BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Hyundai dan Kia memamerkan mobil barunya di GIIAS motor show di Indonesia

Hyundai dan Kia memamerkan mobil barunya di GIIAS motor show di Indonesia

GIIAS merupakan pameran mobil terbesar di Indonesia

Perusahaan Hyundai Motor dan Perusahaan Kia. Perusahaan ini akan ambil bagian dalam pameran otomotif terbesar di Indonesia minggu depan seiring dengan upaya perusahaan sejenisnya di Korea Selatan yang mengintensifkan serangan mereka untuk menghilangkan dominasi Jepang di Asia Tenggara – salah satu pasar dengan pertumbuhan tercepat di dunia.

Duo Korea ini akan mendirikan booth pameran terbesar di antara peserta di Gaikendo Indonesia International Auto Show (GIIAS) yang digelar di Kota Tangerang, Provinsi Banten selama 10 hari mulai Agustus. 10.

Lebih dari 200 produsen mobil, termasuk Toyota, Honda, BMW, Mercedes-Benz, Volkswagen dan Volvo, serta pembuat suku cadang mobil, dijadwalkan untuk berpartisipasi dalam pameran otomotif tersebut.

Hyundai dan Kia yang telah mengikuti GIIAS sejak 2021 akan memamerkan model terbaru dan kendaraan konsep barunya di sana.

Tahun lalu, Hyundai Motor meluncurkan Stargazer, kendaraan serba guna kecil (MPV) baru yang dirancang strategis untuk pasar Indonesia, di GIIAS.

Hyundai Stargazer diproduksi di Indonesia

Pada tahun 2021, produsen mobil asal Korea tersebut memamerkan Creta, crossover subkompak yang diproduksi di pabriknya di Indonesia, di acara tersebut.

Pada acara tahun ini, Hyundai diperkirakan akan meluncurkan Stargazer X, versi model berperforma tinggi, kata sumber industri.

Indonesia, negara terpadat keempat di dunia dengan populasi 270 juta jiwa, menyumbang lebih dari sepertiga penjualan mobil di pasar Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN).

Satu-satunya pameran mobil yang penting bagi HYUNDAI

GIIAS kemungkinan akan menjadi satu-satunya pameran otomotif internasional yang menarik perhatian kedua produsen mobil Korea tersebut pada tahun ini – menyoroti pentingnya strategis yang dimiliki Hyundai dan Kia di pasar Indonesia dan Asia Tenggara.

Hyundai Creta diproduksi di Indonesia

Setelah absen di Paris Motor Show Oktober lalu, duo Korea ini dikabarkan juga akan melewatkan pameran IAA Mobility Germany tahun ini dan Detroit Auto Show.

READ  Hiburan gratis Rotterdam pada hari boarding: ini tempat yang tepat untuk Anda

Dalam beberapa tahun terakhir, Hyundai telah memperkuat bisnisnya di Indonesia untuk menembus pasar Indonesia yang didominasi oleh produsen mobil Jepang seperti Toyota dan Honda, yang telah lama menjadi juara tak terbantahkan dengan sembilan dari setiap 10 mobil penumpang yang dijual di sana menggunakan nama mereka.

rencana Hyundai Untuk menantang para pesaingnya melalui kendaraan crossover listrik perintisnyaIONIQ 5, yang menarik minat pengemudi muda di wilayah tersebut.

Hyundai melancarkan serangan terhadap pesaingnya dengan dibukanya pabriknya di Indonesia tahun lalu.

Pada bulan Mei tahun lalu, perusahaan memulai produksi massal IONIQ 5 yang ikonik di gedung barunya. Pabrik di Deltamas Industrial Park Di Kabupaten Bekasi, sekitar 40 km sebelah timur Jakarta.

Hyundai mengatakan pada saat itu bahwa mereka akan menghabiskan $1,55 miliar untuk meningkatkan kapasitas produksi tahunannya menjadi 150,000 unit pada akhir tahun 2022, dan memperluas menjadi 250,000 kendaraan dalam jangka panjang.

(Grafik dari Sunny Park)

Memperluas kehadirannya di Indonesia

Penjualan mobil gabungan Hyundai dan Kia meningkat enam kali lipat hingga mencapai 19.072 unit pada semester pertama tahun ini, dibandingkan 2.990 unit pada dua tahun lalu. Duo ini menduduki peringkat keenam dengan pangsa pasar 3,7% pada akhir Juni, naik dari peringkat 13 dengan pangsa pasar 0,8% pada akhir Juni 2021.

Namun, Hyundai dan Kia masih harus mengejar ketertinggalan di Indonesia. Produsen mobil Jepang, termasuk Toyota, Daihatsu Motor, Mitsubishi Motors dan Honda, berada di depan dalam peringkat tersebut.

“Kami berencana meluncurkan dua mobil listrik baru di Indonesia tahun depan untuk menghadapi pesaing kami,” kata Lee Yong-taek, presiden bisnis Hyundai di Asia-Pasifik.

Indonesia juga memiliki sumber daya mineral yang melimpah seperti nikel dan kobalt yang merupakan bahan baku utama produksi baterai kendaraan listrik. Negara ini merupakan produsen nikel terbesar di dunia dan memiliki cadangan terbesar.

READ  Tidak ada demam jeruk di Belanda? Itu merajalela di Papua Barat

Hyundai Motor menggelar upacara pembukaan pabriknya di Indonesia tahun lalu

Untuk mengamankan pasokan sel baterai yang stabil, Hyundai telah bermitra dengan LG Energy Solution Ltd. untuk membangun pabrik baterai senilai $1,1 miliar Di Karawang, Indonesia.

Pabrik tersebut diharapkan selesai pada akhir tahun ini. Pabrik tersebut akan memulai produksi komersial pada paruh pertama tahun 2024 dengan kapasitas sel baterai tahunan sebesar 10 gigawatt-jam, yang cukup untuk lebih dari 150.000 mobil listrik.

Pemerintah Indonesia menawarkan insentif pajak yang besar kepada produsen mobil global untuk memperluas penetrasi kendaraan listrik di negara ini, dengan setidaknya satu dari lima mobil di jalanan akan menggunakan listrik pada tahun 2025.

Menulis ke Nan-Sae Bin dan Il-Gui Kim di [email protected]

Artikel ini diedit oleh In So Nam.