BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Indonesia cabut larangan ekspor minyak sawit – Wel.nl

JAKARTA (AP/Bloomberg) – Indonesia menangguhkan larangan ekspor minyak sawit yang diberlakukan pada akhir April lalu. Dengan ini, eksportir minyak nabati terbesar berharap untuk melakukan sesuatu tentang kelangkaan minyak ini di pasar global. Presiden Joko Widodo mengatakan dalam pertemuan online pada hari Kamis bahwa minyak sawit mentah dan produk minyak sawit olahan dapat diekspor kembali mulai 23 Mei.

Karena perang di Ukraina, minyak bunga matahari tidak bisa lagi diekspor dan terjadi kelangkaan, yang menyebabkan meningkatnya permintaan pengganti seperti minyak sawit. Indonesia kemudian membatasi ekspor minyak sawit untuk menjaga stok yang cukup untuk itu.

Minyak sawit digunakan dalam berbagai produk, mulai dari sabun dan makanan hingga bahan bakar. Larangan ekspor mengancam akan menaikkan biaya di banyak rantai pasokan karena perusahaan di seluruh dunia sudah menderita tingkat inflasi yang tinggi.

Indonesia telah berjuang sejak Desember untuk menahan lonjakan harga minyak sawit dan mempertahankan stok domestik. Pemerintah Indonesia telah mencoba berbagai langkah untuk tujuan ini, termasuk pembatasan harga, pembatasan ekspor dan subsidi untuk rumah tangga dan penjual minyak sawit.

Terlepas dari langkah-langkah tersebut, pemerintah Indonesia tidak dapat mempertahankan target harga 14.000 rupiah (dikonversikan sekitar 92 sen euro) per liter minyak sawit. Tingkat inflasi Indonesia mencapai level tertinggi dalam tiga tahun di bulan April.


READ  Tien toekomsttrends untuk pasar negara berkembang