BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Indonesia bisa menurunkan target penerbitan obligasi tahun depan dengan dana mulai 2023 -Hari ini pukul 13:39 |  Pemeriksa pasar

Indonesia bisa menurunkan target penerbitan obligasi tahun depan dengan dana mulai 2023 -Hari ini pukul 13:39 | Pemeriksa pasar

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengatakan pada hari Kamis bahwa Indonesia dapat menurunkan target penerbitan obligasi tahun depan jika memiliki uang tunai tahun ini, dengan asumsi negara tersebut terus menerima pendapatan pajak yang kuat hingga akhir tahun 2023.

Negara dengan ekonomi terbesar di Asia Tenggara ini telah menghapuskan defisit anggarannya setiap tahun sejak tahun 2020, ketika negara tersebut mengalami defisit sebesar 6,1% dari PDB – defisit terbesar dalam beberapa dekade – untuk mendanai responsnya terhadap pandemi ini.

Anggaran tahun depan, senilai $216 miliar, dirumuskan dengan defisit sebesar 2,29% PDB, sama dengan proyeksi defisit anggaran tahun ini dibandingkan dengan ukuran perekonomian Indonesia.

Namun, penjualan obligasi indikatif defisit pada tahun 2024 senilai 666,4 triliun rupee ($43,7 miliar) – tidak termasuk surat pengelolaan kas jangka pendek dan obligasi pembelian kembali – adalah sekitar 84% lebih besar dari target penerbitan tahun ini.

Pemerintah merevisi target penjualan obligasi ke bawah tahun ini, di tengah pengumpulan pajak yang lebih tinggi dari perkiraan dan penggunaan surplus uang tunai pada tahun 2022, sebuah keputusan yang diambil untuk mengantisipasi kenaikan suku bunga global.

Sri Mulyani dalam wawancara dengan Reuters mengatakan, strategi yang sama akan digunakan tahun depan, termasuk kemungkinan pengumpulan dana tahun ini untuk menurunkan target penjualan obligasi pada tahun 2024 melalui lelang mingguan dan menawarkan obligasi kepada masyarakat Indonesia sebagai stimulus.

Sri Mulyani mengatakan, “Yang paling penting dalam situasi saat ini, di mana biaya modal tinggi, adalah kita akan lebih berhati-hati. Hal ini kita tunjukkan dengan mengurangi defisit dan berhati-hati dalam pembiayaan.”

Dalam usulan anggaran tahun 2024, pemerintah memperkirakan imbal hasil rata-rata obligasi acuan bertenor 10 tahun adalah sebesar 6,7% pada tahun depan, turun dari perkiraan resmi rata-rata tahun ini sebesar 6,8%.

READ  Pada KTT G20, Indonesia menunjukkan kepercayaan dirinya yang semakin besar di kancah dunia

Imbal hasil obligasi pemerintah Rupee 10-tahun, yang naik di atas 7% pada awal tahun 2023, turun menjadi 6,18% pada bulan Juli, yang merupakan imbal hasil terendah sejak tahun 2021. Namun, sejak itu naik menjadi 6,742% minggu ini di tengah kenaikan obligasi pemerintah Amerika. hasil.

($1 = 15.240.000 rupee)