BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Indonesia harus memimpin menuju perjanjian plastik global yang ambisius |  Opini |  Bisnis lingkungan

Indonesia harus memimpin menuju perjanjian plastik global yang ambisius | Opini | Bisnis lingkungan

Di Asia Tenggara kita menghadapi krisis plastik setiap hari. Plastik sekali pakai dan sekali pakai telah menjadi hal yang umum dan ada di mana-mana. Dapat dikatakan bahwa masyarakat ASEAN sudah terbiasa, bahkan mati rasa, terhadap banyaknya polusi plastik.

Di Indonesia, plastik telah selamanya mencemari kepulauan kita yang luas – mulai dari jalan-jalan di Jakarta hingga pantai-pantai di Bali, merusak lingkungan dan berdampak pada masyarakat dan kesehatan kita.

Produksi kemasan plastik, khususnya tas yang umum dibeli di Asia Tenggara, memperburuk krisis plastik dengan meningkatkan beban lingkungan di wilayah tersebut. Sudah waktunya bagi negara-negara seperti Indonesia untuk mengambil tindakan dan memimpin kita menuju perjanjian plastik global yang kuat dan ambisius yang kini sedang dibahas di antara negara-negara anggota PBB.

Putaran ketiga perundingan PBB Ini akan diadakan bulan ini di Nairobi, Kenya. Kita harus memanfaatkan kesempatan ini agar suara kita didengar oleh para pemimpin pemerintah yang menghadiri pertemuan tersebut. Sebagai warga Indonesia yang terkena dampak polusi plastik, saya ingin para pengambil kebijakan mengambil inisiatif dan mewakili masyarakat yang menghadapi dampak buruk dari penggunaan plastik sekali pakai.

Di Indonesia dan negara-negara Asia Tenggara lainnya, tas berlapis-lapis merupakan jantung dari krisis ini. Sachet adalah kemasan plastik fleksibel dalam versi satu lapis dan multi lapis, yang biasanya digunakan untuk menjual produk seperti pembersih rumah tangga dan sampo dalam ukuran porsi tersendiri. Mereka hanya digunakan selama beberapa detik, namun mempunyai dampak seumur hidup terhadap lingkungan kita.

Kemasan dan kantong plastik sekali pakai tidak boleh dianggap melingkar. Dalam audit merek dagang Indonesia yang dilakukannya Bebas dari plastik Unilever, Nestlé, Coca-Cola, Indofood dan Procter & Gamble termasuk di antara pencemar terbesar selama lima tahun berturut-turut. Jika Unilever serius untuk menjadi bagian dari solusi terhadap krisis plastik yang ditimbulkannya, maka Unilever harus berkomitmen untuk melarang penggunaan kantong plastik pada tahun 2025. Hanya 9 persen plastik yang diproduksi secara global didaur ulangKami tahu ini bukanlah solusinya.

READ  Presiden Indonesia Teflon duduk jauh dari epidemi

Karena kurangnya tanggung jawab dan inisiatif merek-merek besar dalam pengemasan pasca-konsumen, “skema pemulihan plastik” sebagian besar bergantung pada bank sampah eksternal dan inisiatif kolektif dari entitas swasta dan perusahaan rintisan. Meskipun merek-merek besar ini mampu mendistribusikan produknya ke berbagai lokasi, mereka gagal mengambil kembali kemasannya dan pemilah sampah tidak dapat mendaur ulangnya karena tidak ada kelayakan ekonominya. Artinya, sebagian besar sampah plastik tetap tidak tersentuh di lingkungan selama beberapa dekade kecuali pemerintah menetapkan kebijakan yang mengikat secara hukum dan mendorong merek-merek besar untuk mengembangkan peta jalan untuk menghapuskan penggunaan kantong plastik secara bertahap.

Seiring berjalannya waktu, krisis plastik semakin memburuk karena banyak tempat pembuangan sampah di Indonesia yang mengalami kelebihan muatan Kebakaran. Masyarakat yang tinggal di garis depan menghirup asap beracun yang membahayakan kesehatan masyarakat. Kebakaran terjadi pada bulan Agustus di TPA Sarimukti, Bandung. Aliansi kami, Aliansi Zero Waste Indonesia, tersebut Lebih dari 50 warga Sepatat, Bandung Barat, mengeluh sakit tenggorokan, sesak napas, dan iritasi mata. Krisis polusi plastik mempercepat ketidakadilan sosial dalam masyarakat dan memicu krisis iklim, dan satu-satunya cara untuk menghentikannya adalah dengan menyetujui perjanjian plastik global yang kuat yang berakar pada pendekatan berbasis hak asasi manusia.

Greenpeace menyerukan diakhirinya polusi plastik Dengan mengurangi produksi setidaknya 75 persen pada tahun 2040 untuk menjaga pemanasan global di bawah 1,5 derajat Celcius. Faktanya adalah bahwa polusi plastik berkontribusi terhadap perubahan iklim sejak hal itu terjadi melalui proses ekstraksi, pengangkutan, dan penyulingan minyak. berdasarkan Laporan dari CIELPlastik bertanggung jawab atas emisi sekitar 108 juta metrik ton karbon dioksida Setara (CO2e) di seluruh dunia.

READ  Kebakaran dahsyat di kilang minyak di Indonesia: 20 luka-luka ...

Itu adalah orang Indonesia Turun ke jalan Mendorong akuntabilitas bagi produsen selama lima tahun terakhir. Kami menyerukan kepada pemerintah untuk mengambil tindakan untuk mengakhiri plastik sekali pakai dan melarang penggunaan tas pada tahun 2030. Kita memerlukan peraturan yang lebih ambisius dan kebijakan yang berani yang mendukung pengurangan plastik untuk disepakati dalam negosiasi perjanjian plastik global. Jika wastafel Anda meluap, sebaiknya matikan kerannya. Inilah sebabnya mengapa kita memerlukan pemerintah Indonesia untuk mengambil peran kepemimpinan tidak hanya di Asia Tenggara, namun juga di negara-negara berkembang lainnya.

TPerjanjian Plastik Global dapat menyelesaikan krisis plastik dan menyelamatkan kesehatan kita, komunitas kita, iklim kita, dan planet kita. Namun Anda harus kuat dan ambisius:

Kita bersama-sama Sebuah gerakan global yang tak terhentikan dari jutaan orang di seluruh dunia yang dapat mencapai perjanjian plastik global yang ambisius yang akan mematikan keran plastik dan pada akhirnya, Mengakhiri era plastik.

Ibar Akbar adalah Pemimpin Proyek Kampanye Plastik di Greenpeace Indonesia