BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Indonesia ingin menjadi tuan rumah bersama Piala Dunia 2034 bersama Australia, Malaysia, dan Singapura

Indonesia ingin menjadi tuan rumah bersama Piala Dunia 2034 bersama Australia, Malaysia, dan Singapura

JAKARTA – Indonesia sedang berdiskusi dengan Australia mengenai kemungkinan pencalonan bersama menjadi tuan rumah Piala Dunia 2034 bersama Malaysia dan Singapura, kata Ketua Umum Persatuan Sepak Bola Indonesia, Rabu.

Federasi Sepak Bola Internasional (FIFA) meminta asosiasi anggota dari Asia dan Oseania minggu lalu untuk mendoakan hak atas edisi 2034.

“Kami sedang mendiskusikan (tawaran) dengan Australia,” Presiden FIFA Eric Thohir, seorang menteri pemerintah dan mantan pemilik Inter Milan, seperti dikutip Sydney Morning Herald.

“Saat saya mengunjungi Malaysia dan Singapura, kedua negara menyatakan minatnya untuk bergabung dengan Indonesia dan Australia.”

FIFA, Asosiasi Sepak Bola Malaysia dan Asosiasi Sepak Bola Singapura tidak menanggapi permintaan komentar Reuters, sementara The Straits Times menghubungi Kementerian Kebudayaan, Komunitas, dan Pemuda Singapura untuk memberikan komentar.

Ini bukan pertama kalinya ada pembicaraan tentang menjadi tuan rumah Piala Dunia 2034 di Asia Tenggara. Pada tahun 2019, 10 negara ASEAN, termasuk Indonesia, Singapura dan Malaysia, sepakat untuk membentuk kelompok kerja teknis, yang dipimpin oleh Thailand, untuk mempertimbangkan kelayakan tawaran bersama menjadi tuan rumah Piala Dunia 2034.

Thohir mengatakan pada hari Selasa bahwa ia mengangkat masalah ini dengan timpalannya dari Australia pada konferensi FIFA di Rwanda Maret lalu dan pembicaraan terus berlanjut sejak saat itu.

Ia menambahkan, kemungkinan tersebut juga ia sampaikan kepada Presiden Indonesia Joko Widodo yang menurutnya merespons positif.

Ketika diminta untuk mengomentari kemungkinan penawaran bersama, Football Australia menunjuk pada pernyataan minggu lalu yang mengatakan pihaknya “menjajaki kemungkinan penawaran untuk menjadi tuan rumah Piala Dunia Antarklub FIFA 2029 dan/atau Piala Dunia FIFA 2034”. Doa bersama dengan Indonesia tidak disebutkan pada pekan lalu.

READ  lihat | G20 Indonesia: Kolonialisme dalam Jaket Hijau

Namun pejabat Football Australia mengatakan pada Juni lalu bahwa mereka sedang menyelidiki kemungkinan mengajukan penawaran bersama dengan Indonesia.

Sepak bola Indonesia dilanda kontroversi selama setahun terakhir.

Penyerbuan stadion pada tahun 2022 menewaskan lebih dari 100 orang, dan Indonesia kehilangan hak menjadi tuan rumah Piala Dunia U-20 setelah terjadi protes di negara mayoritas Muslim atas partisipasi Israel.

Setelah pekan lalu mengumumkan bahwa Spanyol, Maroko, dan Portugal akan menjadi tuan rumah Piala Dunia 2030, sementara Uruguay, Paraguay, dan Argentina akan menjadi tuan rumah pertandingan pembuka, FIFA meminta Asia dan Oseania berdoa untuk tahun 2034.

Arab Saudi dengan cepat mengumumkan niatnya untuk mengajukan tawaran hak menjadi tuan rumah, dan FIFA menetapkan batas waktu 31 Oktober bagi pihak lain yang berkepentingan untuk mengumumkan niat mereka.

Dengan Qatar menjadi tuan rumah edisi 2022, Akmal Marhali, dari organisasi Save Our Soccer di Indonesia, mengatakan kepada The Herald bahwa mungkin terlalu dini bagi Piala Dunia untuk kembali digelar di Timur Tengah.

“Kami sangat kuat,” katanya. Saya pikir FIFA akan melihat kawasan Timur Tengah menjadi tuan rumah turnamen bersama Qatar tahun lalu. Jepang dan Korea juga pernah menjadi tuan rumah. Saya yakin FIFA akan mencoba negara lain.

“Kemungkinan menang kalau kita bergabung dengan Australia, Malaysia, dan Singapura juga lebih besar.”

Namun, Konfederasi Sepak Bola Asia memberikan dukungannya terhadap pencalonan Arab Saudi menjadi tuan rumah Piala Dunia 2034 tak lama setelah diumumkan pekan lalu.

“Seluruh keluarga sepak bola Asia akan bersatu mendukung inisiatif penting Arab Saudi,” kata Presiden AFC Sheikh Salman bin Ibrahim Al Khalifa dari Bahrain.

Federasi Sepak Bola Saudi mengatakan bahwa segera setelah mereka mengumumkan niatnya untuk mendoakan turnamen tersebut pada hari Rabu, “lebih dari 70 asosiasi anggota FIFA dari berbagai benua secara terbuka berjanji untuk mendukung Kerajaan.”

READ  Pada tahun 1967, tiket Ajax-Real Madrid juga sangat mahal

Pelonggaran peraturan FIFA mengenai jumlah kebutuhan penawar stadion saat ini untuk tahun 2034 juga merupakan keuntungan bagi tawaran Saudi, The Guardian melaporkan pada hari Senin.

Sementara itu, “sumber yang dekat dengan koridor kekuasaan” mengatakan kepada Daily Mail bahwa “Piala Dunia di Arab Saudi pada tahun 2034 tidak hanya tidak mungkin terjadi, namun pada dasarnya kesepakatan telah tercapai. uang untuk FIFA.”

Beberapa media lain juga melaporkan bahwa pencalonan Saudi adalah yang terdepan menjadi tuan rumah Piala Dunia 2034.

Amerika Serikat, Kanada, dan Meksiko akan menjadi tuan rumah Piala Dunia 2026 yang diikuti 48 tim. Reuters, AFP