BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kopi adalah pilar utama bagi Nestlé di masa depan – Analisis Nestlé

Kopi adalah pilar utama bagi Nestlé di masa depan – Analisis Nestlé



makesushi1 / Shutterstock.com


Analisis Bersarang



Hari ini pukul 17:10

Raksasa makanan Swiss Nestlé melihat kopi sebagai salah satu pilar masa depan perusahaan. Misalnya, minggu ini diumumkan bahwa merek kopi Swiss akan mengambil alih Kopi Terbaik Seattle dari Starbucks. Sebelumnya dilaporkan bahwa Nestlé ingin berinvestasi lebih dari 1 miliar dalam rantai kopi berkelanjutan.

Itu tidak mengherankan, karena angka kuartal ketiga menunjukkan penjualan kopi meningkat di setiap wilayah. Misalnya, Coffee Mate dan Nescafe memperoleh pangsa pasar di segmen kopi instan dengan pertumbuhan hampir dua digit di wilayah Amerika Utara. Di Eropa, hal ini terjadi pada kelompok produk kopi yang tumbuh beberapa persen. Di sini juga, kopi instan Nescafé bertanggung jawab untuk pertumbuhan. Penjualan Starbucks Nespresso juga berjalan dengan baik.

Di Asia, Oseania dan Afrika, perusahaan telah memperoleh sebagian pangsa pasar di segmen kopi. Penjualan kopi di negara-negara ini naik dengan persentase satu digit karena permintaan yang baik untuk produk siap minum dari Nescafe dan Starbucks. Di Amerika Latin, penjualan kopi tumbuh dua digit, terutama didukung oleh peluncuran lanjutan kopi instan Nescafé, Nescafé dolce gusto, dan produk Starbucks. Di Cina, penjualan kopi tumbuh dengan persentase satu digit yang tinggi, sekali lagi didukung oleh kopi instan dan produk Starbucks.

Nespresso dan Nescafe
Angka-angka Nespresso dilaporkan secara terpisah oleh Nestlé. Industri melihat pertumbuhan organik sebesar 3,0%. Konsumsi lebih tinggi dari tingkat pra-pandemi. Sistem Vertuo terus bekerja dengan baik. Saluran eksternal juga pulih dengan baik.

Rencana Nescafe 2030 adalah rencana yang diyakini Nestlé untuk membunuh dua burung dengan satu batu. Di satu sisi, proyek tersebut harus membantu perusahaan mencapai tujuan keberlanjutannya, dan di sisi lain, proyek tersebut harus membuat budidaya kopi tahan terhadap masa depan. Untuk tujuan ini, perusahaan ingin bekerja dengan petani kopi dan membuat mereka beralih ke pertanian yang lebih berkelanjutan. Perusahaan juga ingin meningkatkan kondisi sosial ekonomi petani kopi.

READ  Upah reguler diperhitungkan dengan benar di dga Belgia

Mata pencaharian
Alasan pemindahan tersebut adalah kerentanan kopi terhadap perubahan iklim.Meningkatnya suhu akan mengurangi jumlah lahan yang cocok untuk budidaya kopi sebesar 50% pada tahun 2051, kata perusahaan itu. Selanjutnya, sekitar 125 juta orang bergantung pada kopi untuk mata pencaharian mereka, sementara 80% petani kopi dan keluarganya hidup di atau di bawah garis kemiskinan. Nestlé ingin mengambil tindakan untuk melindungi masa depan kopi dalam jangka panjang.

Itu solusinya Tetap Pertanian. Sistem produksi pertanian ini harus memastikan bahwa tanahnya sehat. Ini dapat membantu melawan dampak perubahan iklim dan meningkatkan hasil panen per hektar, membantu keluarga menghidupi diri mereka sendiri meskipun area budidaya kopi menyusut. Nescafe, yang berada di bawah payung proyek ini, akan memberikan pelatihan, dukungan teknis, dan tanaman yang lebih produktif kepada petani.

Nescafe akan bekerja dengan petani untuk menguji dan mengevaluasi berbagai cara pertanian berkelanjutan. Fokusnya adalah di Brasil, Vietnam, Meksiko, Kolombia, Pantai Gading, Indonesia, dan Honduras di mana 90% kopinya berasal dari perusahaan.

Hasil
Pada akhirnya, proyek ini akan mengarahkan Nescafé untuk memasok 100% kopinya secara bertanggung jawab. Pada tahun itu 20% dari kopi itu harus tumbuh secara berkelanjutan, dan 5 tahun kemudian pada tahun 2030 seharusnya menjadi 50%. Nestlé akan memberikan dukungan keuangan kepada petani di Meksiko, Pantai Gading dan Indonesia untuk mendorong transisi ke pertanian berkelanjutan. Contohnya termasuk dukungan pendapatan, asuransi terhadap cuaca buruk dan kemampuan untuk meminjam lebih banyak uang.

Rencana Nescafé 2030 tampaknya terutama untuk memastikan bahwa merek kopi paling populer Nestlé memenuhi permintaan dalam 10 tahun. Permintaan kopi terus meningkat dari tahun ke tahun. Untuk memenuhi permintaan ini, Nescafé membuka pabrik pengolahan kopi baru di Meksiko musim semi ini. Di sana, 670.000 kantong kopi per tahun akan diolah menjadi kopi instan Nescafé. Sebagian besar untuk Amerika. Pembangunan pabrik baru merupakan tanda bahwa Nescafé ingin mendiversifikasi produksi biji robusta, produsen terbesar Vietnam. Kopi untuk pabrik baru sebagian besar bersumber dari Brasil.

Apakah Anda memiliki tip, saran atau komentar tentang artikel ini? Beritahu kami
bisnis makanan.nl