BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Indonesia di ambang bencana karena variabel delta

Di Indonesia, infeksi virus corona tipe delta semakin tak terkendali. Menurut Palang Merah, negara Di ambang bencana. Hanya sedikit orang Indonesia yang terkena Corona sejauh ini; Sebagian besar penduduk tidak dilindungi. Reporter Annemarie Cass mengatakan rumah sakit dan kuburan di kota-kota besar di Jawa terisi dengan cepat.

Di kawasan Rorotan, Jakarta Timur, ekskavator terus bekerja. Dewan Ibu Kota buru-buru mengubah beberapa ladang menjadi kuburan. Hanya tiga orang yang boleh mengucapkan selamat tinggal pada saat yang sama saat jenazah Corona dikuburkan di tempat yang sunyi, tapi hanya sedikit orang yang peduli dengan itu, kata Cass di koran. Radio NOS 1 Berita. Kerabat mengikuti pendengaran dan terkadang dua atau tiga peti mati diturunkan sekaligus.

Pada hari Kamis, 504 kematian akibat virus corona tercatat di seluruh Indonesia, menurut angka resmi. Cass mengatakan jumlah sebenarnya mungkin lebih tinggi. Tingkat infeksi juga meningkat dengan cepat. “Corona tidak pernah pergi dari sini, tetapi jumlah yang kita lihat sekarang, sekitar 20.000 infeksi sehari, tidak terlalu tinggi selama gelombang pertama.”

Jumlahnya terus meningkat, terutama di pulau Jawa yang padat penduduk. Di Jakarta, tetapi juga di kota-kota seperti Yogyakarta, Bandung dan Solo, banyak rumah sakit yang penuh.

Ini ada hubungannya dengan varian Delta yang lebih menular, dan dengan banyaknya kunjungan keluarga selama Festival Gula di akhir Mei. Tetapi juga dengan politik Presiden Widodo, yang telah lama mengabaikan peringatan para ahli virologi. “Dia telah lama memprioritaskan ekonomi dan menunggu selama mungkin saat mengambil tindakan. Banyak orang di sini bergantung pada ekonomi informal dan karenanya tidak memiliki pendapatan jika mereka harus tinggal di rumah. Pemerintah tidak dapat membantu mereka semua,” kata rumah hijau.

READ  Presiden DNA dan Duta Besar Indonesia membahas kerja sama ekonomi - Suriname Herald