BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Indonesia mulai membangun ibu kota baru yang kontroversial di tengah hutan

Indonesia mulai membangun ibu kota baru yang kontroversial di tengah hutan

Nusantara, sebagai ibu kota baru Indonesia disebut. Pekerjaan dimulai bulan ini di Kalimantan Timur, wilayah Indonesia di pulau Kalimantan. Itu harus menjadi skema kehormatan yang ikonik, sesuatu yang belum pernah ditampilkan dalam skala global.

Pusat administrasi pemerintahan Indonesia, termasuk Istana Kepresidenan, harus siap dalam dua tahun. Ini akan diresmikan pada 17 Agustus 2024 pada Hari Kemerdekaan. Video gedung baru untuk kepala negara Mega-kompleks yang menunjukkan kontur Garuda: burung nasional mitos, sebagian manusia dan sebagian elang. Sayapnya sekarang hampir memanjang untuk melindungi Istana Kepresidenan dengan taman, arkade, dan halaman rumputnya yang luas.

Harapan terpancar dari rencana Nusantara, apalagi mengingat pekerjaan belum dimulai, belum ada pekerja konstruksi yang bekerja, dan banyaknya bahan untuk membangun kota belum dipesan.

Nusantara harus menjadi kota hutan

Namun demikian, Nusantara mewakili semangat baru Indonesia yang ingin diungkapkan oleh Presiden Joko Widodo saat ini. Nusantara adalah kota hijau – kota hutan – yang mampu bersaing secara ekonomi dengan Dubai dan bersaing dengan Silicon Valley. Ibukota baru akan mengeluarkan nol gas rumah kaca dan pohon hutan yang ada akan diselamatkan sebanyak mungkin selama konstruksi. itu akan disebut begitu Kota Pintar Ini akan menjadi kota metropolitan digital baru di dunia.

Gambar

Proyek ini akan membantu menjadikan Indonesia negara yang makmur dan kaya. Ketika kota ini selesai pada tahun 2045, pemerintah mengharapkan untuk menciptakan hampir lima juta pekerjaan baru. Indonesia akan menjadi tuan rumah Olimpiade 2036, kata Widodo.

Untuk menggambarkan Nusantara, tidak banyak yang dilebih-lebihkan di kalangan pemerintahan di Jakarta, ibu kota pulau Jawa saat ini. Dalam dua tahun, puluhan ribu, bahkan ratusan ribu pegawai negeri sipil akan meninggalkan Jakarta yang tenggelam di rawa-rawa dan pindah ke gedung-gedung pemerintah dan apartemen baru di Kalimantan Timur. Pada tahun-tahun berikutnya, seluruh kota dibangun di sekitar kawasan pemerintah. Sekitar 1,9 juta orang diperkirakan akan tinggal di kawasan yang sebagian besar masih berhutan. Biayanya diperkirakan sekitar $38 miliar.

Pertanyaannya adalah apakah Indonesia akan mampu membayar utang yang dibutuhkannya?

Proyek infrastruktur terbesar di Indonesia ini dengan tergesa-gesa ditulis menjadi undang-undang dalam waktu yang sangat singkat. Menurut pemerintah, ibu kota baru diperlukan karena pada tahun 2050 Jakarta sebagian besar berada di bawah air akibat tenggelamnya air tanah dan naiknya permukaan air laut.

Namun di tengah semua keriuhan itu, kritik mulai bermunculan. Itu karena tahap pertama, yang mencakup dua tahun ke depan, harus dibiayai oleh Perbendaharaan jika semua berjalan sesuai rencana, yang sudah berjuang dengan defisit anggaran sekitar 3 persen setiap tahun, kecuali untuk konstruksi. Setelah itu, pemerintah ingin 80 persen dari perkiraan biaya konstruksi didanai swasta. Namun sejauh ini, pasar belum menunjukkan minat yang besar untuk meminjam uang. Juga, dengan kenaikan suku bunga, dipertanyakan apakah Indonesia akan mampu membayar utang yang dibutuhkan di tahun-tahun mendatang.

Pada tahun 2019, Joko Widodo mengunjungi daerah yang akan dibangun ibu kota baru dengan mobil kepresidenannya.  Gambar oleh AFP

Pada tahun 2019, Joko Widodo mengunjungi daerah yang akan dibangun ibu kota baru dengan mobil kepresidenannya.Gambar oleh AFP

Kemudian akan ada pemilihan presiden pada awal 2024, di mana presiden saat ini, di bawah kepemimpinannya rencana untuk Nusantara diciptakan, tidak akan diizinkan untuk mencalonkan diri untuk ketiga kalinya. Siapa penggantinya dan bagaimana menyikapi pembangunan Nusantara menjadi faktor ketidakpastian.

Lubang tambang dengan limbah beracun

Lahan seluas 256.000 hektar yang akan dijadikan ibu kota baru juga berada di kawasan pertambangan batu bara. 2.451 lubang tambang yang ditinggalkan diisi dengan limbah kimia beracun. Tidak ada rencana untuk membersihkannya.

Juga, sebagian besar tanah ada di tangan para menteri dan pejabat tinggi di pemerintahan Widodo. Ada ketakutan besar terhadap korupsi dengan membayar harga tinggi untuk tanah. Tidak ada pengaturan yang dibuat untuk mengambil alih tanah di mana Nusanthara akan dibangun. Masyarakat adat, seperti Taiks Borneo, mungkin menjadi korban dari kesepakatan lahan yang tidak jelas.

Netralitas iklim Nusantara yang diakui juga dipertanyakan. Karena konstruksi tidak termasuk dalam rencana kota bebas rumah kaca di masa depan. Membangun kota membutuhkan banyak semen dan baja, yang produksinya disertai dengan emisi CO2 yang sangat besar.

Pada saat yang sama, muncul pertanyaan tentang asumsi bahwa Nusantara akan berjalan dengan energi hijau. Wilayah ini memiliki cadangan batubara terbesar di dunia. Perusahaan pertambangan kuat di Indonesia, dan diharapkan mereka tidak akan menyerah menggunakan batu bara sebagai energi tanpa perlawanan.

Para pemerhati lingkungan khawatir bahwa satwa liar Borneo, rumah bagi hutannya yang luas, yang dianggap sebagai paru-paru dunia, akan menanggung beban mega proyek tersebut.

Baca selengkapnya:

Jakarta berantakan, jadi Indonesia sedang mencari ibu kota baru.

Banyak yang masih setengah hati, tetapi pemerintah Indonesia ingin memindahkan ibu kota dari Jakarta.

READ  Glanamundo mengumumkan acara utama di Festival Dunia ...