BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Indonesia memimpin mimpi mobil listrik, tapi pembeli mobil tetap waspada

Indonesia memimpin mimpi mobil listrik, tapi pembeli mobil tetap waspada

Pemerintah Indonesia telah menggunakan Jakarta Motor Show untuk menggandakan rencananya untuk meningkatkan produksi dan penjualan kendaraan listrik di pasar mobil terbesar di Asia Tenggara, tetapi pembeli belum terjual.

Pengunjung pameran mobil di Tangerang di pinggiran Jakarta mengatakan, harga kendaraan listrik (EV) yang premium, pertanyaan tentang ketersediaan stasiun pengisian dan skeptisisme tentang merek baru menjadi alasan untuk berhati-hati untuk saat ini.

Dodi Hartono, peserta pameran otomotif yang berencana membeli mobil listrik pertamanya pada 2024, mengatakan ingin kesepakatan yang lebih baik.

“Kita perlu membuat masyarakat tertarik dengan kendaraan listrik terlebih dahulu, dimulai dengan harga yang seharusnya 60% lebih murah,” kata pria 54 tahun itu.

india memiliki rencana pertumbuhan kendaraan listrik yang ambisius karena berlomba dengan Thailand dan India untuk membangun industri kendaraan listrik sebagai alternatif dari China, produsen terbesar dunia. Namun, kendaraan listrik saat ini jumlahnya kurang dari 1% dari semua mobil di jalan raya Indonesia.

Pemerintah telah menurunkan pajak pertambahan nilai kendaraan listrik dari 11% menjadi 1%, menjadikan harga awal Hyundai Ioniq 5 termurah di Indonesia menjadi kurang dari $45.000 dari lebih dari $51.000.

Hartono mengatakan banderol harga antara $10.000 dan $13.000 akan lebih menarik.

Hanya ada dua kendaraan listrik yang mendekati kisaran harga ini, Air EV Lite dari Wuling dan E1 dari Seres Group, yang harganya sekitar $12.300. Mobil bensin termurah di Indonesia, Daihatsu Ayla, mulai dari kurang dari $9.000.

Seres Group China adalah mitra manufaktur kendaraan listrik dari perusahaan teknologi Huawei.

Sebagai perbandingan, salah satu mobil listrik terlaris di China, BYD Seagull, mulai dari $10.000, tetapi perusahaan lain – dan bahkan pembuat mobil China – telah berjuang untuk menyamai harga semacam itu di pasar ekspor.

READ  Seorang kepala sekolah telah dijatuhi hukuman mati karena memperkosa setidaknya 13 siswi di Indonesia dan membawa delapan anak

Harga ATTO 3 BYD, kendaraan listrik terlaris di Asia Tenggara pada kuartal pertama, mulai dari $31.000 di Thailand.

Hendra Pratama, 42, salah satu pelanggan yang sedang berbelanja mobil listrik di pameran otomotif itu mengatakan, harga premium di Indonesia perlu diturunkan untuk menarik konsumen kelas menengah ke bawah.

Dia berkata, “Itu tidak dalam jangkauan semua orang.”

Masalah kepercayaan

Toyota, dan anak perusahaannya Daihatsu dan Honda, menyumbang dua pertiga dari penjualan mobil di Indonesia, tetapi lambat dalam melakukan transisi ke kendaraan listrik.

Hendra Bodhi, 44, mengatakan harga bukan masalah baginya, tapi dia ingin lebih percaya pada merek yang ditawarkan.

“Kalau Toyota atau Honda bawa mobil full listrik ke pasar, kami akan tertarik,” katanya.

Toyota mengaku belum berencana membangun mobil listrik di Indonesia.

Kementerian Perindustrian Indonesia mengumumkan di pameran mobil, yang berakhir pada hari Minggu, bahwa akan memberikan waktu dua tahun lagi bagi para pembuat mobil untuk memenuhi syarat untuk mendapatkan insentif produksi.

Pengumuman ini diikuti dengan komitmen investasi dari merek Cina Neta EV dan Mitsubishi Motors Jepang.

Indonesia telah menetapkan target untuk memproduksi sekitar 600.000 kendaraan listrik pada tahun 2030. Ini akan menjadi lebih dari 100 kali jumlah penjualan di Indonesia pada semester pertama tahun 2023.

Menteri Perekonomian Indonesia mengatakan dia berharap Jakarta Motor Show akan menghasilkan lebih dari 26.000 kendaraan terjual, yang merupakan jumlah yang terjual pada pameran mobil tahun lalu.

Jumlah akhir mobil yang terjual – dan pangsa kendaraan listrik dalam hal ini – tidak diketahui setelah Senin. ($1 = Rs. 15.280.0000) (Laporan oleh Yohan Purnomo; Ditulis oleh Stefano Suleiman; Disunting oleh Kevin Krulicki dan Himani Sarkar)

READ  Indonesia berencana memungut pajak atas keuntungan Bitcoin dan cryptocurrency - BTC Direct