BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kekhawatiran akan keberlanjutan menyesalkan ledakan pusat data di Indonesia |  Opini |  Bisnis lingkungan

Kekhawatiran akan keberlanjutan menyesalkan ledakan pusat data di Indonesia | Opini | Bisnis lingkungan

Transformasi digital telah menjadi agenda utama sebagai pendorong utama pertumbuhan ekonomi pascapandemi di Indonesia.

Diperkirakan ada 215 juta Pengguna internet di Indonesia pada tahun 2023, peningkatan yang sangat besar dari 143 juta pengguna pada tahun 2017, dua tahun sebelum pembatasan pergerakan akibat pandemi Covid-19 menyebar ke seluruh nusantara, menyebabkan perubahan yang cepat dalam perilaku konsumen.

Seiring dengan meningkatnya jumlah pengguna Internet di negara ini, nilai ekonomi digital Indonesia juga meningkat. TPDB sektor digital Indonesia meningkat menjadi US$82 miliar pada tahun 2023, tiga kali lipat nilainya pada tahun 2018. Indonesia kini menyumbang 40 persen dari seluruh ekonomi digital di Asia Tenggara.berdasarkan laporan Oleh Google, Temasek, Bain & Perusahaan. itu Diperkirakan akan melebihi US$100 miliar pada tahun 2025.

Seiring dengan berkembangnya sektor digital di negara ini, permintaan akan pusat data pun meningkat secara signifikan. Pusat data memainkan peran penting dalam dunia digital karena menyediakan berbagai layanan, mulai dari hosting situs web hingga penyimpanan data serta manajemen dan keamanan data terpusat. Pada saat yang sama, perangkat ini mengkonsumsi banyak energi dan memerlukan sistem pendingin untuk menghindari panas berlebih, karena beroperasi 24/7.

Menteri Komunikasi dan Informatika Budi Ari Setiadi mengatakan potensi pertumbuhan pasar data center Indonesia diperkirakan mencapai hingga 47 miliar dolar AS. Saat ini, ada 94 operator pusat data komersial di Indonesia. Mereka menggunakan listrik dari perusahaan utilitas negara PLN untuk menyalakan fasilitas mereka, yang memiliki total kapasitas 727,1 megawatt.

Terdapat lebih banyak pusat data yang sedang dibangun karena perusahaan-perusahaan teknologi besar lokal dan global berupaya memposisikan diri mereka untuk pertumbuhan. Pemerintah juga mengungkapkan rencana pengoperasian pusat data nasional berkapasitas 40 MW pada tahun 2026 di empat provinsi, yakni Jawa Barat, Batam, Kalimantan Timur, dan Nusa Tenggara Timur.

READ  Vlodrop seperti roller coaster dan bekerja dengan baik di saat krisis

Saat ini Indonesia menduduki peringkat pertama Kedua di Asia Tenggara Untuk negara yang mempunyai jumlah terbanyak Pusat data, di belakang Singapura dan di depan Malaysia. Terlebih lagi, negara ini telah menempatkan dirinya pada jalur transformasi Pusat data regional terkemukaMenurut Menteri Badan Usaha Milik Negara Eric Thohir.

Konsumen energi

Banyaknya pusat data yang mendorong ekspansi digital di Indonesia telah menyebabkan lonjakan penggunaan energi. itu Badan Energi Internasional (IEA) Dilaporkan bahwa pusat data dan jaringan transportasi menyumbang 1 persen emisi gas rumah kaca terkait energi, atau setara dengan 330 metrik ton karbon dioksida pada tahun 2020.

Seperti banyak sektor lain di Indonesia, industri pusat data sangat bergantung pada batu bara sebagai sumber energi utamanya. PLN, pemasok listrik utama bagi operator pusat data, mengambil sumbernya 62 persen dari total kapasitas batubaranya tahun lalu.

