BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Imigran ‘terlupakan’ dari bekas Nugini Belanda

Imigran ‘terlupakan’ dari bekas Nugini Belanda

Untuk gereja yang mereka bangun di Hollandia. Foto: Foto sendiri

Mereka datang ke Belanda 60 tahun yang lalu dan menetap di New Guinea. Bukan di kapal, tapi di pesawat. Bukan dari Jawa, tapi dari Piaget. Untuk memperingati dan memperingati kunjungan ke Belanda ini, sekelompok wanita generasi ketiga dari keluarga yang datang ke Hookwin berinisiatif untuk mengadakan pesta. Mereka berharap agar hari jadi tidak luput dari perhatian dan keluarga Nugini yang datang ke Hookwine akan diizinkan untuk bersatu kembali sehingga generasi (keluarga) berikutnya dapat menerima sepotong sejarah.

Hari ini fokusnya adalah pada komunitas Togo. Setelah Malaka ditaklukkan pada tahun 1641, Togo didirikan sebagai Kampung Kristen Pribumi pada tahun 1661, ketika budak-budak yang telah memeluk agama Kristen dan keturunan Portugis pindah ke Togo. Desa ini terletak 24 km sebelah timur Jakarta di distrik Becca. Itu terletak di rawa, yang berarti orang hidup dalam kesendirian hampir sepanjang tahun. Desa ini memiliki gereja terdaftar, kuburan dan sekolah dasar. Ini telah mengembangkan budayanya sendiri. Mandi Mandi adalah acara rakyat yang menarik banyak wisatawan ke Toku setiap tahun. Toegoe juga merupakan tempat lahirnya genre musik Krontjong yang terkenal di dunia.

Periode 1950 – 1962

Keadaan politik, pola pikir Oranye, dan iman Kristen memaksa sebagian masyarakat untuk pergi pada tahun 1949. Mereka mendapat tempat tinggal dan keamanan dari tentara Belanda di desa Benjambo yang berbatasan dengan Jakarta. Rasa aman itu berumur pendek. Pada musim semi 1950, 26 keluarga berlayar dari Indonesia dengan Carton dan berlayar ke Hollandia, New Guinea. Di Hollandia, masyarakat mendirikan pemukiman sendiri dengan lebih banyak pohon dan lereng curam di belakang kampus APO. Sebuah rumah dibangun untuk setiap keluarga. Kehidupan sosial dimulai kembali dan iman Kristen dibentuk kembali di gereja yang telah membangun komunitas. Tanah merah kecil yang subur membutuhkan banyak pembajakan sebelum pembangunan dan penanaman dapat dilakukan. Sangat harmonis, pipa air yang unik dan jalan diletakkan.

READ  Memperbaiki: Keluarga Vera Van Ligden

Periode 1962 – 1967

Kedaulatan kembali membahayakan masyarakat Togo di Hollandia. Semangat oranye dan harapan mendorong mereka kembali, dan mereka meninggalkan New Guinea. Mereka harus meninggalkan dua belas tahun kemakmuran. Dengan 3 pesawat dan 20 kg bagasi untuk orang dewasa, komunitas mengucapkan selamat tinggal kepada Hollande tercinta dalam waktu 24 jam pada tahun 1962, menuju ke Tanah Perjanjian Suriname melalui Belanda yang tidak dikenal.

Mereka disambut hangat di Belanda oleh pasangan Bartholomew di kamp Petersburg di Westerborg. Westerburg adalah perhentian. Pada tahun 1963, mereka meninggalkan musim dingin yang keras dan pindah ke Suriname. Kehidupan di taman Slootwijk dimulai lagi. Rumah-rumah dibangun dan orang-orang bekerja di perkebunan jeruk dengan upah yang kecil. Akibat kemunduran tersebut, masyarakat akhirnya kecewa karena Suriname tidak mewujudkan apa yang mereka harapkan. Atas permintaan mereka, pemerintah Belanda menarik mereka. Pada tahun 1966 mereka menjadi orang Belanda. Ibadah Syukur pada bulan Agustus 1967, ‘Bengudjaban Sukur’, menandai berakhirnya hubungan dekat, mengetahui bahwa mereka akan tersebar di Belanda.

Dari tahun 1967 hingga sekarang

Di Belanda, tokenies diperoleh dari tempat-tempat seperti Abeldorne, Deventer, Jevonor, Enshet, Jutfen, Hookwein, Amsterdam dan Kroningen. Kelompok terbesar di Hookwine menerima rumah. Setelah hubungan antara Belanda dan Indonesia dipulihkan, Tugoine dapat berhubungan kembali dengan keluarga yang telah meninggalkan Indonesia.

Tiket untuk Jubilee Party, yang berlangsung pada 2 Juli, akan mulai dijual pada 5 Maret. Tiket tersedia di Van Ectenstrad 33, Mortgage Center di Hooghly.