BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Layanan Keamanan Norwegia: Serangan busur dan anak panah menyerupai terorisme | Luar negeri

Pria bersenjata itu adalah Espen Andersen Brathen, 37, dari ibu Denmark dan ayah Norwegia. Ketua kapel menyatakan bahwa dia telah masuk Islam dan telah mengunjungi masjid di Kongsberg beberapa kali.

“Dia datang ke sini dan menarik perhatian saya,” kata Osama Tolaili, menambahkan bahwa pria itu sedang memberikan pidato. “Mereka tidak koheren. Dia bilang dia telah diperintahkan dari atas untuk menyampaikan pesan ke seluruh dunia. Itu adalah cerita yang aneh. Sejujurnya kami tidak menganggapnya serius. Saya bilang Kongsberg bukan tempatnya. Setidaknya dia tidak datang untuk berdoa.”

argumen yang membingungkan

Dalam sebuah video yang dia posting ke YouTube pada tahun 2017, yang telah diambil secara offline, Andersen Bråthen melihat ke kamera dan mengatakan, antara lain, bahwa dia sekarang adalah seorang Muslim, dan bahwa dia menganggap dirinya seorang utusan. Dia memulai pidatonya yang membingungkan, dengan mengatakan, “Saya datang dengan sebuah peringatan.” “Apakah itu yang benar-benar Anda inginkan? Dan untuk semua orang yang ingin memperbaikinya, inilah saatnya.” Tampaknya itu adalah video yang bertujuan untuk membujuk lebih banyak orang untuk memeluk Islam.

Ada tanda-tanda untuk beberapa waktu bahwa pria itu adalah seorang ekstremis. Polisi sudah menghubungi pria itu tentang hal ini. Tidak ada laporan tentang perilakunya yang dicatat tahun ini, Kepala Polisi Ole Pridrup Severud mengatakan pada konferensi pers tentang drama tersebut. Andersen Bråthen mengancam ayahnya tahun lalu, yang berarti dia tidak diizinkan mengunjunginya selama enam bulan.

Kesehatan mental pria tersebut, yang telah mengakui tindakannya dan bekerja sama sepenuhnya dengan penyelidikan, akan dievaluasi oleh ahli psikiatri forensik.

Muslim radikal

Tingkat ancaman di negara Skandinavia tidak meningkat setelah serangan itu, karena pria itu tampaknya bertindak sendiri dan tidak menerima bantuan dari orang lain. Ancaman tetap moderat di Norwegia.

READ  Pria 21 Tahun Berlibur di Kabul Lelucon: 'Saya pikir hal terburuk yang bisa terjadi pada saya adalah keracunan makanan' | kendali Afganistan

Namun, dinas keamanan memperhitungkan bahwa Muslim radikal – serta ekstremis sayap kanan – akan mencoba melakukan serangan teroris di negara tersebut. Skenario yang paling mungkin, laporan badan tersebut, adalah serangan teroris oleh satu atau beberapa pelaku menggunakan senjata sederhana, menargetkan target dengan sedikit atau tanpa langkah-langkah keamanan.

Badan tersebut juga menulis bahwa serangan terhadap orang-orang secara acak di tempat umum adalah modus yang sering dilakukan di kalangan ekstremis Islam yang mempraktikkan terorisme di Barat.

Apa yang dilakukan tersangka teror di Eindhoven di garasi mereka? Wartawan Olof van Julen dan Sylvain Schönhoven membahas ini di podcast mereka “Delta Tango”: