BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ilmuwan AS mengubah laba-laba mati menjadi “robot”

“Setelah laba-laba mati, ia memiliki struktur yang sempurna untuk menangkap kecil secara alami,” salah satu ilmuwan, Daniel Preston, mengatakan dalam sebuah pernyataan. Siaran pers universitas. Bersama rekannya Faye Yap, ia memulai pengalamannya di tahun 2019.

sistem hidrolik

Tidak seperti manusia, misalnya, yang memiliki otot untuk menggerakkan anggota tubuhnya, laba-laba menggunakan semacam sistem hidrolik. Rongga di dekat kuncup menyusut dan memompa darah ke kaki, menyebabkan mereka bergerak. Jika tekanan tidak diterapkan, kaki berkontraksi.

Ini juga menjelaskan mengapa laba-laba mati selalu berbentuk bola dengan kaki terangkat. Ini adalah bagaimana para ilmuwan datang dengan ide mereka. “Kami melihat laba-laba mati di lorong dan kami berpikir, ‘Mengapa mereka selalu berbohong seperti itu,'” kata Preston.

Para ilmuwan meniru sistem hidrolik laba-laba mati dengan memasukkan jarum kecil di bawah kulit ke dalam ruang dekat kepala, kemudian memompa semburan kecil udara ke dalamnya. Akibatnya, laba-laba yang mati tampak meregangkan kakinya.

pencengkeram

Para peneliti menggunakan “robot laba-laba” untuk mengambil benda-benda kecil, seperti cengkeraman yang kita ketahui dari pameran. Laba-laba mati telah ditemukan mampu mengangkat 130 persen dari berat tubuhnya. Para ilmuwan telah menemukan bahwa persendian kaki aus setelah sekitar seribu peregangan.

Video ini menunjukkan cara kerja ilmuwan:

Publikasikan penelitian dalam jurnal ilmiah ilmu pengetahuan tingkat lanjut. Laboratorium universitas di Houston, Texas, dikenal karena bereksperimen dengan bahan-bahan yang tidak biasa dalam robotika.

Para peneliti belum sepenuhnya yakin untuk apa teknologi itu mungkin digunakan. “Ada banyak pilihan yang bisa kita pertimbangkan,” kata Preston. “Ini dapat membantu memindahkan benda-benda kecil, atau bahkan mungkin merakit mikroelektronika.”

Tidak ada laba-laba zombie

Yap: “Ini bisa digunakan untuk menangkap serangga lain yang lebih kecil, karena laba-laba sudah berkamuflase sendiri.” Keuntungan lain: “Dengan cara ini kita tidak meninggalkan kotoran, karena laba-laba adalah zat alami.”

READ  Jaksa Agung Ukraina melihat pola deportasi warga ke Rusia

Para peneliti menyadari bahwa orang berpikir proyek mereka terdengar agak mengerikan, tetapi mereka menekankan bahwa ini bukan tentang resusitasi, atau lebih buruk lagi, zombie arakhnida. “Ini semua bahan mati,” jelas Preston. “Ini bisa sangat membantu,” katanya. Langkah penelitian selanjutnya: untuk mengetahui bagaimana laba-laba mati dapat menggerakkan kakinya secara terpisah satu sama lain.