BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Indonesia dicabut haknya untuk menyelenggarakan Piala Dunia setelah menolak menjadi tuan rumah Israel

Indonesia dicabut haknya untuk menyelenggarakan Piala Dunia setelah menolak menjadi tuan rumah Israel

Bendera FIFA
gambar: Fotografi olahraga

Indonesia telah dicabut haknya menjadi tuan rumah Piala Dunia U-20 FIFA.

Keputusan pencoretan Indonesia sebagai tuan rumah ajang yang digelar 20 Mei hingga 11 Juni itu diambil setelah PSSI menyatakan membatalkan pengundian setelah gubernur pulau Bali yang mayoritas penduduknya beragama Hindu menolak menjamu tim Israel. .

“FIFA telah memutuskan, karena keadaan saat ini, untuk mengecualikan Indonesia dari menjadi tuan rumah Piala Dunia FIFA U-20 2023,” demikian pernyataan FIFA.

“Tuan rumah baru akan diumumkan secepatnya, dengan tanggal turnamen yang saat ini tidak berubah. Potensi sanksi terhadap PSSI juga mungkin akan ditentukan pada tahap selanjutnya.”

FIFA menambahkan, keputusan itu diambil setelah pertemuan antara Presiden FIFA Gianni Infantino dan Presiden FIFA Eric Thohir.

“Indonesia adalah anggota FIFA, jadi segala hal yang berkaitan dengan sepak bola internasional harus mematuhi aturan,” kata Tohir dalam keterangan di situs FIFA.

“Saya meminta seluruh penggemar sepak bola untuk tetap teguh atas keputusan sulit yang diambil FIFA. Ini saatnya membuktikan kepada FIFA bahwa mereka harus bekerja lebih keras untuk mentransformasi sepak bola, menuju sepak bola yang bersih dan berprestasi.”

Kehilangan hak menjadi tuan rumah akan menjadi kemunduran besar di Indonesia, di mana sepak bola mempunyai banyak penggemar, meskipun kurangnya kesuksesan internasional sejak lolos ke Piala Dunia 1938 atas nama Hindia Belanda.

Saat ditanya mengapa FIFA memutuskan untuk mengeluarkan Indonesia dari negara tuan rumah, Wakil Presiden FIFA dan mantan Menteri Olahraga Zainuddin Amali mengatakan kepada KompasTV; “FIFA memutuskan Indonesia tidak menaati kewajiban sebelumnya selama proses tender.”

Zinedine menambahkan bahwa dia berharap untuk menghindari sanksi tetapi takut akan larangan lain dari FIFA.

READ  Pertunjukan Piala Dunia FIFA | Indonesia ingin menjadi tuan rumah bersama edisi 2034 bersama Australia, Malaysia, dan Singapura

“Dikecualikan dari hak menjadi tuan rumah sungguh sulit bagi kami,” katanya.

Para pengunjuk rasa mengorganisir demonstrasi di ibu kota, Jakarta, bulan ini, mengibarkan bendera Indonesia dan Palestina dan menuntut agar Israel tidak diizinkan untuk berpartisipasi.

Penduduk Indonesia sebagian besar beragama Islam. Sebagian besar umat Islam di Indonesia menganut versi Islam yang moderat, namun terdapat peningkatan konservatisme agama dalam beberapa tahun terakhir yang telah merambah ke dunia politik.

Federasi Indonesia mengatakan minggu ini bahwa kehilangan hak menjadi tuan rumah akan merugikan peluang tim sepak bola Indonesia untuk berpartisipasi dalam turnamen FIFA lainnya, sementara kerugian ekonomi akan mencapai “triliunan rupiah”.

FIFA mengatakan pada hari Rabu bahwa mereka berkomitmen untuk membantu federasi setelah kejadian terinjak-injak mematikan tahun lalu yang menewaskan 135 penonton di sebuah stadion di Jawa Timur.

“Anggota tim FIFA akan terus hadir di Indonesia dalam beberapa bulan mendatang dan akan memberikan bantuan yang diperlukan kepada FIFA di bawah kepemimpinan Presiden Thohir,” kata FIFA dalam pernyataannya.

“Pertemuan baru antara Presiden FIFA dan Presiden PSSI akan segera dijadwalkan untuk pembahasan lebih lanjut.”

Sebagai tuan rumah, Indonesia otomatis lolos ke Piala Dunia U-20, namun belum pernah tampil di turnamen tersebut sejak 1979.

– Reuters