BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kumamoto Masters: Gregoria Maresca Tunjung membuat sejarah bagi Indonesia, dan Viktor Axelsen yang ‘lelah’ meraih gelar pertamanya sejak September

Kumamoto Masters: Gregoria Maresca Tunjung membuat sejarah bagi Indonesia, dan Viktor Axelsen yang ‘lelah’ meraih gelar pertamanya sejak September

Unggulan ketiga Chen, juara Olimpiade Tokyo, mengakhiri 31 pertandingan tak terkalahkan unggulan teratas Korea Selatan Ahn Se-young di semifinal.

Namun Tonjung mengatakan dia “mencoba yang terbaik untuk memenangkan setiap poin.”

“Kunci kemenangan hari ini adalah kesabaran saya,” kata pemain berusia 24 tahun yang menduduki peringkat 7 dunia itu.

“Qin Yufei juga melakukan beberapa kesalahan, dan ini membantu saya lebih percaya pada diri sendiri dan percaya bahwa saya bisa menghadapi apa pun yang Anda lemparkan kepada saya.”

Petenis nomor satu dunia Viktor Axelsen memenangkan gelar pertamanya sejak September pada hari Minggu di Jepang, tetapi mengatakan dia “tidak merasa baik” menjelang putaran terakhir musim ini.

Petenis Denmark yang dominan, yang akan merayakan dua tahun berturut-turut menduduki puncak peringkat dunia pada 1 Desember, mengalahkan petenis Tiongkok Shi Yuqi 22-20, 21-17 untuk merebut gelar putra.

Axelsen mengatakan dia bertekad untuk merayakan kesuksesan Tur pertamanya sejak China Open dan memikirkan China Masters yang akan datang untuk saat ini.

“Pergi ke China Masters, saya merasa tidak enak badan, saya sangat lelah, saya tidak ingin memikirkannya,” katanya kepada Federasi Bulu Tangkis Dunia.

“Saya mempunyai aturan bahwa ketika Anda memainkan final dan itu berakhir, Anda harus menikmatinya, jadi saya tidak memikirkan sama sekali tentang pekan depan.”

Axelsen mengatakan dia akan “menikmati sepotong ekstra” sushi setelah kemenangannya atas unggulan keempat Shi.

Petenis Denmark itu juga tampil di final pertamanya sejak China Open, dan mengatakan ia senang dengan penampilannya dalam pertandingan yang “dimainkan dengan level yang sangat tinggi”.

“Shea adalah lawan yang sangat tangguh dan saya pikir jika dia mampu memenangkan pertandingan pertama, segalanya bisa berjalan baik hari ini,” ujarnya.

READ  Rahasia di balik 16 medali emas Norwegia? Ski lintas alam, ski lintas alam, dan lebih banyak lagi ski lintas alam

“Saya sangat senang dengan konsistensi saya, terutama di akhir dua pertandingan.”

Duo Hong Kong Tang dan Zi mengakhiri penantian 4 tahun untuk meraih gelar bulu tangkis

Para pemain Tiongkok berkompetisi di ketiga final ganda.

Pasangan campuran, Cheng Siwei/Huang Yaqiong, mengalahkan pasangan ketiga, Feng Yanzhi/Huang Dongping, 25-23, 21-9.

Di ganda putri, unggulan ketiga Zhang Shuxian/Cheng Yu mengalahkan Liu Xingshu/Tan Ning 12-21, 21-12, 21-17.

Di ganda putra, He Jieting/Ren Xiangyu mengalahkan Liu Yuchen/Ou Xuanyi 21-14, 15-21, 21-15.