BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Impor LPG Indonesia akan turun tajam pada tahun 2025

Impor gas minyak cair (LPG) Indonesia diperkirakan akan turun enam kali lipat dari level saat ini pada tahun 2025 karena negara tersebut berupaya untuk meningkatkan upaya gasifikasi batubaranya, kata seorang pejabat senior Kementerian Energi pada hari Selasa.

Impor LPG negara itu akan turun dari 6,1 juta ton pada 2020 menjadi hanya satu juta ton pada 2025, direktur batu bara kementerian Sujatmiko mengatakan pada konferensi virtual.

Pada tahun 2030, Indonesia diharapkan berhenti mengimpor LPG sama sekali.

“Permintaan elpiji kita selalu meningkat dan 75 persen hingga 78 persen konsumsi elpiji di dalam negeri dipenuhi dari impor,” kata Sujatmiko, yang akrab disapa.

Eksportir batubara panas dunia telah lama berjanji untuk mengurangi impor LPG dan menciptakan lapangan kerja di industri hilir batubara sekaligus meningkatkan pemanfaatan aset batubara dalam negeri.

Di bawah peraturan presiden baru bulan lalu, aerasi batubara berada dalam daftar investasi “prioritas”, menawarkan keuntungan seperti keringanan pajak atau pengurangan pajak.

Indonesia diharapkan memproduksi 4,56 juta ton dimetil eter (DME), alternatif LPG yang berasal dari batubara, pada tahun 2025, kata Sujatmiko. Ini akan meningkat menjadi 6,89 juta ton pada tahun 2030.

Namun, pakar industri mengatakan tahun lalu bahwa pemerintah harus mencari cara lain untuk mengurangi konsumsi LPG jika produksi DME tidak disubsidi.

Terlepas dari royalti nol dan manfaat lain dari berinvestasi dalam proyek pengurangan batubara Indonesia, para ahli mengatakan investasi tersebut sulit didapat, mengingat keengganan bank global untuk membiayai batubara.

READ  Membantu lebih sedikit anak muda dengan bersepeda lebih dari 500 kilometer