Ketika permasalahan lingkungan hidup membayangi industri yang berkembang pesat ini, para pembuat kebijakan di Indonesia telah mengisyaratkan niatnya untuk mengendalikan penggunaan energi di sektor ini. Pada bulan Juni, pemerintah mengeluarkan Peraturan Pemerintah (PP) No. 33 Tahun 2023yang bertujuan untuk mendorong efisiensi energi dan konservasi energi di sektor bisnis.

Kebijakan tersebut akan mewajibkan pelaku industri yang mengkonsumsi 5,8 gigawatt-jam per tahun atau lebih, atau bangunan seluas 2 hektar atau lebih, untuk memberi tahu pemerintah tentang langkah-langkah yang mereka ambil untuk mengelola energi. daftar sebelumnya, Nomor PP 70 Tahun 2009hanya mewajibkan perusahaan yang menggunakan lebih dari 70 GWh per tahun untuk melaporkan tindakan pengelolaan energinya.

Meskipun belum ada data mengenai pusat data yang menggunakan hingga 5,8 GWh di Indonesia, fasilitas seluas lebih dari 2 hektar sedang dikembangkan dan direncanakan di beberapa daerah, termasuk Jawa Barat dan Batam.

READ  Kewirausahaan kuliner sedang meningkat: kue-kue Brussel dengan rum Kongo

Melalui pendekatan wortel dan tongkat, insentif akan diberikan kepada perusahaan yang berhasil menerapkan proses manajemen energi yang memadai, dan sanksi akan dikenakan kepada perusahaan yang tidak berhasil menerapkan proses manajemen energi yang memadai.

Namun, langkah-langkah regulasi di Indonesia untuk mengurangi dampak iklim pada sektor pusat data masih tertinggal dibandingkan dengan langkah-langkah regulasi di tingkat regional. Singapura, yang saat ini merupakan pusat pusat data di Asia Tenggara, kini lebih selektif dalam menerima pelamar industri yang ingin mendirikan fasilitas mereka di negara kota tersebut.

Pasca pencabutan moratorium pembangunan pusat data baru, pemerintah Singapura mengeluarkan keputusan baru Seperangkat standar Yang mengharuskan fasilitas data center memiliki efisiensi penggunaan daya (PUE) sebesar 1,3 atau kurang. PUE dihitung dengan membagi jumlah total energi yang masuk ke pusat data dengan energi yang digunakan untuk mengoperasikan peralatan IT di dalamnya. Rasio PUE yang ideal adalah 1,0, meskipun sebagian besar pusat data di Asia Pasifik memilikinya PUE atau lebih tinggi 2.0termasuk yang ada di Indonesia.

di Malaysia, Regulator komunikasi dan multimedia negara Mereka juga telah menetapkan kode spesifikasi teknis untuk pusat data ramah lingkungan dengan menetapkan pengukuran PUE minimum sebesar 1,9 dan merekomendasikan PUE sebesar 1,6 atau kurang. Pada tahun 2021, rata-rata PUE pusat data di Malaysia adalah 1.57.

Di Indonesia, para pelaku teknologi belum diwajibkan untuk mengukur atau melaporkan PUE pada pusat data mereka – sebuah celah yang harus ditutup jika kita ingin membuat kemajuan dalam membatasi pertumbuhan jejak karbon di sektor ini.

Seiring dengan meningkatnya permintaan akan daya komputasi yang lebih besar di Indonesia, konsumsi daya diperkirakan akan meningkat pesat. Sementara pemerintah bersiap melakukan peninjauan Nomor PP 71 Tahun 2019sebuah peraturan yang berkaitan dengan jaringan elektronik dan sistem informasi negara, juga harus mempertimbangkan permasalahan lingkungan hidup yang mendesak untuk mencapai ekosistem digital yang berkelanjutan.

READ  Distribusi hasil lelang dengan misi: 24.893 euro untuk amal

Pengawasan yang cermat terhadap konsumsi dan efisiensi energi harus menjadi prioritas bagi para pembuat kebijakan seiring dengan berkembangnya Indonesia sebagai kekuatan digital regional.

Ravi Addis Subarna adalah analis riset di KRA Group, sebuah perusahaan konsultan urusan masyarakat yang berbasis di Asia Tenggara.