BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Indonesia menandatangani kesepakatan dengan Angkatan Laut untuk kapal selam baru

Indonesia menandatangani kesepakatan dengan Angkatan Laut untuk kapal selam baru

Galangan kapal Indonesia PT PAL akan membangun dua kapal selam untuk TNI Angkatan Laut. Terpilih sebagai model Scorpne terbaru; Scorpene terbentuk. Hal ini menjadikan Indonesia pelanggan kelima kapal selam Scorpne, kapal selam yang awalnya dirancang oleh kelompok angkatan laut Perancis dan Navantia Spanyol. Untuk Kapal Selam Indonesia, Grup Angkatan Laut akan mentransfer seluruh teknologi dan pengetahuan ke PT PAL, yang akan mengambil alih produksi penuh.


Deskripsi Scorpene yang dikembangkan untuk Indonesia. (Gambar: Grup Angkatan Laut)

Kesepakatan pembelian enam kapal selam sudah ditandatangani antara pemerintah Prancis dan Indonesia pada Agustus 2021. Enam bulan kemudian, Grup TNI Angkatan Laut dan PT PAL menandatangani perjanjian nota kesepahaman Untuk survei dan pembangunan dua kapal selam. Perjanjian tersebut ditandatangani minggu ini.

Ion lithium
Kapal selam tersebut merupakan varian dari kapal selam diesel-listrik keluarga Scorpene. Lebih spesifiknya, Indonesia telah memilih Scorpene Evolve yang akan menggunakan penggerak diesel-listrik dan baterai lithium-ion. “Hal ini membuat kapal selam lebih cepat, lebih senyap dan secara signifikan mengurangi waktu pengisian baterai,” kata siaran pers kelompok Angkatan Laut.

Galangan kapal Perancis juga menawarkan beberapa spesifikasi untuk kapal selam tersebut. Panjangnya 72 meter dan bobot perpindahan 1.600 hingga 2.000 ton. Ini membuatnya sekitar sepuluh meter lebih panjang dari kapal selam Tipe 209 Daewoo kelas Nagabasa yang sudah beroperasi dengan Angkatan Laut Indonesia. Selain itu, kapal selam dapat mencapai kecepatan sekitar 20 knot di bawah air, dengan kedalaman penyelaman maksimum lebih dari 300 meter. Perahu-perahu tersebut memiliki waktu 12 hari di bawah air dan otonomi total 78 hari. Awak kapal berjumlah 31 orang dapat berlayar 240 hari dalam setahun.

READ  Pengusaha | Belanda Merah di Peta Corona Eropa: Jerman

Kapal-kapal tersebut cocok untuk operasi di laut dan perairan dangkal, dan dapat digunakan untuk peperangan anti-kapal selam, memerangi ancaman permukaan, operasi khusus dan pengumpulan intelijen. Untuk operasionalnya, Scorpne dilengkapi dengan sistem manajemen tempur SUBTICS dan enam tabung torpedo yang menembakkan 18 torpedo atau rudal yang dibawa kapal selam.

Konstruksi di Indonesia
“Naval Group bangga menjadi bagian dari babak baru aliansi strategis antara Perancis dan Indonesia,” kata CEO Naval Group Pierre-Ricc Pommelet dalam siaran persnya. Negara Asia tersebut sebelumnya telah memesan 42 jet tempur Dassault Rafale dan 55 howitzer Caesar dari Nexter.

Namun dalam hal ini bukan sekedar pembelian, kapal selam tersebut akan sepenuhnya dibangun di Indonesia, artinya informasi teknis mengenai kapal tersebut akan dialihkan ke PT PAL. Pekarangan ini terlibat dalam pembangunan beberapa kapal dan perahu TNI Angkatan Laut, seperti Alukoro (kapal selam terakhir dari tiga kapal selam kelas Nagabasa), dua kapal landing platform dock kelas Makassar, dan fregat kelas Martadinata milik Damen.

Pelanggan baru
Kelas Scorpne memenangkan klien lain. Enam belas kapal telah terjual kepada lima pelanggan: Chili adalah pelanggan pertama, dengan dua kapal, dan Malaysia segera menyusul dengan jumlah yang sama. Pada tahun 2005, India menjadi pelanggan ketiga; Negara ini membeli enam kapal selam dengan harga sekitar tiga miliar dolar AS. Brazil menjadi pelanggan keempat dan memesan empat kapal. Ini sedikit lebih panjang dan dibuat oleh Itagua Constructors Novais. Kapal ketiga baru-baru ini diluncurkan. Sebagai bagian dari pembelian, diputuskan untuk membangun kapal kelima berdasarkan Scorpene, yang bertenaga nuklir dan jauh lebih besar.

Angkatan Laut Belanda juga mengincar kapal selam diesel-listrik. Ini adalah perahu yang lebih besar dari keluarga Scarpne.

READ  Greek Freak dan Belgian Lions tidak bertindak melawan Yunani

Belum diketahui kapan TNI Angkatan Laut akan dapat mengoperasikan kapal baru tersebut, atau berapa biayanya.

Casper Pengarang: Kasper Goossens
Kasper telah menulis sebagai jurnalis lepas untuk Marineschappen.nl sejak November 2023. Dia sebelumnya bekerja untuk situs berita Belgia Business AM, dengan spesialisasi di bidang keamanan dan geopolitik. Setiap minggu Substack mengumpulkan peristiwa-peristiwa paling penting di sektor-sektor ini dalam buletin yang disebut 'Pertahanan Singkat'. Kasper belajar jurnalisme di Arteveldehojskool di Gent.


Didukung oleh komentar