BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ikatan yang belum dibayar dan jalan sulit menuju Piala Dunia: inilah yang dilihat pengacara di Irak

Irak ingin pergi ke Piala Dunia dengan Dick Advocate pada tahun 2022. Asia berada di grup terakhir dan dapat lolos ke final pertama dalam 36 tahun berdasarkan de Klein General. Sepak bola dulu Menjelajahi keadaan negara saat ini dalam hal sepak bola.

Apa yang akan diketahui pengacara tentang pemilihan Irak?
Total nilai transfer dari seleksi baru Advocaat adalah sekitar sebelas juta euro. Sebagai perbandingan: Playmaker Fenord Arkun Cox, yang bekerja sebagai pelatih berpengalaman musim lalu, sudah memiliki dua belas juta euro. Tetapi tiga pemain dalam daftar pilihan terakhir tidak tinggal di Irak, dan ‘pemain bintang’ negara itu saat ini sedang dalam masalah.

Itu Ali Adnan (gambar di bawah), bek kiri berusia 27 tahun, yang sudah memiliki klub yang dibutuhkan untuk namanya. Kontraknya dengan Vancouver White Caps berakhir musim panas lalu, setelah sebelumnya bermain untuk Udinese, Atlanta, Rissobor dan Baghdad SC. Safa Hadi (Kirlya Sowetov Samara), Bashar Rezan (Qatar SC) dan Mohanath Ali (Al-Duhail) bukan satu-satunya pemain yang bermain di Irak, sehingga banyak pengalaman asing dalam pemilihan full back di lini serang ini.

Apa yang telah dicapai Irak di tahun-tahun sebelumnya?
Irak pertama dan satu-satunya yang terakhir dicapai adalah Piala Dunia 1986 di Meksiko. Pertandingan yang dimenangkan oleh Argentina memulai debutnya di platform tertinggi negara Teluk dan tidak terlalu berhasil. Dalam tim yang terdiri dari Belgia, negara tuan rumah dan Paraguay, mereka kalah tiga kali dan hanya mencetak satu gol. Ahmed Rati, yang mencetak gol melawan Setan Merah, adalah satu-satunya gol Irak di final.

Namun demikian, negara itu mampu merayakannya pada tahun 2007. Kejuaraan Sepak Bola Asia di Indonesia, Malaysia, Thailand dan Vietnam secara mengejutkan dimenangkan oleh pemain terbaik Younus Mahmoud (gambar di bawah), yang masih memegang status pahlawan di negara tersebut. Di final, Arab Saudi dikalahkan 1-0 oleh tim Mahmoud yang sama dan dalam empat pertandingan terakhir Irak menang secara mengejutkan melalui adu penalti dari Korea Selatan.

READ  Boeing 737 Max sedang bersiap-siap untuk uji terbang China pertama

Namun, dalam beberapa tahun terakhir, tempat ke-68 saat ini dalam peringkat dunia FIFA belum menjadi poin tinggi di panggung dunia. Kejuaraan Asia terakhir pada 2019 berakhir dengan kekalahan dari Qatar, yang telah memenangkan final final kedelapan, dan kualifikasi Piala Dunia untuk turnamen di Rusia berakhir dengan minus. Jepang, Arab Saudi, Australia dan Uni Emirat Arab berakhir di grup yang menentukan di Irak, dan tempat kelima itu tidak cukup.

Mengapa pendahulu pengacara itu pergi?
Streshko Katanik mengundurkan diri sebagai pelatih nasional Irak tiga minggu lalu. Orang Slovenia itu dikatakan tidak memiliki hubungan baik dengan Uni Irak dan belum dibayar selama enam bulan. Beberapa media lokal melaporkan bahwa Kadanik telah pergi ke FIFA untuk membahas masalah tersebut, tetapi akhirnya kementerian olahraga di Baghdad memutuskan untuk mengakhiri kontrak dengan pelatih asal Slovenia tersebut. Mereka belum merilis pernyataan apa pun tentang solusi keuangan dan hukum.

Kontrak Katanik berlangsung selama satu bulan lagi. Pada Agustus 2018, ia diberi janji tiga tahun, dan akan ditinjau setiap tahun untuk melihat apakah kedua belah pihak terus bekerja sama. Itu terjadi dua kali, tetapi tahun lalu pemain Slovenia itu menerima banyak kritik. Setelah kekalahan 1-0 dari Iran di kualifikasi Piala Dunia, terjadi kebakaran hebat karena permainan yang buruk dan kurangnya inisiatif dalam memilih orang Irak. Sepertinya itu salah satu alasan mengirim Katanik keluar.

Bagaimana Advocaat lolos ke Piala Dunia?
Itu berada di Grup A bersama Irak, Korea Selatan, Uni Emirat Arab, Suriah, dan Lebanon. VAE dilatih oleh Bert van Marwijk, sehingga kedua pelatih Belanda itu harus saling bertarung. Dua negara pertama lolos langsung ke Piala Dunia dan tempat ketiga dalam grup bermain dengan nomor tiga lainnya. Jika mereka memenangkan pertandingan itu, ada play-off kontinental melawan negara dari Amerika Utara, Amerika Selatan atau Oseania.

READ  Sistem baru ini mengungkapkan banyak informasi: lima temuan paling kontroversial

Pengacara memulai petualangannya pada 2 September. Irak kemudian memainkan pertandingan asing melawan Korea Selatan di Piala Dunia Seoul. Untuk menegakkan kelayakan langsung untuk Kejuaraan Dunia, Iran atau Korea harus di bawah nasihat setelah sepuluh pertandingan. Jika gagal, ada kemungkinan besar perang untuk tempat ketiga akan dilancarkan melawan Uni Emirat Arab. Suriah dan Lebanon harus dikalahkan di atas kertas.

Irak telah menyelesaikan pertandingan yang diperlukan untuk kualifikasi Piala Dunia. Di babak kedua Asian Series, mereka bermain dalam satu tim dengan Iran, Bahrain, Hong Kong dan Kamboja dan maju ke babak ketiga sebagai salah satu dari dua nomor teratas. Iran, salah satu lawan lagi di babak berikutnya, juga dikalahkan 2-1 di kandang. Laga jarak jauh 1-0 itu gagal, namun itu membuktikan bahwa Advokat memiliki peluang untuk melaju ke Piala Dunia.

Putar videonya

Lihat video sepakbola terbaik di sini

Lebih banyak video