang dikelilingi kabut misterius, secara sarkastik meledak menjadi kekerasan berdarah dan membawa saya ke nostalgia Haas akan alam itu, yang saya sebut sebagai ‘belahan jiwaku’.

Dia disalahkan karena rindu rumah: Tidak adakah orang yang hidup di alam yang indah itu? Celaan yang bisa dimengerti. Tetapi ketika Haas tumbuh di sana sebagai seorang anak, dia tidak memiliki kontak dengan “penduduk asli”. Orangtuanya memilih untuk tidak melihatnya. Ini adalah salah satu alasan pada tahun 1947, pada usia tiga puluh tahun, Urug Dia menulis: Kerinduan setelah itu akan seorang kekasih Jawa. Saat itu, dia adalah penentang polisi, dengan sejumlah kecil intelektual, yang merupakan minoritas. Itu adalah perang yang arogan, kejam, dan sia-sia yang merenggut nyawa banyak pihak, meskipun lebih banyak kematian di antara orang Indonesia daripada di antara orang Belanda (India).

READ  Pangsa Pasar Media Hiburan, Ukuran Sektor, Dampak Global COVID-19 pada Pertumbuhan, Peluang dan Permintaan Masa Depan, Analisis Tren dan Outlook 2021-2027

di Urug Pemahaman Haas tentang pemuda nasionalis bergema, tetapi begitu pula kesadaran yang menyedihkan bahwa dia telah kehilangan tanah masa mudanya. Kritikus berikutnya, yang menuduhnya sebagai “penampilan kolonial” – dengan sendirinya tidak sepenuhnya tidak dapat dibenarkan – lupa betapa luar biasa dan berani cerita Haas pada saat itu. Haas kemudian menyadari bahwa dia mencintai negara yang sudah tidak ada lagi; Bahwa Belanda tidak berhak melakukannya.

Timur Bukan film Belanda pertama tentang aksi polisi. Sebelumnya ada Urug (1993) oleh Hans Helkema. Film ini melengkapi cerita di mana novel itu berakhir, dalam pertemuan dengan pejuang kemerdekaan Indonesia yang kemungkinan adalah Urug. Di Hylkema, perang pada dasarnya adalah latar belakang sebuah cerita tentang persahabatan. Bahkan kemudian, para veteran memprotes – sama seperti sekarang, secara tidak adil. Apa atau apa Urug Ini berbagi dengan Timur Pelakunya belum diidentifikasi, atau pasti pemerintah Belanda yang menolak membuat perjanjian. Bacalah apa yang ditulis David Van Rybroek tentang ini dalam bukunya yang indah RevolusiDi mana dia juga memberikan alasan kepada beberapa saksi.

Cerita orang, hanya yang membuat sejarah tetap hidup. Lebah Timur Kelompok pendidikan yang sangat baik disiapkan, dewereldvandeoost.nlOleh Jazzy Taihutu, saudara perempuan guru dan sutradara. Siswa diberi kesempatan untuk memvisualisasikan diri dalam kepribadian yang berbeda, untuk memahami motivasi dan emosi mereka. Mungkin film dan kurikulum ini, akhirnya, akan membantu kita berbicara secara terus terang dan dapat dimengerti tentang halaman-halaman hitam sejarah kita ini.