BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Importir batubara Jerman melihat peningkatan yang kuat dari September – Wel.nl

BERLIN (Reuters) – Importir batu bara Jerman memperkirakan impor akan meningkat tajam mulai September karena pembangkit listrik mulai lebih banyak menggunakan batu bara daripada gas alam. Jerman mengurangi ketergantungannya pada gas Rusia karena perang di Ukraina dan telah mengatakan ingin lebih fokus pada batu bara.

Asosiasi perdagangan Jerman Verein der Kohlenimporteure (VDKi) mengatakan kepada Reuters bahwa mereka mengharapkan peningkatan yang signifikan dalam impor batu bara bulanan mulai September. Peningkatan 50 persen sudah terlihat pada September dibandingkan Mei yang mengimpor 2,35 juta ton, menurut kepala VDKi.

Jerman telah mengatakan akan sepenuhnya berhenti membeli batu bara Rusia pada Agustus. Akibatnya, mungkin harus mencari lebih banyak dari negara lain. Negara-negara yang dapat memasok batubara tambahan termasuk Australia, Afrika Selatan, Indonesia dan Kolombia, kata asosiasi industri tersebut.

Cuaca

VDKi mengatakan jumlah batu bara tambahan yang dibutuhkan tergantung pada kondisi cuaca. Semakin keras angin bertiup, semakin banyak energi yang dihasilkan oleh turbin angin dan di iklim yang lebih hangat, lebih banyak energi yang dihasilkan oleh tenaga surya.

Ada juga tantangan logistik saat mengimpor batu bara. Misalnya, tingkat air yang rendah di sungai dan masalah kapasitas di pelabuhan berarti lebih sedikit volume yang dapat diangkut oleh pelayaran darat. Batubara sekarang menyumbang seperempat dari pembangkit listrik Jerman.


READ  'Skimmer Belanda menjarah satu juta euro di Indonesia' | Lokal