BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Hukuman mati untuk orang Tionghoa yang membakar mantan istrinya di media sosial | Luar negeri

Blogger Tibet berusia tiga puluh tahun Amocho – juga dikenal dengan nama samarannya Lamu – telah diikuti oleh puluhan ribu penggemar di jejaring sosial Douyin, TikTok versi China. Dia memposting foto dirinya berjalan di pegunungan, memasak, atau bernyanyi dengan pakaian tradisional Tibet. Saat berbicara kepada pengikutnya secara langsung di jejaring sosial pada September 2020, mantan suaminya menyiramnya dengan bensin sebelum membakarnya. Korban meninggal dua minggu kemudian di rumah sakit karena luka bakarnya.

kejam

Drama tersebut membangkitkan banyak emosi di China dan memicu perdebatan tentang kekerasan dalam rumah tangga – terutama tentang kurangnya hukuman untuk kekerasan di daerah pedesaan atau di antara etnis minoritas. Amocho telah berpisah dari suaminya yang kejam selama tiga bulan pada saat kecelakaan yang mengerikan itu. Sebuah pengadilan di Aba, di barat daya Provinsi Sichuan, menjatuhkan hukuman mati atas pembunuhan tingkat pertama. Pengadilan mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa kejahatannya “sangat kejam dan berdampak buruk pada masyarakat”.

Setelah kematian Amocho, jutaan orang di jejaring sosial menuntut keadilan. Rezim komunis di Tiongkok hanya mengkriminalisasi kekerasan dalam rumah tangga pada 2016. Baru-baru ini, Beijing mengubah undang-undang perceraian dan memperkenalkan masa tunggu satu bulan sebelum mengizinkan perceraian. Langkah itu dimaksudkan untuk memerangi perceraian impulsif, tetapi telah dikritik karena membiarkan korban terlalu lama dalam cengkeraman suami mereka yang kasar.

READ  China: Batang reaktor nuklir rusak dan tidak ada radioaktivitas yang bocor