BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Indonesia mengakui adanya “pelanggaran HAM berat” dalam sejarah belakangan ini

Indonesia mengakui adanya “pelanggaran HAM berat” dalam sejarah belakangan ini

Presiden Indonesia Joko Widodo mengatakan pada hari Rabu bahwa dia merasa “sangat menyesal”: “Dengan hati nurani yang bersih dan hati yang tulus,” dia mengakui bahwa kejahatan berdarah terjadi dalam sejarah negaranya baru-baru ini dan seharusnya tidak pernah terjadi.

Presiden Indonesia, yang dikenal sebagai Jokowi, menanggapi kesimpulan komisi investigasi, yang dimulai beberapa bulan lalu, dalam pidato yang disiarkan televisi, dalam upaya untuk memahami sejarah.

Ungkapan penyesalan itu mengejutkan, setidaknya karena banyak peristiwa berdarah yang lama disembunyikan selama pemerintahan otoriter Suharto yang panjang (1967-1998). Banyak insiden berdarah Widodo dikaitkan dengan tangannya yang berat. Juga, tidak ada yang pernah dihukum karena pelanggaran berat dan banyak orang yang sebagian bertanggung jawab masih memegang posisi berpengaruh, termasuk, misalnya, Menteri Pertahanan Widodo dan mantan calon presiden Prabowo Subianto.

Komisi mencatat dua belas contoh pelanggaran berat antara tahun 1960 dan 2000. Yang paling utama adalah penganiayaan dan pembunuhan massal pendukung PKI, pada tahun 1965 dan 1966 – halaman gelap dalam sejarah pasca-kolonial negara itu. Pada tahun-tahun ini, Panglima Angkatan Darat dan kemudian Presiden Suharto merebut kekuasaan, membalas kudeta yang gagal oleh komunis yang menewaskan enam jenderalnya. Sedikitnya setengah juta pendukung PKI kehilangan nyawa dalam aksi balas dendam berdarah ini, dan satu juta dari mereka dipenjarakan.

Reparasi tapi konsekuensinya?

Widodo mengakui lebih banyak pelanggaran HAM di negara ini: seperti eksekusi mati para penjahat di Jakarta pada awal 1980-an. penyiksaan pemberontak di Aceh tahun 1988 dan pembunuhan mahasiswa demonstran tahun 1998; sekitar 1.200 imigran Tionghoa tewas selama penggerebekan tahun 1998; dan serangan terhadap warga sipil di Papua pada awal abad ini. Widodo juga merujuk pada penculikan pengunjuk rasa anti-pemerintah pada tahun 1997 dan 1998, yang terjadi di bawah tanggung jawab Menteri Pertahanan Subianto.

Belum diumumkan bagaimana laporan ini akan ditindaklanjuti. Widodo menjanjikan rehabilitasi, tetapi tidak mengatakan bagaimana caranya. Inilah mengapa organisasi hak asasi manusia seperti Human Rights Watch dan Amnesty International bereaksi pada hari Rabu.

“Hanya pengakuan tanpa berusaha membawa mereka yang bertanggung jawab ke pengadilan hanyalah garam bagi luka para korban dan keluarganya,” kata Usman Hamid dari Amnesty International Indonesia. Dikatakan bahwa harus ada penelitian lanjutan, kuburan massal tahun 1965 harus dipetakan, dan perbaikan harus dimulai.

Kritikus juga mencatat bahwa daftar tersebut tidak lengkap. Misalnya, komisi mengabaikan pelanggaran yang dilakukan oleh pasukan pemerintah dan milisi selama pendudukan Timor Timur antara tahun 1975 dan 1999. “Kelalaian ini merupakan penghinaan bagi para korban,” kata Amnesti.

Baca juga:

Apakah Presiden Jokowi akan terpilih kembali di Indonesia? Ini didasarkan pada generasi milenial

Profil ganda calon presiden Joko Widodo dan lawannya Prabowo Subianto

READ  Piala Dunia Sepakbola sebagai latihan? Qatar sekarang juga menjadi kandidat untuk ... Olimpiade 2036