BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Indonesia mengintensifkan langkah-langkahnya untuk melindungi perekonomian dari kuatnya dolar

Indonesia mengintensifkan langkah-langkahnya untuk melindungi perekonomian dari kuatnya dolar

(Bloomberg) — Indonesia mengatakan kebijakan fiskal dan moneter selaras untuk melindungi perekonomian dari kenaikan dolar, menunjukkan pendekatan yang komprehensif, dengan bank sentral mengisyaratkan pihaknya melakukan intervensi lebih aktif untuk membantu rupiah.

Kebanyakan membaca dari Bloomberg

“Kami bekerja sangat erat dengan Gubernur Perry sehingga kami dapat menyesuaikan sikap secara keseluruhan untuk beradaptasi dengan tingkat tekanan baru ini,” kata Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati dalam wawancara dengan Bloomberg TV pada hari Kamis, mengacu pada kepala pembuat kebijakan di Bank Indonesia. . .

Ia mengatakan di sela-sela pertemuan Dana Moneter Internasional dan Kelompok Bank Dunia di Washington, D.C., bahwa Indonesia fokus untuk memastikan bahwa kebijakan fiskal dapat bertindak sebagai “peredam guncangan yang efektif dan kredibel.”

Bank sentral – yang tugas utamanya adalah memastikan stabilitas mata uang – juga akan terus mendukung rupee “melalui intervensi valuta asing dan tindakan lain yang diperlukan,” kata Gubernur Perry Warjiyo dalam sebuah pernyataan dari Washington, D.C. Beberapa jam kemudian, bank sentral mengatakan pihaknya melakukan intervensi “lebih berani” di pasar valuta asing.

Komentar tersebut muncul ketika berita mengenai serangan balasan Israel terhadap Iran mengguncang pasar, mendorong mata uang termasuk rupee ke posisi terendah dalam beberapa tahun terhadap dolar pada hari Jumat. Mata uang Indonesia termasuk yang paling terpukul di Asia pada bulan ini, melanjutkan penurunan lebih dari 2,5% pada bulan April ke level terendah dalam empat tahun.

Rupiah melemah melampaui level utama 16.000 terhadap dolar – untuk pertama kalinya sejak tahun 2020, sehingga mendorong Bank Indonesia untuk meningkatkan intervensi pasar untuk menahan penurunan tersebut. Hal ini juga meningkatkan tekanan pada bank sentral untuk menaikkan suku bunga lebih lanjut pada tanggal 24 April.

READ  1 Januari. Hari bersejarah: Ejaan baru muncul di Flanders

“Tanggapan yang meningkat dari seluruh pemerintah menunjukkan tingkat kekhawatiran yang menunjukkan adanya risiko kenaikan 50 basis poin (bp) yang lebih besar (menjadi 6,5%),” tulis ekonom Barclays Brian Tan dalam sebuah catatan pada hari Jumat.

Jika BI tetap di angka 6%, kemungkinan besar BI akan terlihat hawkish dan mengisyaratkan kemungkinan kenaikan suku bunga di masa depan, kata Barclays. Hanya enam dari 21 ekonom yang disurvei oleh Bloomberg sejauh ini memperkirakan bank sentral akan menaikkan suku bunga sebesar 25 basis poin pada hari Rabu, sementara sisanya memperkirakan akan tetap stabil.

Gubernur, yang mengejutkan pasar dengan mengetatkan kebijakan moneter pada bulan Oktober di tengah jatuhnya rupee, mengatakan awal pekan ini bahwa bank sentral selalu ada di pasar. Dalam pernyataannya pada hari Jumat, ia mengatakan bank investasi akan mengelola arus masuk asing dengan cara yang ramah pasar, menggarisbawahi pentingnya stabilitas nilai tukar untuk ketahanan negara.

Negara dengan ekonomi terbesar di Asia Tenggara ini pada hari Kamis meminta perusahaan-perusahaan milik negara untuk menahan diri dari melakukan pembelian dolar dalam jumlah besar untuk kebutuhan impor atau pembayaran utang untuk menghindari meningkatnya tekanan terhadap rupee. Eksportir sumber daya alam juga diingatkan untuk mematuhi aturan repatriasi pendapatan dolar untuk mendukung cadangan mata uang negara.

Meskipun dolar yang kuat dapat meningkatkan pendapatan dari ekspor, hal ini juga berisiko menambah tekanan inflasi melalui impor, kata Indrawati dalam wawancara di ibu kota.

Proyeksi keuangan

Keraguan terhadap kebijakan fiskal pemerintahan mendatang juga membuat nilai tukar rupiah berada di bawah tekanan, dimana investor asing menghindari pasar utang Indonesia karena kekhawatiran atas program makan siang gratis yang diberikan oleh Presiden terpilih Prabowo Subianto.

READ  Sungai menderita mode warna-warni, jadi warna cerah akan membantu

Tanpa adanya strategi pendanaan yang jelas, program ini dapat menempatkan beban utang Indonesia pada risiko dan mengancam peringkat negara yang layak untuk investasi (investment grade), seperti yang baru-baru ini dikonfirmasi oleh Fitch Ratings dan Moody's Ratings.

Indrawati, yang akan mengakhiri masa jabatannya sebagai menteri keuangan pada bulan Oktober, mengatakan defisit anggaran akan tetap di bawah 3% dan Indonesia dapat mempertahankan pertumbuhan ekonomi sebesar 5% tahun ini di tengah kondisi suku bunga yang tinggi lebih lama.

“Kebijakan fiskal yang adaptif terhadap berbagai permasalahan struktural, namun tetap menjaga prinsip kehati-hatian, akan menjadi sangat penting,” kata Indrawati.

–Dengan bantuan dari Claire Jiao dan Ben Sells.

(Menambahkan pernyataan Bank Indonesia dan komentar ekonomi).

Paling banyak dibaca dari Bloomberg Businessweek

©2024 Bloomberg L.P